Random Post

Baby K 25 Weeks

Kemarin seharian gak konsen kerja karena malemnya mau ketemu Baby K! Rasanya berdebar-debar kayak mau ketemu pacar 😀 Ga sabar pingin lihat udah sebesar apa dia sekarang. Seperti biasa pulang kantor langsung cus ke BIC, gak pake lama langsung dipanggil buat dicek tensi dan ditimbang, naik 4 kilo dong sodara-sodara! Aku rapopo 😀

Setelah nunggu 6 pasien baru deh dipanggil dan trus langsung curhat ke Dr. Irham, “Dook, saya gemuk banget ya? Kebanyakan ya naik berat badannya?” Dr. Irham ketawa sambil bilang, “Gpp kalo kamu mah, jadi keliatan udah akil baliq sekarang” Hahaha. Trus nanya kapan boleh cuti, ternyata baru akhir Desember. Huuu.. Masih lama ya ternyata.

Habis itu langsung di USG. Whoaaa.. si Baby K beratnya udah 880 gram, pantesan perut berasa beraaat banget. Terharu waktu liat dia lagi bobo leyeh-leyeh, trus karena posisinya dia lagi pewe banget akhirnya dipotret deh sama Dr. Irham. Untung sempet dapet gambarnya walaupun sedikit kabur karena anaknya udah langsung heboh nutupin mukanya. Subhanallah banget liat ada makluk kecil di perutku yang organnya udah terlihat sempurna, telinga, bibir, hidungnya udah keliatan. Mirip siapa ya? Hihihi gak tau deh. Sekilas rambutnya terlihat keriting, kayak ayahnya 😀 Sehat-sehat terus ya, sayangku.. :’)

BabyK
I knew i love you before i met you :’)

Ehiya, Dr. Irham tuh baik banget, poto yang di atas itu kan poto 4D tapinya gratis doooong. Padahal rencananya baru mau USG 4D minggu depan, tapi udah dikasih spoiler duluan hahaha.

*
Ketemu Prof. Karmel

Tanggal 23 Oktober akhirnya ketemu sama Prof. Karmel dan ternyata Prof. Karmel ini informatif sekali. Ada beberapa hal yang langsung dia jelasin tanpa aku harus tanya seperti cara suntik di perut, dan ternyata aku beberapa kali sempet salah suntik dong. Huhuhu.. Jadi kata Prof Karmel yang gak boleh disuntik itu adalah 2 jari tepat di bawah dan di atas puser, karena disitu adalah area yang tidak ada batas pelindung dengan rahim, sehingga khawatirnya pas disuntik disitu bisa langsung masuk ke kantong janin. Duh padahal kayaknya aku sempat nyuntik beberapa kali deh di situ, semoga gpp ya, nak..

Meskipun angka ddimer-ku naik lagi 😦 tapi kata Prof. Karmel masih gpp, dosis obat minumnya aja yang ditambah jadi 2 kali sehari dan sepanjang pertumbuhan si baby bagus everything’s ok. Kata-katanya menenangkan sekali. Thank you, Prof 🙂  Sayangnya stok lovenoxnya di apotek udah habis, harusnya dapet resep buat 30 hari tapi disitu cuma ada buat 20 hari. Yowislah gpp, 3 minggu lagi balik kesitu. Semoga ketemunya sama Prof. Karmel lagi ya..

