Randomness

Chaos at work

Minggu-minggu kemarin kerjaan di kantor bener2 hectic berat, seharian penuh cuma ketak ketik sambil melototin komputer. Kerja under pressure kayak diuber setan itu bikin stress tingkat kelurahan deh.

Yang paling parah itu kemarin, mungkin capek yang terakumulasi dari minggu2 sebelumnya bikin kepalaku jadi migren ditambah mata kedutan ga berhenti sampe pusiiiing banget rasanya huhuhu.. Sampe orang lain bisa ngeliat lho kalo mataku kedutan saking ga bisa berhenti dan terus menerus 😦 Hampir aja aku nyari primbon buat nanya firasat mata kedutan hihihi..

Untungnya kemarin semua bisa selese sesuai deadline, tinggal nunggu review aja, jadi rasanya sedikit plong. Big boss senang, anak buah riang. Pulang kantor nyampe rumah makan trus langsung tidur cepet dan alhamdulilah kedutannya ilang. Kayaknya itu gara2 mata lelah plus stress deh.. Duh. Jangan lagi-lagi kayak gitu ya 😦

*

Mudik

Bener banget pepatah yang bilang “bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian” itu. Setelah kemarin2 sibuk tiada tara, bahagia rasanya saat satu per satu kerjaan dapat terselesaikan dengan baik. Jadi bisa menikmati long weekend dengan tenang. Mari kita mudik, yay! Kangen sama rumah di Kediri, sama ibuk bapak, sama adik2, sama semuanyaaa.. Ga sabar nunggu besok!

*

Update-an Galaxy S3

Minggu kemarin kan aku cerita kalo Galaxy S3 ku rusak , nah sekarang udah nggak lagi doong. Hurey! Selesenya tepat waktu, ga bayar samsek karena masih garansi, plus dapet update-an android versi 4.1.2. Super yay! Semoga besok2 lagi ga ada masalah lagi ya..

*

Joke

Gara2 pergi ke service center Samsung kemarin, aku jadi inget pernah nguping orang yang ngobrolin soal service center yang sampe sekarang masih tetep aja bikin ngikik tiap kali inget.

Jadi ceritanya aku kan lagi nunggu taksi, trus ada 3 orang cowok yang kayaknya pekerja bangunan lagi duduk2 di pinggir jalan, mungkin lagi nunggu angkot. Salah satu dari mereka sibuk buka HP-nya, lepas baterainya, lepas kartu, pasang lagi, trus copot lagi.

Trus temennya ada yang nanya (sebut aja cowok 1): Kenape lo?

Cowok 2: HP gw ngadat mulu nih, harus dipongkar pasang kartunya baru bisa nyala

Cowok 1: Bukannya itu lo beli baru?

Cowok 2: Iye. HP baru kok udah rusak2 aja

Cowok 3: Bawa ke service center aja

Cowok 2: Emang bisa?

Cowok 3: Ya bisa laaah

Cowok 2: Yang bener aja lo! Masak tukang service SENTER bisa mbenerin HP?

Cowok 3: *speechless*

Huahahaha 😀

Argh!

Udah dua hari ini HPku si Samsung Galaxy S3 lagi error, ga tau kenapa tiba2 aja ga bisa di-charge baterainya 😦 Udah nyoba baterainya dicopot trus dipasang lagi, tetep ga bisa. Udah ganti charger lain, tetep ga bisa juga *mewek*

Karena gak tau harus ngapain lagi, akhirnya jam istirahat siang kemarin aku bela-belain pergi ke service center Samsung di Pacific Place. Di cek sebentar dan ternyata connector charger-nya rusak 😦 Bad newsnya ternyata komponen penggantinya harus dipesan dulu jadi HPnya harus ditinggal 3 hari kerja. Bad news-nya lagi karena kepotong weekend jadi HPku baru bisa diambil hari senin depan. Hwaa.. *ku berlari ke hutan lalu menangisku*

Waktu ngantri di service center kemarin ketemu Bapak2 yang ngajakin ngobrol, dia bilang “HPnya Galaxy S3 ya, mba? Ga bisa dicharge? Semua S3 kayak gitu mba, tinggal tunggu waktu aja. HP saya juga udah ditaruh sini dari minggu kemarin jadi hari ini tinggal ngambil aja”. Doeng! Serius??

