Home Sweet Home..

Tadi ngobrol sama temen yang curhat karena lagi pusing hunting rumah. I’ve been there done that. Jadi cuma ketawa ketiwi aja ndengerin curhatannya sambil sedikit memberi masukan dan pencerahan. Halah 😀 Emang ya, nyari rumah itu high pressure banget, aku aja sampe jerawatan parah dulu huhuhu..

Sebagai orang yang kerja di Jakarta, punya rumah di pinggiran Jakarta atau bahkan Jakarta coret adalah sebuah perjuangan karena harus menerjang macet tiap hari, tapi buat punya rumah di tengah Jakarta juga butuh perjuangan sih secara harganya lebih mahal hihihi.. Jadi, tergantung pilihan aja 🙂

Dulu sebelum memutuskan untuk membeli rumah yang sekarang ditempati, aku sama suami survey dulu ke beberapa lokasi. Pertimbangan kita selain harga sesuai budget (is a must) juga harus ada alternatif transportasi selain mobil pribadi buat ke kantor, either kereta or busway. Kenapa? Karena eh karena si istri ini (tunjuk jidat sendiri) walopun udah kursus dan udah punya SIM, tapi masih juga belum berani nyetir mobil sendiri. Jadi buat jaga2 kalo misalkan Agung lagi dinas sehingga gak ada yang antar jemput (dan naik taksi tiap hari pasti bikin bangkrut), si alternatif transportasi ini tentunya jadi salah satu pertimbangan penting. Meskipun sampe sekarang ternyata masih bisa dihitung pake jari sih aku naik kereta hehehe.. tapi setidaknya bikin tenang 😀

Dan bener banget yang dibilang orang kalo nyari rumah itu seperti nyari jodoh.

Dulu waktu nyari rumah, Agung nanya aku mau rumah yang gimana? Aku bingung jawabnya dan cuma bilang, “Belum tahu. Tapi nanti kalo udah liat aku pasti tahu kalo itu bakal jadi rumah kita.” Cieee.. Pret!

Tapi beneran deh, setelah liat beberapa rumah, gak tahu kenapa tiba2 sreg aja waktu liat kompleks perumahan yang ini, eh maksudnya tiba2 sreg setelah tahu ukuran tanahnya paling luas dibanding rumah2 sebelumnya tapi harganya masih on budget hahahah 😀

Apalagi setelah tahu stasiun cuma 5 menit dari rumah, terminal dan feeder busway ada di seberang stasiun(!), pool taksi juga ada di deket kompleks, akhirnya ya udah bungkus deh! Dan makin bahagia setelah tahu ada mall gede yang cuma selemparan batu dari rumah (penting! 😀 ), lengkaplah sudah. Alhamdulilaaaah..

Setelah rumah kebeli, apakah udah selese sampe disitu? Oh, tentu tidak. Buat ngisi rumah juga butuh perjuangan sodara2. Pasang pager, kanopi, ninggiin tembok belakang, nambah kamar pembantu dan kamar mandi, hwaaaa… *nangis* Lalu apa kabar kitchen set? Sofa? Tempat tidur? Lemari? Kulkas? Mesin cuci? Hahahahah 😀 Dompet rasanya jadi tipiiiss banget waktu itu.. Hihihi..

Untung Agung orangnya gak neko2, jadi aku yang awalnya punya banyak keinginan pingin ini pingin itu, akhirnya kebawa kalem. Seingetku Agung waktu itu cuma pingin punya taman dibelakang rumah yang ada pohon bambunya hihihi..

Saking cintanya sama si pohon bambu, begitu taman selese dikerjain besoknya dia langsung ngajakin buat nginep disitu padahal kita pindahannya baru separuh jalan jadi barang2 belum selese keangkut semua. Itu karena si tukang tamannya pesen kalo bambu dan rumputnya harus disiram tiap hari selama masa adaptasi biar gak kering. Demi menyelamatkan si pohon bambu dan rumput, jadinya kita nginep disitu doooong  T__T Tidur pun kita cuma beralas matras aja karena sofa dan kasurnya masih dipesen dan baru dianter minggu depannya hahahah.. *pukpuk suami*

Ini nih kesayangannya suami 🙂

Image
Ini waktu bambunya masih kurus2. Sekarang kalo telat dirapihin jadi kayak rumah kuntilanak hihihi 😀
Image
Halaman depan lengkap dengan sumami yang rajin menyiram tamannya 😀
Image
Outdoor kitchen. Dapur langsung nyambung sama taman belakang. Ngirit! Hihihi..
Image
Pantry! 😀

Udahan ah, itu aja 😀 Yang lain sengaja gak dipajang karena lagi berantakaaan hahahah..