*

Chaos at Work

Kerjaan di kantor lagi banyaaak banget. Belum lagi si papih boss kayaknya panik begitu liat perutku mulai makin buncit. Udah bolak balik ngingetin kalo pendinganku sebelum cuti melahirkan ada 2 project hahaha.. Baiklah, siap Boss. Akan segera kuselesaikan asalkan bisa cuti 😀

Sayangnya jadi banyak dinas keluar kota. Selalu aja degdegan nih tiap kali ada acara ini itu, takut ditunjuk 😦 Bukannya gak profesional sih, tapinya merasa gak nyaman aja untuk melakukan perjalanan jauh apalagi yang harus naik pesawat. Perjalanan darat kayak ke bandung atau bogor gitu juga males sih, kebayang harus ajrut-ajrutan naik mobil jarak jauh sambil narik-narik koper. Jadi kalo orang lain semangat banget pergi babymoon saat hamil, aku mah jalan-jalan ke mall aja sudah cukup bahagia 😀 😀

Untungnya punya papih boss yang pengertian banget, dia tahu usahaku selama ini buat TTC. Biasanya sih beliaunya nanya dulu kalo mau ngirim aku buat pergi dines. Entah udah berapa kali aku nolak tawaran training ke luar negeri dan dinas keluar kota. Jadinya selama hamil ini aku dapet dines di dalem kota terus, meskipun harus ikut konsinyering rapat sampe malem2 masih mendinglah ya daripada harus ke luar kota.

*

The perks of being pregnant..

.. adalah bisa belanja-belanji. Hahaha. Beberapa minggu ini kakiku bengkak tiap kali pulang kantor. Bingung juga ya, kebanyakan jalan kaki bengkak, kebanyakan duduk pun bengkak juga. Makanya aku banyakin aja minum air putih kalo di kantor, biar kalo kebeles pipit jadi terpaksa jalan. Gara-gara kaki bengkak sepatu yang biasa kupake pun jadi gak nyaman lagi *alasan beli sepatu baru 😀 *

Udah keliling-keliling di GI gak nemu yang cocok, awalnya pingin beli crocs tapi yaampun warnanya tinggal yang gonjreng semua, liat di everbest, zara, dll tapi gak nemu yang klik. Akhirnya mampir ke Seibu dan nemu brand Mikaela ini. Sepatunya enteeeeng banget dan modelnya lucu. Akhirnya bungkus deh 😀

_8
Horee, sepatu baru! Happy mommy, happy baby 😀

*

Kontemplasi

Hari kamis minggu kemarin aku baru sadar kalo obatku yang suplemen zat besi habis, padahal baru bisa ketemu dr. Irham hari Selasa karena dokternya lagi cuti. Langsung panik, kalo nunggu sampe selasa berarti 5 hari dong aku gak minum zat besi, takut kenapa2 sama si baby. Meskipun aku  baca sebenarnya yang namanya suplemen itu ya cuma pelengkap, asupan utama vitamin dan mineral adalah dari apa yang dikonsumsi sehari-hari. Tapinya karena aku makannya masih sembarangan jadi kadang takut kalo apa yang kumakan belum mencukupi kebutuhannya si baby. Pilihannya ya harus pake suplemen.

Akhirnya jumat siang sekalian makan bareng temen2 mampir ke guardian dan century buat nyari si maltofer, suplemen zat besi rasa coklat yang bisa dikunyah hihihi.. Dan gak ada yang jual dong! Hiks. Akhirnya bela-belain pulang kantor ke BIC demi beli obat doang. Awalnya sempet khawatir gak dibolehin karena ga ada resep dari dokter, tapi waktu aku bilang kalo Dr. Irham lagi cuti dan baru bisa ketemu selasa akhirnya boleh ambil obatnya.

Di perjalanan pulang dari BIC, tiba-tiba aja jadi merenung kalo setelah mengalami beberapa hal sepertinya aku mulai paham kenapa seorang wanita harus hamil 9 bulan dulu sebelum jadi ibu. Intinya sih adalah untuk mempersiapkan diri, lahir dan batin karena menjadi seorang Ibu tidaklah mudah. Coba kalo gak pake proses hamil, trus ujug-ujug waktu pagi ada bangau di depan jendela yang nganterin bayi, shock gak tuh?

