My Breastfeeding Journey :)

Warning: It’s such a long long looooong post 😀

#Cerita ini ditulis dalam rangka memperingati World Breastfeeding Week 2015, tanggal 1 – 7 Agustus 2015

I do support breasfeeding 🙂

Sejak hamil aku rajin baca2 semua topik tentang breastfeeding dan begitu tahu manfaat ASI yang banyak banget aku jadi semangat untuk bisa ngasih ASIX. Demi menambah ilmu about breastfeeding, aku geret2 suami buat ikutan kelas menyusui-nya AIMI, ikut kelas yang prenatal dan post natal. Suami pun dengan senang hati menemani dan ngasih full support biar nantinya bisa full ASI. Selain ikut kelas AIMI aku juga belanja perlengkapan buat menyusui, dari pompa, botol kaca, nursing cover, softfeeder, cooler bag dll.

Tapi kenyataan ternyata tak seindah harapan.

Hari pertama setelah melahirkan c-sect aku langsung belajar menyusui, kebetulan RS Bunda termasuk salah satu RS yang pro ASI, jadi meskipun asi-ku gak langsung keluar tapi tetep disemangati untuk belajar perlekatan. Sakitnya bukan main waktu put*ngnya dipencet suster buat ngeluarin asi, tapi sakitnya langsung hilang waktu lihat ada setetes asi yang keluar :’)

Quinn langsung pinter latch on, sayang asinya masih enggan buat keluar jadi tiap kali lapar dia nangisnya kenceeeeng banget. Sebenernya hatiku ketar ketir tapi tetep menghibur diri kalo Quinn nangis belum tentu karena lapar, bisa jadi dia kedinginan atau cuma mau pingin dipeluk. Apalagi katanya bayi baru lahir bisa bertahan selama 3 hari tanpa makanan/minuman apapun karena memiliki cadangan makanan di dalam tubuhnya yang diperoleh dari plasenta selama berada di rahim ibu. Satu-satunya zat yang ia perlukan ketika baru lahir adalah kolostrum  yang akan menjadi imunisasi pertamanya. Jadi harusnya sih gak perlu panik. Tapi tetep saja langsung stress tiap kali Quinn nangis melengking 😥

Senengnya di RS. Bunda ada pijat laktasi dan setelah dipijat asinya langsung keluar agak banyak meskipun gak sampe banjir dan Quinn tetep saja menangis tiap kali habis nenen mungkin karena belum kenyang.

Perjuangan dimulai saat hari pertama pulang dari rumah sakit.

Malemnya Quinn nangis kejer dan aku denial mungkin nangisnya karena dia masih adaptasi dengan suasana rumah, capek di perjalanan, belum lagi paginya dia habis ditindik buat pasang anting jadi mungkin telinganya nyeri. Tapi nangisnya Quinn gak juga berhenti sampe membuatku ikut nangis sesenggukan karena gak tahu harus berbuat apa lagi. Belum lagi ibu bilang, ‘Itu asinya kurang, lapar tuh dia, kenapa gak dikasih susu formula aja?”. Hal itu diucapkan bukan hanya sekali dua kali.

Hatiku patah.

Malam itu untuk sejenak nangisnya Quinn berhenti karena ketiduran di gendongan ibu dan aku nangis dipelukan suami. Itu hari jumat dan malam itu jadi malam terpanjang buatku karena hampir tiap jam kemudian Quinn kebangun, nangis, nenen, lalu ketiduran karena capek, dan kemudian berulang lagi dengan nangis, nenen dan ketiduran. Diriku laksana zombie, antara capek, ngantuk, sedih campur aduk jadi satu. Belum lagi ditambah rasa bersalah karena gak bisa ngasih asi yang banyak dan mengenyangkan buat Quinn.

Hari sabtunya banyak banget sodara yang datang ke rumah dan aku nyaris gak sempat nemuin mereka karena ritual si Quinn yang nangis, nenen, ketiduran dan nangis lagi terus menerus berulang. Untungnya masih sempat watsapan sama mba Sally yang ngasih saran buat power pumping. Jadi malamnya aku mompa asi dengan metode power pumping dan seneng banget waktu dapet 30 ml. Laksana dapat harta karun. Hari minggu pagi asi udah netes lumayan banyak dan tangisannya Quinn pun berkurang. Bahagiaa banget hari itu dan jadi percaya diri bisa ngasih asi buat Quinn.

Sayangnya rasa lega itu tidak berlangsung lama.

Sorenya setelah mandi aku merasa mataku capeek sekali, awalnya kupikir karena ngantuk gara2 semalaman begadang buat mompa. Ternyata saat bercermin aku baru sadar kalo mata kananku tidak bisa berkedip dan muka sebelah kanan sulit digerakkan. Langsung shock. Sempat takut terkena stroke karena waktu hamil aku kena kekentalan darah, takutnya setelah melahirkan malah jadi makin parah. Sempat sedikit lega karena setelah browsing2 sepertinya gejala mengarah ke bell’s palsy dan bukan stroke. Tapi bell’s palsypun tidak kalah menyeramkan, coba googling deh dan gambar2 yang muncul membuatku ketakutan.

