Kunjungan pertama ke Hematolog

Kamis malem akhirnya ke RS. PGI Cikini buat konsul ke Prof. Karmel. Pulang kantor langsung cus dan alhamdulilah jalanan lancar. Sampe sana kaget ternyata rumah sakitnya udah tua ya, bangunannya jadul gitu. Langsung ke bagian pendaftaran, ngisi form yang panjaaaang banget, trus nunggu petugasnya nginput datanya lamaaa banget. Zzzzzz… Iseng tengok ke kiri dan ke kanan, entah kebetulan atau emang begitu adanya, ternyata suster dan petugasnya udah pada berumur gitu, gak ada yang muda.

Setelah menunggu sekian lama, sambil ngasih kartu pasien si petugasnya bilang kalo Prof. Karmel lagi keluar negeri. Lhah? Kok gak diinpoin sih diriku huhuhu.. Tapi katanya ada dokter pengganti. Ehm, baiklah daripada balik lagi mending sekalian aja, soalnya pasti disuruh tes lab dulu kan, baru nanti hasil labnya dikasih ke Prof. Karmel aja. Okedeh sip.

Setelah dikasih kartu trus langsung disuruh ke susternya. Berhubung aku dapet nomor urut 56 sedangkan pasien yang masuk baru nomor 25 jadi kata suster boleh ditinggal makan dulu. Akhirnya makan ke padang sederhana di sebrangnya rumah sakit. Balik dari makan, ternyata pasien yg ngantri tinggal dikit. Nungguin sambil maen games, trus dipanggil sama susternya.

Ditanya2 keluhannya apa, ada surat rujukan apa nggak, trus disuruh berbaring nunggu diperiksa sama dokternya. Dan jreng jreeeeng.. Ternyata Pak dokter penggantinya Prof. Karmel ini udah tuaaa, giginya tinggal duaaa.. Eh nggak ding, pak dokternya udah tua, trus pake masker jadi ngomongnya gak jelas gitu. Bingung ndengerinnya. Sampe aku berkali-kali nanya, “Ehm apa dok?” sambil pasang kuping baik2.

Udah gitu si Pak Dokter yang gak usah disebut namanya ini beneran bikin gemes. Kalo ditanyain jawabnya gak serius, padahal kan rugi ya udah bayar mahal2 dan ngantri lama tapi gak dapat informasi yang jelas. Contohnya waktu aku nanya makanan yang sebaiknya dipantang apa eh dianya jawab, “Makan aja semua, asal bukan daun pintu sama daun telinga”. Aku langsung liat-liatan sama suami sambil pingin ketawa ngikik. Jadiiii, maksudnya sop kaki meja gitu boleh ya, Dooook? Huahaha.

Waktu pak dokternya nanya, “Kamu sebelumnya kista ya? PCO dong berarti?”. Dan kujawab,” Bukan dong, kalo PCO itu kan yang telurnya banyak tapi kecil2 itu Dok.” Eh dianya bilang,”Ah, sama aja. Kecil-kecil juga boleh, besar juga boleh”. Hihihi. Jitak deh. Eh gak ding, takut kualat 😀 😀

Trus dia ngasih rujukan buat tes lab macem2. Iseng-iseng dong nanya, “Bedanya tes ACA sama D-dimer apa sih dok?” Dan tahu gak jawabannya, “Bedanya kalo ACA itu depannya A, kalo D-Dimer depannya D”. Zzzzzz…

Jadi gitu deeeeh. Gak mau lagi ah sama pak Dokter ini, mau nungguin Prof. Karmel balik ajah. Tapinya barusan telpon buat ketemu dokter Karmel, dapetnya baru tanggal 9 Oktober dan itupun dapet nomer antrian 67. Doh! Laris banget sih Prof. Karmel ini huhuhu.

Advertisements

7 thoughts on “Kunjungan pertama ke Hematolog

Add yours

  1. Kadang yang prof2 gitu emang agak nyeleneh yah.. si prof jacoeb juga kadang suka kesantaian.. tapi apa emang gitu yah? supaya kita tenang, gak kepikiran.. tapi tetep aja butuh info..hahahaha.. walaupun kadang suka harus ditanya “jadi gimana prof ?” baru serius jawabnya..hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: