I Hate Chocolates!

Baru kali ini deh kayaknya aku benciiiii banget sama coklat.. Bukan coklat sembarang coklat tapi coklat yang ada disini nih:

Screenshot_2013-06-26-15-57-48[1]

 

Yup. Betul sekali. Aku benci sama coklatnya Candy Crush -__- Hihihi.
Game ini emang bikin addict banget ya.. Kayaknya hampir tiap hari aku pasti mainan Candy Crush ini, time killer biar ga mati gaya nunggu dijemput suami.

Nah, level 65 ini susahnya tingkat olimpiade deh. Susah pake buanget! Udah 2 minggu ga kelar2. Coklatnya seperti jamur, mati satu tumbuh seribu. Pingin rasanya kucemilin aja coklatnya biar ga nutupin layar T___T

Gimana sih nyeleseinnya? Oh. Sungguh mati aku jadi penasaraaaaan.. Sungkem deh sama yang bisa sampe level 100an lebih, aku aja udah hampir menyerah di level ini.

I need a series of luck to pass this level. HELP!

Bandung Getaway

Weekend kemarin aku sama Agung pergi ke Bandung untuk datang ke acara nikahan sodara. Sebelumnya aku udah booking hotel di Aston Braga, dapet diskon lumayan karena belinya lewat Agoda.

Berangkat sabtu pagi jam 10an naik Primajasa. Untungnya kita mutusin naik bus karena ternyata di Bandung lagi ada rusuh antara suporter Persib dan Persija, di tol Pasteur para suporter persib ngadain sweeping mobil2 plat B yang masuk Bandung. Ih syerem.. Gimana mau maju coba, suporternya aja ga sportif gitu ya? 😦

Nyampe Bandung jam setengah 2. Dari pool Batununggal kita antri taksi buat nganter ke Braga  dan dapet taksi Rina Rini yang sopirnya nyebelin banget. Baru naik aja dia langsung bilang minta tambahan duit karena ada kenaikan BBM. Waktu dia nanya kita mau pake argo ato borongan dan kita pilih tetep pake Argo trus dia bilang, “Kalo pake Argo sih ga bisa cepet”. Hih. Untung aku pake GPS jadi tahu kalo dia gak berusaha muter2 dulu secara aku sama suami ga hapal Bandung.

Nyampe hotel si pak sopir yang nyebelin ini masih teriak2 bilang ‘Kurang ini bayarnya, kurang”. Pingin marah deh rasanya, kusamperin trus kutanyain, “Kurang berapa, pak? Itu malakin namanya” Untung ada security hotel jadi dia langsung pergi. Huh. Agung cuma ketawa ketawa aja liat aku murka 😀

Ke kamar, naruh tas sebentar, sholat, trus kita keluar lagi nyari makan siang. Harusnya dari Lt. 2 Aston Braga bisa langsung pergi ke Braga City Walk, tapi sayangnya  Braga Citi Walk-nya lagi direnovasi 😦

Jl. Braga dihiasi dengan arsitektur khas bangunan tempo dulu. Bangunan-bangunan peninggalan zaman penjajahan Belanda masih berdiri megah di sini. Seru deh jalan di sepanjang Braga ini karena suasananya beda apalagi kalo dibanding sama Jl. Riau yang penuh dengan FO. Ketauan deh kalo biasanya cuma mengunjungi FO aja kalo ke Bandung hihihi..

Jl. Braga
Jl. Braga

Pilihan untuk makan siang jatuh ke Omalia Kitchen and Lounge yang tempatnya tepat di seberang Hotel Aston Braga. Di Omalia ini suasananya klasik dan unik. Banyak ornamen2 tempo dulu, seperti mesin jahit, setrika ayam jago, teko dengan totol2 hijau, dll. Lucu deh pokoknya, makan di Omalia berasa seperti makan di rumahnya nenek hihihi..

PhotoGrid_1372068017518[1]

Kebanyakan menu yang ditawarkan di Omalia adalah menu khas Indonesia. Agung pesan sate Maranggi dan aku pesen Iga Bakar. Satenya enak, gede, empuk, dan bumbunya meresap. Iga bakarnya juga enak banget bumbunya, dagingnya empuk tapi pas gigitan terakhir ternyata dapet yang alot huhuhu, tapinya kuah sop iganya juara banget deh segernya. Untuk minumnya kita pesen jus strawberry dan jus sirsak. Standar banget ya? Hihihi. Tapi enak kok 😀

PhotoGrid_1372068104251[1]

Selese makan, istirahat sebentar dan kita siap2 pergi ke Trans Hotel. Selese acara kita balik ke hotel dan makan (lagi) di Braga Permai. Tempatnya juga cuma selemparan kolor dari Hotel Aston. Ih seneng deh nginep di Aston, kemana-mana deket.

Di Braga Permai banyak banget bulenya, sampe ngantri2 lho buat masuk kesitu. Untungnya kita bisa dapet langsung dapet tempat duduk. Agung pesen steak lidah dan aku pesen nachos. Steak lidahnya enak, apalagi kentang gorengnya, uenaaak banget deh. Nachosnya juga enak, dagingnya banyak. Porsinya besaaaar banget, porsi bule kayaknya, kekenyangan deh kita berdua jadinya.

PhotoGrid_1372060291979[2]

Sebelumnya aku pesen fruit ice cream buat pencuci mulut. Berhubung udah kenyang banget tapi tetep penasaran sama ice cream yang konon katanya penuh cita rasa tempo dulu akhirnya aku panggil mas2 waiternya:

S:  “Mas, aku tadi pesen fruit ice cream, tapi aku mau ganti pake ice scoop aja ya?”

Waiter: Jadi diganti ice scoop ya?

S: Iya

Ga berapa lama kemudian, datang masnya ngasih gelas minuman

W: Ini mba, minumannya.. Silahkan.

S: Lho, ini apa?

W: Ice coke

S: Lho. Saya mintanya ice scoop, ICE CREAM SCOOP, bukan ice coke.

W: Ooo..

T_________T

Dan entah mungkin karena kekenyangan, menurutku es krimnya biasa aja 😀

Jadi gitu deh, cuma semalem aja di Bandung tapi seru. Baru kali ini ke Bandung bener2 cuma buat main aja, biasanya sambil kerja T__T

Next time coba deh mampir ke Jl. Braga dan nikmati kota Bandung dari sudut yang berbeda 🙂

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