Langsung ngasih tahu suami dan pergi ke UGD karena hari minggu gak ada dokter yang praktek. Kata dokter jaga UGD kemungkinan aku memang kena bell’s palsy dan dokternya gak berani ngasih obat karena aku lagi menyusui jadi disaranin buat datang lagi hari senin besoknya buat ketemu dokter syaraf.

Malam itu jadi malam yang panjang lagi buatku.

Hari senin ke dokter syaraf ditemenin suami. Dikasih tahu kalo obat satu2nya untuk bell’s palsy hanya steroid dosis tinggi untuk menyembuhkan peradangan di wajah tapi efeknya gak baik buat bayi, jadi aku harus stop menyusui selama 2 minggu selama minum steroid itu. Dilema. Kalo aku minum steroid, aku gak boleh nyusuin dan Quinn harus minum sufor. Kalo aku gak minum steroid, proses sembuhnya bisa lama, bahkan bisa makin parah dan meninggalkan bekas.

Hatiku kembali patah.

Setelah berdiskusi, suami nyaranin agar aku minum obatnya dan Quinn minum sufor dulu selama 2 minggu. Baiklah, maafin bunda ya Nak.. Doaku gak putus semoga Quinn gak sakit dan gak alergi minum sufor. Sempat sedih waktu pertama kali ngasih sufor ke Quinn, apalagi waktu dia tetep ndusel2 minta nenen waktu kukasih dot jadinya harus suami ato ibu yg ngasih susunya.

Selama 2 minggu itu aku tetep mompa, berharap asinya gak berhenti berproduksi karena minggu2 awal itu sebenernya adalah golden period untuk nambah pasokan asi menyesuaikan dengan kebutuhan bayi. Yang bikin nyesek adalah saat harus membuang asi setelah habis mompa karena asinya gak boleh diminumkan ke Quinn 😦 Selama dua minggu itu pula aku bolak balik fisioterapi agar bisa sembuh total dari bell’s palsy.

Dua minggupun berlalu tapi karena takut masih ada efek obat akhirnya aku baru mulai menyusui lagi 1 minggu setelahnya. Awal2 kembali menyusui, latch on nya Quinn jadi lemah mungkin karena dia terbiasa pake dot, tapi lama kelamaan dia udah pinter lagi. Berkaca2 banget karena bahagia akhirnya bisa menyusui Quinn lagi. Tapinya karena sempat berhenti menyusui  jadinya produksipun berkurang.

Apakah lalu akhirnya aku berhenti menyusui?

Tentu saja tidak. Sampai saat ini pun aku masih menyusui meskipun gak bisa ngasih full asi ke Quinn dan harus tetap ditambah dengan susu formula. Gak bisa ngasih full asi bukan lantas itu berarti cinta dan sayang seorang ibu ke anak jadi berkurang kan? Hal itu yang kadang membuat sedikit kecewa karena banyak orang yang dengan seenaknya men-judge ibu2 yang gak bisa ngasih asi ekslusif dan lalu menyebut bayi2 yang minum sufor dengan sebutan anak sapi. It’s hurt me 😦 Seperti kasusku, aku gak bisa ngasih full asi karena kondisi, karena gak mampu, karena asinya gak cukup, dan bukan karena GAK MAU. Ah. Disitu kadang saya merasa sedih. Jadi saya disini aja deh, gak mau disitu. *garing* *krik krik*

Tapi sudahlah.

Lupakan semua jenis drama yang pernah terjadi, yang pasti saat ini aku sangat menikmati proses menyusui. Selama Quinn masih mau menyusu dan selama asi masih ada, walaupun cuma secimit akan tetap kuberikan sampe tetes terakhir.

Lupakan juga pergi ke kantor bawa tas girlie nan cantik. Yang ada tiap hari nenteng ransel buat bawa pompa dan cooler bag.

Lupakan juga pergi ke mall cuma sekedar buat makan siang atau cuci mata di jam istirahat kantor seperti dulu masih belum ada Quinn. Yang ada sekarang tiap jam istirahat aku di nursery room sambil multi tasking, pumping sambil makan sambil browsing dan bahkan sambil baca kerjaan. Ehm. Kadang sambil tidur siang juga sih. Makanya pake pompa elektrik dong hihihi 😀 😀

I love breasfeeding. I love breastfeed my baby. Buatku, menyusui itu sangat indah.  Apalagi moment tiap malam saat Quinn nenen sampai ketiduran sambil kupeluk. Ah. Best moment ever yang selalu saja membuat hatiku hangat  :’)

I love you TONS, sweetheart.  Always have. Always will.
I love you TONS, sweetheart.
Always have. Always will.

*

Pro Quinn:

Just in case i forgot to tell you dan mungkin saja suatu hari nanti kamu membaca tulisan ini, semoga bisa membuatmu memahami mengapa Bunda gak bisa ngasih full asi ke kamu ya, sayang.. Satu yang harus Quinn tahu, cinta dan sayangnya Bunda selalu eksklusif buatmu. *kiss kiss*

Advertisements

One Comment Add yours

  1. Arman says:

    Salut buat semua ibu yg berjuang buat ngasih asi ke bayinya… 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s