Habis itu aku langsung browsing2 dan ternyata memang banyak banget pengguna Samsung Galaxy S3 yang mengalami permasalahan dengan conector charger-nya sama denganku. Huuuu.. Ga seru ahh.. Kok kamu gitu sih, Sung?

Tapi ya untungnya masih garansi, kalo garansi udah habis pasti gondok banget ngurusinnya. Masak harus beli Galaxy S4, sih? Hihihi *maunyaaa...* Jadi ya gitu deh, till we meet again next Monday, my S3 :*

And, happy weekend all 🙂

Happy Anniversary :)

Happy Anniversary to the man who brought rainbow to my black and white life..

Thank you for being the man that you are. Thank you for always taking care of me, loving me unconditionally,  forgiving me even when I’m unforgivable, thinking I’m beautiful, helping out around the house, trying your very best to make me happy, and for working so hard to ensure we have the future of our dreams.

Thank you for your never-ending supply of hugs and kisses, standing beside me through everything, having so much faith in me, and for always hold my hand through our journey, the good and the bad times.

Thank you for being my teammate, my cheerleader and my biggest fan. Thank you for loving me this much. You make me happy since day one 🙂

I’m looking forward to spend the rest of my life with you. I can’t imagine a day of my life that doesn’t include you (nor do I want to). I hope we’ll still be a couple in the afterlife. (Aamiin!)

I love you to the moon and back, Mr. Agung.

Love,

Your Mrs.

Our New Babies..

Daridulu aku sama suami punya cita2 untuk bikin usaha, tapi gak tahu mau bikin apa hahaha..

Pinginnya jualan, idenya sudah terkumpul banyak tapi pasti ujung-ujungnya mentok. Misalnya mau jualan baju online tapi gak punya penjahit! Kalo mau beli barang grosiran trus dijual lagi juga bisa sih tapi kan kita pingin bikin sesuatu yang eksklusif, ga pasaran, dan unik. Itu artinya kita harus bisa memproduksi sendiri kan? Nah. Masalah itu yang belum terpecahkan dan masih jadi misteri hihihi.. Semoga kedepannya ada petunjuk yang “Cling!” gitu yaa.. Aamiin..

Suami malah dengan kreatifnya udah bikin website buat jualan online. Websitenya keren! Namanya juga lucu! Tapiiii.. belum ada barang buat dijual disitu! Tuing tuing.. Huahahaha 😀

Makin kesini pelan2 kami udah mulai tahu apa yang diinginkan dan mulai memantapkan hati untuk semakin serius mempelajarinya. Ini nih properti investasi kami yang pertama. Yay!

image

Masih banyak sih PRnya, tapi tetap semangat dong tentunya.. Wish us luck ya! Can i get aamiin? 🙂

Ala Chef ;)

Setelah laparoscopy kemarin, Dr. Irham ngasih ijin cuti 7 hari buat bedrest di rumah, meskipun yang kepake akhirnya cuma 3 hari kerja aja karena aku pilih masuk kantor hihihi.. Selain karena ga enak cuti kelamaan juga karena aku mati gaya ga ada temennya di rumah. Kerjaanku tiap hari cuma bengong aja sambil nungguin suami pulang kantor mwahaha..

Eh tapi ga bengong-bengong banget ding, biar ga bosen aku nyempatin juga buat masak yang simpel dan cepet jadi ga kelamaan berdiri di dapur, habis perut masih suka senut-senut kalo kelamaan berdiri.

Ini nih beberapa hasil karyaku di dapur kemarin 😉

Tofu Isi Udang
Tofu Isi Udang
Bubur Sumsum
Bubur Sumsum
Potato Wedges
Potato Wedges

Itu aja sih, not bad lah ya buat orang yang masaknya sambil tertatih-tatih hihihi.. Selebihnya tentu saja mengandalkan layanan delivery order 😉

Akhirnya Laparoscopy…

Alhamdulilah, akhirnya tanggal 8 Maret minggu kemarin aku laparoscopy di RS. Bunda Menteng dengan Dr. Irham dan Dr. Ivan.

