Home Sweet Home..

Tadi ngobrol sama temen yang curhat karena lagi pusing hunting rumah. I’ve been there done that. Jadi cuma ketawa ketiwi aja ndengerin curhatannya sambil sedikit memberi masukan dan pencerahan. Halah πŸ˜€ Emang ya, nyari rumah itu high pressure banget, aku aja sampe jerawatan parah dulu huhuhu..

Sebagai orang yang kerja di Jakarta, punya rumah di pinggiran Jakarta atau bahkan Jakarta coret adalah sebuah perjuangan karena harus menerjang macet tiap hari, tapi buat punya rumah di tengah Jakarta juga butuh perjuangan sih secara harganya lebih mahal hihihi.. Jadi, tergantung pilihan aja πŸ™‚

Dulu sebelum memutuskan untuk membeli rumah yang sekarang ditempati, aku sama suami survey dulu ke beberapa lokasi. Pertimbangan kita selain harga sesuai budget (is a must) juga harus ada alternatif transportasi selain mobil pribadi buat ke kantor, either kereta or busway.Β Kenapa?Β Karena eh karena si istri ini (tunjuk jidat sendiri) walopun udah kursus dan udah punya SIM, tapi masih juga belum berani nyetir mobil sendiri. Jadi buat jaga2 kalo misalkan Agung lagi dinas sehingga gak ada yang antar jemput (dan naik taksi tiap hari pasti bikin bangkrut), si alternatif transportasi ini tentunya jadi salah satu pertimbangan penting. Meskipun sampe sekarang ternyata masih bisa dihitung pake jari sih aku naik kereta hehehe.. tapi setidaknya bikin tenang πŸ˜€

Dan bener banget yang dibilang orang kalo nyari rumah itu seperti nyari jodoh.

Dulu waktu nyari rumah, Agung nanya aku mau rumah yang gimana? Aku bingung jawabnya dan cuma bilang, β€œBelum tahu. Tapi nanti kalo udah liat aku pasti tahu kalo itu bakal jadi rumah kita.” Cieee.. Pret!

Tapi beneran deh, setelah liat beberapa rumah, gak tahu kenapa tiba2 sreg aja waktu liat kompleks perumahan yang ini, eh maksudnya tiba2 sreg setelah tahu ukuran tanahnya paling luas dibanding rumah2 sebelumnya tapi harganya masih on budget hahahah πŸ˜€

Apalagi setelah tahu stasiun cuma 5 menit dari rumah, terminal dan feeder busway ada di seberang stasiun(!), pool taksi juga ada di deket kompleks, akhirnya ya udah bungkus deh! Dan makin bahagia setelah tahu ada mall gede yang cuma selemparan batu dari rumah (penting! πŸ˜€ ), lengkaplah sudah. Alhamdulilaaaah..

Setelah rumah kebeli, apakah udah selese sampe disitu? Oh, tentu tidak. Buat ngisi rumah juga butuh perjuangan sodara2. Pasang pager, kanopi, ninggiin tembok belakang, nambah kamar pembantu dan kamar mandi, hwaaaa… *nangis* Lalu apa kabar kitchen set? Sofa? Tempat tidur? Lemari? Kulkas? Mesin cuci? Hahahahah πŸ˜€ Dompet rasanya jadi tipiiiss banget waktu itu.. Hihihi..

Untung Agung orangnya gak neko2, jadi aku yang awalnya punya banyak keinginan pingin ini pingin itu, akhirnya kebawa kalem. Seingetku Agung waktu itu cuma pingin punya taman dibelakang rumah yang ada pohon bambunya hihihi..

Saking cintanya sama si pohon bambu, begitu taman selese dikerjain besoknya dia langsung ngajakin buat nginep disitu padahal kita pindahannya baru separuh jalan jadi barang2 belum selese keangkut semua. Itu karena si tukang tamannya pesen kalo bambu dan rumputnya harus disiram tiap hari selama masa adaptasi biar gak kering. Demi menyelamatkan si pohon bambu dan rumput, jadinya kita nginep disitu doooong Β T__T Tidur pun kita cuma beralas matras aja karena sofa dan kasurnya masih dipesen dan baru dianter minggu depannya hahahah.. *pukpuk suami*

Ini nih kesayangannya suami πŸ™‚

Image
Ini waktu bambunya masih kurus2. Sekarang kalo telat dirapihin jadi kayak rumah kuntilanak hihihi πŸ˜€
Image
Halaman depan lengkap dengan sumami yang rajin menyiram tamannya πŸ˜€
Image
Outdoor kitchen. Dapur langsung nyambung sama taman belakang. Ngirit! Hihihi..
Image
Pantry! πŸ˜€

Udahan ah, itu aja πŸ˜€ Yang lain sengajaΒ gak dipajang karena lagi berantakaaan hahahah..