Aku nih contohnya, selama ini paling gak bisa minum obat. Sekarang? Obat apa aja boleh deh, errr… asalkan ukurannya gak gede-gede banget hahaha (teteup!). Aku dulu juga paling takut sama jarum suntik. Sekarang? Tiap hari harus suntik. Nyuntik sendiri pula. padahal dulu lihat jarum suntik aja udah jiper duluan.

Belum lagi persiapan biaya yang harus dikeluarkan. Selama hamil ini aku harus konsultasi ke dua dokter, akibatnya tagihan kartu kredit semakin membuat shock. Bulan ini aja habis 20 jeti! Syukurlah sebagian besar dicover oleh kantor, meskipun proses reimburse-nya bisa 2 bulan sendiri 😀 😀 Trus kan aku sebenernya pingiiiin banget beli HP baru, karena HP yang sekarang udah mulai ngedrop baterainya (curcol 😀 ) tapi kalo inget habis ini harus beli stroller, diaper bag, popok, baju bayi hwaaa.. beli HP barunya ntar aja dweh 😀

Demi apa itu semua? Demi menghadirkan si bocah ke dunia. Tapinya iklash kok karena semuanya are worth fighting for 😀 😀

*

PS: Hosh! Sekalinya nulis jadi panjang bener, gini nih kalo semua yang ada di draft digabungin hahaha 😀 Have a nice day!

 

 

Random Post About Baby K

About Name

Mulai beberapa minggu yang lalu kerjaanku adalah buka-buka kamus nama bayi. Trus setelah mengalami kegalauan, akhirnya nemu nama yang setelah dirangkai jadinya aku sukaaa banget. Sebelumnya aku juga udah nyerewetin suami buat nyari alternatif nama, tapi setelah kukasih tahu nama pilihanku eh dianya setuju-setuju aja. Aaah.. gak seru aaaaahh.. Lah ini piye to, dikasih gampang kok nyari yang susah hihihi.. Eh tapinya belum fix juga kayaknya namanya, siapa tahu nanti berubah pikiran lagi. Sambil menunggu kepastian nama dan tentunya juga kepastian jenis kelaminnya, mari kita panggil si mungil dengan sebutan Baby K 😀

24 Weeks

Minggu ini Baby K menginjak 24 weeks. Waktu kontrol terakhir di usia 22 minggu beratnya udah 560 gram, pantesan pinggang udah berasa linu-linu semua, punggung pegel, tidur udah mulai susah, kaki bengkak, sering kram, dan tadi sempat mimisan bentar. Yaampun, baru hamil enam bulan aja udah berasa jompo gini, gimana nanti 9 bulan yak? Makanya olahraga dong! *jitak jidat sendiri*

Jenis Kelamin

Belum ketahuan. Karena setiap kali di USG  Baby K posisinya nungging melulu. Pasti dia pemalu seperti diriku heuheuheu.. Apa sajalah ya, sayangku.. yang penting sehat, selamat, dan sempurna. Aamiin..

To Do List

Duh, rasanya banyaak banget PR yang harus dilakukan untuk menyambut kehadiran Baby K:

  1. Daftar untuk USG 4 Dimensi
  2. Yoga hamil : Rencananya sih mau senam sendiri aja. Udah beli bukunya, udah punya videonya, udah bulat niatnya, errrr.. tinggal ngelakuin aja kok ya males bener ck ck ck..
  3. Senam hamil : rencananya nanti mau mulai ikut senam hamil kalo udah 28 minggu di RS. YPK karena ada kelas malem, jadi bisa kesana pulang kantor.
  4. Ikut kelas menyusui : Barusan buka websitenya AIMI dan rencananya mau daftar buat ikutan bulan ini.
  5. Beli buku dan ikut seminar hypnobirthing : Meskipun katanya kalo untuk ibu hamil dengan kekentalan darah biasanya disarankan untuk cesar tapi gpp lah ya buat persiapan.
  6. Bikin shopping list : Udah dikasih contoh list-nya sama temen dan udah browsing-browsing juga, tinggal nyusun lagi sesuai versi sendiri yang benar2 dibutuhkan
  7. Bikin list yang perlu dibawa ke rumah sakit
  8. Nyari info tentang baby sitter dan day care