And for those who looking for some information about laparoscopy, i’ll try to write down  here about laparoscopy based on my experience. Disclaimer: It’s gonna be a loooong post 🙂

Laparoscopy intinya adalah tindakan bedah minimal untuk beberapa macam kondisi seperti kista endometriosis, mioma uteri, dll. Kalo aku sendiri alasan untuk laparoscopy adalah pertama: untuk mengambil kista endo (yang menurut dokter sebenernya ‘belum’ terlalu matters karena masih berukuran kecil, kurang lebih 1 cm) dan kedua: untuk diagnosis  hal2 lain yang mungkin ga keliatan lewat USG. Untuk alasan yang kedua biasanya disarankan bagi pasangan dengan kasus unexplained infertility dimana  suami dan istri sebenarnya dalam kondisi baik yang memungkinkan terjadi pembuahan namun untuk waktu yang lama ternyata pembuahan itu belum juga terjadi. Well, dengan dua alasan tersebut akhirnya aku dengan dukungan penuh dari suami berhasil memantapkan hati untuk melakukan laparoscopy 🙂

Sebenarnya di RS. Bunda ada One Day Care (ODC) untuk laparoscopy, jadi pasien datang jam 00.00 WIB, lalu pagi harinya dilakukan tindakan laparoscopy, dan sorenya di hari yang sama bisa langsung pulang sehingga pasti biayanya jauh lebih murah.

Berhubung aku ga mau repot datang pagi2 buta dan karena biayanya ditanggung sama kantor (alhamdulilaah..) akhirnya aku datang ke Bunda hari kamis setelah pulang kantor. Begitu datang langsung ke bagian pendaftaran pasien, diminta buat ngisi data macem2 trus dibawa ke satu ruangan buat diukur tensi dan ambil darah untuk tes hematologi. Setelah semuanya selesai bisa langsung masuk kamar dan kebetulan aku dapat kamar utama seperti permintaanku.

Ehiya. Ada beberapa hal yang penting untuk dipersiapkan sebelum laparoscopy:

  1. Mengingat biayanya yang ga sedikit, pikirkan cara pembayarannya. Berhubung biayaku ditanggung oleh kantor maka sebelumnya aku minta surat pengantar dari dokter (yang menjelaskan bahwa perlu dilakukan tindakan laparoskopi) untuk ngurus surat jaminan dari kantor. Kalo misalnya ditanggung asuransi, perhatikan klausul untuk klaimnya apakah laparoscopy termasuk yang dicover oleh asuransi itu.
  2. Sehari sebelum laparoscopy, aku ditelpon sama pihak RS. Bunda yang ngasih tahu kalo aku sebaiknya hari itu makan makanan yang tidak mengandung serat, ga boleh buah, sayur, daging, ayam, dll. Untuk telur dan ikan masih boleh. Nasi sebaiknya bubur saja. Roti sebaiknya roti tawar, biscuit juga yang plain saja seperti regal.
  3. Untuk tindakan laparoscopy di RS. Bunda ga bisa pesen kamar, hanya bisa dapat kamar per kedatangan dan sesuai ketersediaan.

Oke. Ngelanjutin cerita yang tadi, setelah dapat kamar aku ya ke kamar doong hihihi.. Kamar utamanya lumayan kok, ada bed tambahan buat yang nunggu pasien. Lain kali foto kamarnya ku-upload disini soalnya belum sempat mindahin dari HP.

Rencana laparoscopy-ku jumat pagi jam 6 jadi aku harus puasa dari hari kamis jam 10 malem. Jam setengah 10 dikasih cairan obat pencahar yang harus diminum. Ya ampyuun rasanya asiiiiin banget, kayak minum air pake garem 10 kg. Pweh! Setelah susah payah ngabisinnya, bukannya perut yang jadi mules eh aku jadi mual dan muntah berkali2. Obatnya keluar semua sebelum sempat bekerja huhuhu.. Jam 11 malem suster datang buat ngecek dan nanya, “Udah pup berapa kali?” Aku jawab, “Beluuum” dan susternya langsung shock hihihi.. Akhirnya dikasih obat pencahar yang dimasukin lewat an*s, dua sekaligus! Mwahaha..

Jam setengah 5 bangun, mandi, sholat, trus suster dateng buat skin test. Aku udah ngeri ngebayangin sakitnya karena kalo baca dari pengalaman orang2 lain katanya skin test itu disuntiknya dijaringan di bawah kulit jadinya sakiiiit banget. Tapi alhamdulilah ternyata sakitnya cuma sebentar aja kok dan masih tolerable.

