Kunjungan pertama ke Hematolog

Kamis malem akhirnya ke RS. PGI Cikini buat konsul ke Prof. Karmel. Pulang kantor langsung cus dan alhamdulilah jalanan lancar. Sampe sana kaget ternyata rumah sakitnya udah tua ya, bangunannya jadul gitu. Langsung ke bagian pendaftaran, ngisi form yang panjaaaang banget, trus nunggu petugasnya nginput datanya lamaaa banget. Zzzzzz… Iseng tengok ke kiri dan ke kanan, entah kebetulan atau emang begitu adanya, ternyata suster dan petugasnya udah pada berumur gitu, gak ada yang muda.

Setelah menunggu sekian lama, sambil ngasih kartu pasien si petugasnya bilang kalo Prof. Karmel lagi keluar negeri. Lhah? Kok gak diinpoin sih diriku huhuhu.. Tapi katanya ada dokter pengganti. Ehm, baiklah daripada balik lagi mending sekalian aja, soalnya pasti disuruh tes lab dulu kan, baru nanti hasil labnya dikasih ke Prof. Karmel aja. Okedeh sip.

Setelah dikasih kartu trus langsung disuruh ke susternya. Berhubung aku dapet nomor urut 56 sedangkan pasien yang masuk baru nomor 25 jadi kata suster boleh ditinggal makan dulu. Akhirnya makan ke padang sederhana di sebrangnya rumah sakit. Balik dari makan, ternyata pasien yg ngantri tinggal dikit. Nungguin sambil maen games, trus dipanggil sama susternya.

Ditanya2 keluhannya apa, ada surat rujukan apa nggak, trus disuruh berbaring nunggu diperiksa sama dokternya. Dan jreng jreeeeng.. Ternyata Pak dokter penggantinya Prof. Karmel ini udah tuaaa, giginya tinggal duaaa.. Eh nggak ding, pak dokternya udah tua, trus pake masker jadi ngomongnya gak jelas gitu. Bingung ndengerinnya. Sampe aku berkali-kali nanya, “Ehm apa dok?” sambil pasang kuping baik2.

Udah gitu si Pak Dokter yang gak usah disebut namanya ini beneran bikin gemes. Kalo ditanyain jawabnya gak serius, padahal kan rugi ya udah bayar mahal2 dan ngantri lama tapi gak dapat informasi yang jelas. Contohnya waktu aku nanya makanan yang sebaiknya dipantang apa eh dianya jawab, “Makan aja semua, asal bukan daun pintu sama daun telinga”. Aku langsung liat-liatan sama suami sambil pingin ketawa ngikik. Jadiiii, maksudnya sop kaki meja gitu boleh ya, Dooook? Huahaha.

Waktu pak dokternya nanya, “Kamu sebelumnya kista ya? PCO dong berarti?”. Dan kujawab,” Bukan dong, kalo PCO itu kan yang telurnya banyak tapi kecil2 itu Dok.” Eh dianya bilang,”Ah, sama aja. Kecil-kecil juga boleh, besar juga boleh”. Hihihi. Jitak deh. Eh gak ding, takut kualat 😀 😀

Trus dia ngasih rujukan buat tes lab macem2. Iseng-iseng dong nanya, “Bedanya tes ACA sama D-dimer apa sih dok?” Dan tahu gak jawabannya, “Bedanya kalo ACA itu depannya A, kalo D-Dimer depannya D”. Zzzzzz…

Jadi gitu deeeeh. Gak mau lagi ah sama pak Dokter ini, mau nungguin Prof. Karmel balik ajah. Tapinya barusan telpon buat ketemu dokter Karmel, dapetnya baru tanggal 9 Oktober dan itupun dapet nomer antrian 67. Doh! Laris banget sih Prof. Karmel ini huhuhu.

Half way to go :)

Heiho!

Lama ya gak nulis disini. Rugi banget udah bayar hosting hehehe.. Setelah lama hiatus karena kesibukan kerjaan di kantor yang menggila, hari ini akhirnya bisa kembali ngupdate blog sambil bawa berita bahagia.

We would like to happily share with you all that I’m alhamdulillah 20 weeks pregnant! It’s been an amazing journey so far and we’ve been keeping it low because I’ve been having mixed feelings… happy, nervous, scared, but all in all, utterly grateful. But I felt that such happy news should eventually be shared.
Jadi, yes it’s official. We’re expecting!