Banyak juga ya ternyata whoaaa…

Baby K is Kicking

Selama ini kupikir kalo baby nendang itu rasanya MAK JEDUG kayak kena bola gitu. Kalo baca-baca pengalaman orang lain, katanya gerakan bayi itu rasanya kayak gelembung gas, atau seperti ada yang masak popcorn didalem perut trus meletup-letup. Kalo dari yang kurasakan ternyata rasanya cuma kayak ditowel-towel dari dalem. Trus kalo si baby K lagi akrobat pindah posisi yang ditandai dengan perut tiba2 meleyot ke kiri atau ke kanan rasanya seperti ada kupu-kupu terbang di dalem perut.

Kadang kalo si Baby lagi anteng jadi khawatir jangan-jangan dia kenapa-kenapa, tapi setelah dielus-elus biasanya dia langsung ngerespon jedag-jedug seolah bilang, “I’m okayyy, mommy… Don’t worry!”

Aih, i love you, butterfly in my tummy 😀 😀

Kunjungan Kedua ke Hematolog

Hari ini sedikit mellow gara-gara kemarin habis konsultasi ke hematolog lagi dan ternyata ddimer ku naik tinggi banget, sampe 2520 😦 Belum lagi gak tahu kenapa tiba-tiba aja kaki jadi bengkak, padahal sebelumnya gak pernah. Mungkin gara-gara kebanyakan berdiri waktu di kantor kali yaa..

Ehiya harusnya kemarin ketemu Prof. Karmel. Siang aku udah telpon ke RS. PGI Cikini dan katanya si Prof praktek. Gak tahunya pas udah sampe sana ternyata Prof. Karmel harus mendadak pergi seminar ke Medan. Ih sedih deh. Trus tahu gak siapa gantinya? Masih pak dokter tua yang bikin gemes itu hahaha 😀

Kemarin nunjukin hasil lab ke pak dokter. Hasilnya alhamdulilah normal semua, kecuali fibrinogen dan ddimernya yang tinggi. Akhirnya suntik lovenox-nya dinaikin dosisnya, dari yang sebelumnya 0,4 ml diganti jadi 0,6 ml dan minum ascardianya diterusin tetep sehari sekali.

Kemarin pak dokternya agak serius waktu aku nanya kapan suntikan dihentikan kalo mau ngelahirin. Katanya suntikan bisa dihentikan sehari sebelumnya, tapi kalo ascardianya dihentikan 3 hari sebelum lahiran. Ok, note it. Trus iseng nanya lagi pertanyaan yang sama dengan konsultasi sebelumnya, “Kalo makanan yang dilarang apa dok?”. Balik ke style lamanya si pak dokternya jawab,”Daun pintu sama daun telinga”. Konsisten lho ternyata jawabannya hihihi 😀 😀 😀

Pulang dari dokter jadi galau, takut si baby jadi kenapa-kenapa kalo ddimernya naik mulu. Semoga nanti di kunjungan berikutnya jadi lebih baik ya, aamiin.. Malem-malem kebangun dan rasanya pingin nangis, pingin nanya why me? Whyyyy? Tapi trus inget kalo aku gak sendiri, banyak orang diluar sana yang juga pernah menghadapi problem yang sama, dan semuanya survive kok, either baby dan ibunya.

I shouldn’t ask for more udah dikasih suami yang baik, hamil yang ga rewel dan baby yang insya Allah sehat. Suntik-suntik dikit cincai lah yaa.. Semoga Allah selalu memberikan kemudahan dan kelancaran untuk semuamuanya, aamiin.. Sekarang harus selalu mengafirmasi diri sendiri untuk selalu keep positif and keep happy for the baby 😀

Mohon doanya ya..

Blog at WordPress.com.

Up ↑