Habis skin test dibawa ke ruang persiapan, disitu dipasang infus. Berhubung pembuluh darahku katanya kecil banget akhirnya baru bisa terpasang di suntikan ketiga setelah pake jarum bayi dan duet maut dua suster. Jam setengah 7an dibawa masuk ke ruang operasi yang dingiiiin dan dokter anestesi ngasih suntikan di infus sambil ngajakin aku ngobrol dan tiba2 aku sadar udah jam setengah 12 di ruang pemulihan pake selimut hangat  🙂

Kalo katanya suami sih, proses operasinya dari jam 7 sampe jam 9. Jam 12 dibawa kembali ke kamar. Setelah diperiksa dokter jaga, katanya ususku sudah beraktivitas jadi boleh langsung minum dikit2 tanpa perlu nunggu kentut. Jam 2 boleh makan bubur sumsum. Jadi aku ga ngerasain sama sekali puasa setelah operasi sambil nunggu kentut hihi.. Ga ngerasain juga yang namanya badan sakit semua, mual dan pusing setelah operasi. Alhamdulilah..

Seharian itu aku cuma tiduran aja, pipisnya pake kateter, makan minum disuapin suami 🙂 Hari sabtu pagi kateter sama infus dilepas. Udah boleh duduk dan latihan jalan. Udah boleh makan nasi. Jam 12 Dr. Irham datang dan bilang aku udah boleh pulang. Alhamdulilah.. Tapi nunggu proses administrasi pembayarannya lamaaa.. Habis magrib baru bisa pulang. Total biaya laparoscopy di RS. Bunda dengan kamar utama kurang lebih Rp37juta.

Jadi ya gitu deh.. Setelah operasi boleh makan apa aja, ga ada pantangan, makan yang banyak biar cepet sembuh gitu kata Dr. Irham. Rasa nyeri yang sampe sakit banget ga ada kok, cuma kaku2 aja. Sekarang jalannya masih pelan2, belum bisa gedabrukan, take everything slowly.

Hari ini hari ke 7 setelah operasi dan aku udah masuk kantor padahal seharusnya masih bisa cuti sampe senin depan. Habis ga enak ah cuti kelamaan. Sok rajin hihihi.. Nanti sore jadwal kontrol ke Dr. Irham, jadi nanti mau sekalian nanya proses dan hasil laparoscopy-nya 🙂

Dan buat temen2 yang mungkin mengalami permasalahan yang sama, semoga sharingku ini berguna dan mengurangi kekhawatiran serta keragu2an untuk melakukan laparoscopy 🙂

Untuk hasilnya? Biar Allah yang memutuskan. Semoga semua ikhtiar ini menjadi pembuka rizki buatku dan suami untuk segera memiliki buah hati. Aamiin 🙂

Penyok!

Hellow!

Lama ga nulis disini ya.. Apa kabar kita? Alhamdulilah baik.

Cuma tadi pagi ga ada angin ga ada hujan tiba2 aja mobil ditubruk sama kopaja 502 dengan nopol B 7908 NP. Tulis lengkap deh, biar kapok *padahal ga ngaruh hahaha..*

Si pak sopir yang sepertinya ga pernah makan bangku sekolahan itu bukannya minta maaf eh malah marah2 sambil nunjuk2. Ealaaaah.. Yang salah siapa yang marah siapa. Duh Gusti, nyuwun sabaaaaar..

Kita apain sopirnya? Ga diapa-apain. Lha emang mau gimana lagi? Mau minta ganti rugi? Ah boro-boro dapet duit jangan2 malah dapet masalah. Susah ngomong sama orang2 yang cuma bisa ngandelin otot sama mulut tanpa bisa berpikir pake otak.

Meski masih gondok gara2 pintu belakang jadi penyok tapi ya sudah diiklashin saja.. Alhamdulilah aku sama suami masih diberi keselamatan dan baik2 saja. Semoga musibah tadi pagi bisa jadi penghapus dosa dan menghindarkan kita dari musibah yang lainnya. Aamiin.. 🙂

You know, it’s nothing new
Bad news never had good timing
Then, circle of your friends
Will defend the silver lining

(John Mayer, Heart of Life)

Blog at WordPress.com.

Up ↑