Home Sweet Home..

Tadi ngobrol sama temen yang curhat karena lagi pusing hunting rumah. I’ve been there done that. Jadi cuma ketawa ketiwi aja ndengerin curhatannya sambil sedikit memberi masukan dan pencerahan. Halah 😀 Emang ya, nyari rumah itu high pressure banget, aku aja sampe jerawatan parah dulu huhuhu..

Sebagai orang yang kerja di Jakarta, punya rumah di pinggiran Jakarta atau bahkan Jakarta coret adalah sebuah perjuangan karena harus menerjang macet tiap hari, tapi buat punya rumah di tengah Jakarta juga butuh perjuangan sih secara harganya lebih mahal hihihi.. Jadi, tergantung pilihan aja 🙂

Dulu sebelum memutuskan untuk membeli rumah yang sekarang ditempati, aku sama suami survey dulu ke beberapa lokasi. Pertimbangan kita selain harga sesuai budget (is a must) juga harus ada alternatif transportasi selain mobil pribadi buat ke kantor, either kereta or busway. Kenapa? Karena eh karena si istri ini (tunjuk jidat sendiri) walopun udah kursus dan udah punya SIM, tapi masih juga belum berani nyetir mobil sendiri. Jadi buat jaga2 kalo misalkan Agung lagi dinas sehingga gak ada yang antar jemput (dan naik taksi tiap hari pasti bikin bangkrut), si alternatif transportasi ini tentunya jadi salah satu pertimbangan penting. Meskipun sampe sekarang ternyata masih bisa dihitung pake jari sih aku naik kereta hehehe.. tapi setidaknya bikin tenang 😀

Dan bener banget yang dibilang orang kalo nyari rumah itu seperti nyari jodoh.

Dulu waktu nyari rumah, Agung nanya aku mau rumah yang gimana? Aku bingung jawabnya dan cuma bilang, “Belum tahu. Tapi nanti kalo udah liat aku pasti tahu kalo itu bakal jadi rumah kita.” Cieee.. Pret!

Tapi beneran deh, setelah liat beberapa rumah, gak tahu kenapa tiba2 sreg aja waktu liat kompleks perumahan yang ini, eh maksudnya tiba2 sreg setelah tahu ukuran tanahnya paling luas dibanding rumah2 sebelumnya tapi harganya masih on budget hahahah 😀

Apalagi setelah tahu stasiun cuma 5 menit dari rumah, terminal dan feeder busway ada di seberang stasiun(!), pool taksi juga ada di deket kompleks, akhirnya ya udah bungkus deh! Dan makin bahagia setelah tahu ada mall gede yang cuma selemparan batu dari rumah (penting! 😀 ), lengkaplah sudah. Alhamdulilaaaah..

Setelah rumah kebeli, apakah udah selese sampe disitu? Oh, tentu tidak. Buat ngisi rumah juga butuh perjuangan sodara2. Pasang pager, kanopi, ninggiin tembok belakang, nambah kamar pembantu dan kamar mandi, hwaaaa… *nangis* Lalu apa kabar kitchen set? Sofa? Tempat tidur? Lemari? Kulkas? Mesin cuci? Hahahahah 😀 Dompet rasanya jadi tipiiiss banget waktu itu.. Hihihi..

Untung Agung orangnya gak neko2, jadi aku yang awalnya punya banyak keinginan pingin ini pingin itu, akhirnya kebawa kalem. Seingetku Agung waktu itu cuma pingin punya taman dibelakang rumah yang ada pohon bambunya hihihi..

Saking cintanya sama si pohon bambu, begitu taman selese dikerjain besoknya dia langsung ngajakin buat nginep disitu padahal kita pindahannya baru separuh jalan jadi barang2 belum selese keangkut semua. Itu karena si tukang tamannya pesen kalo bambu dan rumputnya harus disiram tiap hari selama masa adaptasi biar gak kering. Demi menyelamatkan si pohon bambu dan rumput, jadinya kita nginep disitu doooong  T__T Tidur pun kita cuma beralas matras aja karena sofa dan kasurnya masih dipesen dan baru dianter minggu depannya hahahah.. *pukpuk suami*

Ini nih kesayangannya suami 🙂

Image
Ini waktu bambunya masih kurus2. Sekarang kalo telat dirapihin jadi kayak rumah kuntilanak hihihi 😀
Image
Halaman depan lengkap dengan sumami yang rajin menyiram tamannya 😀
Image
Outdoor kitchen. Dapur langsung nyambung sama taman belakang. Ngirit! Hihihi..
Image
Pantry! 😀

Udahan ah, itu aja 😀 Yang lain sengaja gak dipajang karena lagi berantakaaan hahahah..

Biarpun mini tapi selalu terasa lapang karena dimaknai dengan penuh rasa syukur dan bahagiaaa 😀 Like wiseman said,

A House Is Made Of Walls And Beams

A Home Is Built With Love And Dreams

I love my home, my home sweet home, my mini but mine :’)

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