Biarpun mini tapi selalu terasa lapang karena dimaknai dengan penuh rasa syukur dan bahagiaaa 😀 Like wiseman said,

A House Is Made Of Walls And Beams

A Home Is Built With Love And Dreams

I love my home, my home sweet home, my mini but mine :’)

#DIYProjects: Sleeveless Dress

Setelah berhasil membuat celana pendek dan pouch *yah meskipun masih belum terlalu rapi sih 😀 * aku jadi penasaran untuk nyoba bikin yang lainnya. Kali ini mau nyoba bikin sleeveless dress, masih cemen nih bikin baju yang pake lengan hihihi..

Modelnya gimana?

Ehm.. berhubung masih pertama kali maunya bikin yang simpel dulu, belum pake model yang macem-macem jadinya pake pola dasar aja. Lha wong bikin yang gancil aja njahitnya masih trial and error kok, bolak-balik dedel sana dedel sini hihi.. Apalagi pas masang resleting jepang di bagian belakang baju. Waduuh.. chalenging banget deh njahitnya, sampe keringetan..

Image
The hardest part! *lebay* 😀

Makanya itu pas udah selese dan hasilnya terlihat-seperti-baju-beneran, rasanya bahagiaaa sekaliiii.. lalalala.. lililiii… *joget-joget*

Image
Flowery dress 😀

Suamiku bilang bagus waktu kupameri hasilnya dan hatiku jadi ikutan berbunga-bunga dooong. Eh tapi trus dianya bilang, “Jadi besok dipake ke kantor ya? Jangan lupa bawa baju ganti siapa tahu pas dipake jahitannya lepas?” Hahahahah.. Teganyaaa! 😀 😀 😀

Next projects: Baju batik! Ku tak sabar menunggu weekend 😀

Image
Colourful!

Missing

Akhir2 ini di kantorku, eh di lantaiku doang sih, lagi banyak yang kehilangan duit sama barang. Kasus ini mencuat (ala reportase banget gak sih? Hihi) waktu ada temen  yang kehilangan HP. Jadi sewaktu HPnya di-charge trus ditinggal meeting, begitu balik HPnya udah raib 😦

Padahal selama ini kita nganggep kantor itu aman banget, bahkan aku tiap kali mudik malah ninggal notebook dan berkas penting lainnya di locker kantor, karena menurutku di kantor lebih secure daripada di rumah.  Selama ini misalnya ada yang ketinggalan dompet atau HP di meja kantor juga gak ada yang ngambil, aman sentosa, dan kita saling percaya. Makanya itu waktu ada yang kehilangan HP langsung jadi trending topics.

Tapi ternyata gak berhenti sampe disitu saja lhooo..

Besoknya ada lagi yang kehilangan uang di dompet yang ditaruh di meja. Ga lama kemudian ada yang kehilangan parfum, suvenir magnet tempel, make up pouch, dan aku kehilangan coklat cadburry hwaa.. Dan yang paling ajaib, bu sekretaris kehilangan SEPATU! Hahaha.. Gile lu, Ndrooo! Parah banget sih malingnya, sepatu aja diembat lho!

Yang paling update adalah kemarin bendahara tim kehilangan uang yang disimpen di laci mejanya. Satu amplop isi uang sisa gathering amblas! Langsung deh lapor ke petugas pengamanan gedung, soalnya malingnya udah makin nekad aja. Kalo ditaruh tergeletak di meja trus ilang ya mungkin masih ada sisi teledor dari si empunya barang, karena kalo ditaruh di atas meja kan langsung keliatan dan mungkin mengundang orang buat nyolong, tapi kalo ditaruh di laci yang terkunci masih dibongkar jadinya kan kriminal banget ya huhuhu..

Sayangnya memang gak ada CCTV di ruangan, dan sejak ada kasus itu sepertinya sedang dipertimbangkan untuk pasang CCTV meskipun jadinya gak nyaman banget ya karena kitanya jadi ngerasa dimata-matai. Kalo browsing online shop di kantor kan jadi keliatan. Lho?! 😀

Sekarang saking parnonya kalo mau pergi ke toilet aja harus pamitan sama temen di sebelah, “Gw ke toilet bentar, jagain meja gw yak..” Hihihi.. Bahkan kita jadi nempel ‘himbauan’ kayak gini di meja..

Image
Semoga bisa membuat si maling insyaf 😀

Emang sih di kantor selain pegawai ada banyak orang yang lalu lalang. Misalnya cleaning service yang biasanya di rotasi antar lantai tiap 3 bulan sekali, kadang ada teknisi listrik atau komputer, kadang tamu yang dateng mau meeting, atau petugas tenant yang nganterin snack buat meeting. Ada banyak yang bisa dicurigai dan sekarang masih diselidiki sama petugas keamanan. Semoga cepet ketemu ya pelakunya trus dihukum yang berat biar kapok 😦

#DIYProjects: Shorts and Pouch

Weekend kemarin kita di rumah aja berhubung suami sibuk jadi sekretaris panitia peringatan 17 Agustusan di kompleks hihihi..