Biarpun mini tapi selalu terasa lapang karena dimaknai dengan penuh rasa syukur dan bahagiaaa πŸ˜€Β Like wiseman said,

AΒ House IsΒ Made Of Walls And Beams

AΒ Home IsΒ Built With Love And Dreams

I love my home, my home sweet home, my mini but mine :’)

Advertisements

25 Comments Add yours

  1. mysukmana says:

    bagus banget, dapurnya berapaan tuh per setnya ..

    1. Wie says:

      Haduh, berapa ya? Lupa tepatnya karena bikinnya udah 2 tahun yang lalu hehehe πŸ˜€

      1. mysukmana says:

        yah kirain baru aja, kenapa baru di pasang sekarang postingannya kak :D, gak sempet ya..

      2. Wie says:

        Hahaha.. Gara2 ngobrol sama temen soal rumah jadi baru kepikiran buat bikin postingannya.. πŸ™‚

      3. mysukmana says:

        jadi pengen posting soal rumah juga..

      4. Wie says:

        Ayo dibikin, ntar aku mampir kesana ya πŸ™‚

      5. mysukmana says:

        okeh deh bsk klo ksolo main ya kak..

  2. Arman says:

    Bagus dapurnya… itu beneran outdoor? Kalo ujan gmn?

    1. Wie says:

      Semi outdoor mungkin tepatnya, jadi ada atapnya tapi gak ada dinding belakangnya. Kalo hujan ya jadi bisa liat hujannya *krik* hihihi..

  3. nyonyasepatu says:

    Yahhhhh yg bagian laen dong. Rumahnya bagussssss

    1. Wie says:

      Waduuh.. maluuu.. berantakan sungguh rumahku. Aku harus bersih2 dulu nih.. *ambil sapu dan pel trus ber-inem ria* πŸ˜€

  4. Wi rumahmu besarr ya, aku paling suka lihat tamannya luas banget, klo punya taman seluas itu pengen tanam bunga dan sayuran πŸ˜† . Oh ya pohon di pojokan taman, klo besar bagus tuh, jadi peneduh taman, taruh bangku di bawah pohonnya, duduk-duduk santai ahh nikmatnya hehe.

    1. Wie says:

      Waah aku mau banget nanem sayuran tapinya pas nyoba nanem seledri, selada, daun bawang, cabe gak ada yang bertahan lama huhuhu.. Sekarang cuma tinggal kemangi doang yg masih idup hahaha.. Ajarin cara nanemnya dong, mbaaa..

  5. dea says:

    kalo di liat dari taman nya, pasti rumah nya nyaman banget ya .. bagus πŸ™‚

    1. Wie says:

      Bagus enggaknya sih relatif πŸ™‚ tapi kalo nyamannya sih iya, banget! Yg penting harus dinikmati dan disyukuri apa adanya hehehe πŸ˜€

      1. dea says:

        betul mbak .. jadi pengen punya rumah sendiri πŸ™‚

      2. Wie says:

        Hayo dipilih dipilih dipilih.. *emang beli sandal?* hihihi πŸ˜€

  6. wah rumahnya bagus mba..
    didaerah mana tuh? siapa tau bisa survey kesana..hehe
    susah emang cr rumah jaman skrg yg sesuai budget..*maklum kontaktor=ngontrak rumah terus*

    salam kenal ^_^

    1. Wie says:

      Waduh, makasih ya dibilang bagus hehehe.. Rumahku di tangerang, ayo survey kesini siapa tahu bisa jadi tetangga hehehe..
      Salam kenal balik ya, makasih sudah mampir πŸ™‚

  7. bebe' says:

    Rumahnya dari halamannya keliatan gede banget Wie.. hihi.. tapi dapurnya baguuusss.. enaknya kalo masak2 gitu jadi ga bau ya di dalem. Cuma mungkin tetangga jadi pada protes karena tergoda harumnya masakanmu… hihihi..

    Request juga bagian yang laiiiin… hihihi

    1. Wie says:

      Tetanggaku protes bukan karena harumnya masakanku, Be.. tapi karena kalo masak bunyinya gelontangan gak jelas hihihi..
      Bagian lainnya? Ehm.. Kasih tau nggak ya?? Hahaha Maluuu, berantakan abis πŸ˜€ Yang dikasih liat yang “sedikit” rapi untuk pencitraan *toyor* πŸ˜€

  8. Wah impian bgt ituu dapur outdoor kebayangnya kalo lg masak trs hujan rasanya adem2 semriwing gimanaaa gitu.

  9. Wie says:

    Hahaha iya sih, kalo hujan jadi semriwing πŸ˜€ Masak sambil liat hujan itu rasanya romantis abisss deh. Halah πŸ˜€

  10. Setujuu..cari rumah seperti cari jodoh. Aku gak ada plan untuk tahun ini beli rumah, tapi Tuhan punya rencana lain bisa dapet rumah yang cocok di hati dan di kantong..Seneng liat tamanya gede πŸ™‚

    1. Wie says:

      Waah senangnyaa.. Selamat ya, traktirannya mana? *Lho?!* Hehehe.. Semoga rumahnya membawa keberkahan buat keluarga yaa πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s