Alhamdulilah 🙂

Jujur, ngetik ini masih sambil degdegan dan berkaca-kaca :’)

Setelah jatuh bangun selama 4 tahun jadi TTC fighter akhirnya dikasih amanah buat dititipin buah hati. Doain ya, biar diberi kesehatan, keselamatan, kemudahan dan kelancaran dalam menjalani kehamilan ini, dan si bebi juga tumbuh sehat, selamat, dan sempurna. Aamiin ya Rabb..

Setelah kemarin kontrol dan terlihat si bebi alhamdulilah sehat serta umurnya menginjak 20 minggu yang artinya half way to go (Yay!), sekarang baru PD deh buat cerita2. Tujuannya selain buat mencatat milestone perkembangan si bebi selama kehamilan ini juga untuk menyemangati temen2 sesama TTC survivor. Selama berusaha dengan iklash dan bersungguh-sungguh, tidak ada yang tidak mungkin. Cemungudh yaa.. Your turn will come. You just need to believe it 🙂

Yang dirasakan apa saja selama ini?

  • Dulu mual2 sih waktu 3 bulan pertama, tapi untungnya gak sampe yang parah banget, cuma jadi males makan dan akibatnya tiap kali periksa pasti berat badan malah turun. Sekarang sih alhamdulilah udah jauh berkurang mualnya dan kemarin waktu periksa beratku naik 3 kilo lho… Horee! Beli baju baru! (lho?!) 😀 😀 dan alhamdulilah si bebi tumbuh besar, harusnya umurnya kan masih 19 mingguan tapi waktu periksa kemarin berat sama panjangnya udah seukuran 20 minggu. Bagus-bagus, teruslah tumbuh besar dan sehat ya, sayangku *smooch*
  • Setelah hamil jadi ketauan kalo aku punya kekentalan darah. Jadinya sampe sekarang harus tes darah tiap 2 minggu sekali untuk memantau pergerakan nilai d-dimernya. Selain itu, tiap hari harus minum ascardia dan juga suntik lovenox untuk mengencerkan darah. Kemarin waktu kontrol terakhir juga shock karena si ddimer melonjak 2 kali lipet dalam 2 minggu 😦 Akhirnya dirujuk buat konsultasi ke dokter hematologi. Barusan udah daftar buat ke Prof. Karmel sama Dr. Djumhana. Masih bingung nih pilih yang mana. Any suggestion?

Kalo ada yang nanya, udah menjalani apa saja selama ikut TTC? Untuk yang terakhir ini aku pake proses inseminasi. Ini inseminasi yang kelima kalinya dan alhamdulilah berhasil. Tahapan inseminasinya kemarin kurang lebih sbb:

  • H+4 (maksudnya hari keempat dari mens) s.d H+8 : Minum Femara 1x sehari di jam yang sama
  • H+9 : konsultasi ke dr. Irham dan diminta buat suntik Puregon 1x sehari sampe H+12
  • H+13: Konsul lagi dan alhamdulilah sel telurnya udah cukup ukurannya buat dipecah, jadi langsung diminta suntik pecah telur dan bisa insem keesokan harinya.
  • H+14 dan H+15 : Inseminasi. Kenapa diulang dua kali? Katanya biar chance-nya lebih besar. Bismillah ya..
  • Trus habis itu ngapain? Menunggu. Tick tock tick tock… Two weeks of waiting itu memang bener2 menyiksa deh. Dua minggu berasa 2 tahun. Lebih menyiksa lagi waktu udah deket  tanggal2 menjelang mens berikutnya, tiap kali ke toilet jantung berasa mencelos mau copot. Apalagi katanya kan gejala menjelang mens dengan gejala awal kehamilan itu hampir sama, jadi ya udahlah karena takut false alarm akhirnya gak berani ngerasain.
  • 1 Juni test pack, alhamdulilah positif 🙂

Aku insem di BIC (Bunda International Clinic) – Menteng sama Dr. Irham. Biaya total untuk proses insem kalo dengan tahapan seperti yang kuceritain di atas (maksudnya insemnya diulang 2 kali, plus obat minum, dan obat suntik) kurang lebih Rp.8 jutaan.

Perjuangan masih panjang, masih belum selesai. Dan kekentalan darah ini harus membuat perjuangan menjadi lebih ekstra lagi. Doakan semoga semuamuanya lancar yaa.. Aamiin..

Buat temen2 yang masih berusaha, jangan pernah menyerah.. Indeed, Allah is with the patient 🙂 And I would like to thank all of you who have been sending me support and prayers regarding me wanting to have a baby soon, and alhamdulillah Allah heard all of your prayers, including mine and husband’s.

Thank you very much :’)

 

Blog at WordPress.com.

Up ↑