Dari pagi pak sekretaris ini sibuk bikin undangan buat rapat panitia, mondar mandir ke rumah pak RT, dan trus habis tarawih rapat lagi sampe jam setengah 12 malem. Walah walah.. Rapatnya ngalah-ngalahin paripurnanya DPR hihihi.. Gpp ya, sayangku.. Yang penting silaturahimnya 🙂

Nah. Daripada mati gaya akhirnya aku menjahit aja.. Udah beli kain dari lamaaa, tapi masih belum sempet juga dijahit.

Image

Trus jadinya bikin apa?

Buat pemula tentunya bikin yang gampang2 aja dong *cemen* Hari sabtunya aku nyoba bikin celana pendek sama pouch HP. Berhubung masih amatiran, bikin celana pendek aja sampek seharian lho, tepaaaar..

Dan ini hasilnya. Tadaaaa..

Image
Gpp kan ya, majang kol*r disini? Hihihih..

Berhubung aku gak bikin pola baru tapi langsung ngejiplak celana pendek yang udah ada, menurutku hasilnya jadi kurang memuaskan. Apalagi masang karet di pinggangnya juga terlalu ketat, harusnya sih lebih longgar dikit biar lebih enak dipakenya. Meskipun kata Agung udah bagus *ketjup* tapi aku masih mau nyoba lagi. Nanti mau bikin pola dulu ah, mumpung sisa kainnya masih ada dan masih bisa dipake untuk bikin satu celana lagi. Next time better ya 😀

Nah. Kebetulan kan HPnya Agung baru  jiye jiyyeee.. 😀 Jadi aku berbaik hati untuk buatin pouch-nya. Untuk bagian outernya pake kain bludru dan bagian inner-nya aku ambil sedikit dari sisa kain yang untuk celana pendek 😀 Ini dia penampakannya

Image
Eh sisa benangnya lupa belum dirapiin hahaha 😀

Beneran lho, bikin itu aja aku perlu waktu seharian. Pas udah selese rasanya capeeek banget. *tepar* *pingsan* *lebay* *biarin aja* Hihihih ^_^

Eh meskipun capek tapi gak kapok kok. Besok mau bikin apa lagi ya? 😀

Simple Happiness

Image
Lucu ya? 🙂
Pic pinjam dari webnya thebabybirds.net

Waktu liat Owl Bag-nya keluarga burung  ini, langsung deh aku keinget sama Billby dan Bilbo, krucils keponakanku. Kebayang mereka pasti seneng banget sama tas ini. 

Jadinya ga pake lama langsung order 4 hihihi.. (Makasih ya, Ing dan Nyanya 😀 ) buat si Billby, Bilbo, dan 2 lainnya buat Nadia sama Reva, keponakan dari Agung.

Sayang backpack owl-nya belum ada, jadinya si Baba gak ikut kebagian tas deh. Sebagai gantinya buat Baba kubeliin kotak pensil, buku sama alat tulis lainnya. Tapi biar ga saling iri-irian, buat Billby dan Bilbo akhirnya aku beliin juga. Jadinya banyak 😀 Kebetulan di Gramedia karena lagi liburan sekolah ada banyak banget stationary yang lucu2, rasanya pingin kubeli semuaaaa..

Aku pun jadinya beli pulpen lucu ini 😀

Image
Biarpun cembetut tapinya kiyut 🙂

 

Begitu tasnya sampe, gak pake lama si Owl dan segambreng alat tulis lainnya kukirim ke rumah. Gak lupa dipacking satu2 dan dikasih nama biar gak ada perang dunia ketiga karena saling berebutan T__T

Sore ini tadi Billby menelponku dan teriak, “Makasih, Te Iwiiii.. tasnya udah sampe. Aku sueneeeng deh..”

Dibelakangnya ada suara Bilbo teriak juga, ‘Iya, Te iwi.. Makasih yaa.. Kok buanyak banget sih.. hihihi..”

Trus si Baba merebut telpon dan teriak juga *Hadeeeh. Kenapa musti teriak2 siiik? Tiap habis telpon mereka bertiga ini, kupingku pasti jadi pengang deh*, “Te Iwi, doraemon-nya menggemaskan.. Aku sukaaa… Makasih yaa..”

Jiyeee.. Si tante terharu *sroot

Aku kan jadi kangen kalian..

Image
The Krucils. Billby – Bilbo – Baba

 

Eh ada satu lagi ding gank-nya si krucils,ada si Zaky, tapi masih kecil banget. Oleh2 buat Zaky nanti aja pas pulang lebaran ya *ketjup*

Hari ini di ruangan kantor lagi dingin banget. Di luar mendung berat menggantung, sepertinya sebentar lagi hujan. Tetapi, begitu mendengar celoteh riang di ujung sana, hatiku pun menghangat 🙂

 

Blog at WordPress.com.

Up ↑