#Quinn 8 Bulan

Happy 8th months old and still counting, dear πŸ˜€

PS: Postingan yang telat banget karena tgl 27 kemarin Quinn udah 9 bulan, but better late than never kan ya? πŸ˜€ πŸ˜€

Happy 8 months old, sayang :D
Happy 8 months old, sayang πŸ˜€
  • Alhamdulilah beratnya naik 400 gr dibanding bulan kemarin jadi sekarang berat badannya 7,5 kg. Masih imut dan masih luar biasa aktif, moga2 beratnya naik terus tiap bulan yaa.. aamiin. PR banget nih naikin berat badannya si Quinn hiks.. yang naik malah berat badan emaknya. Huh. *bebet perut buncit pake stagen*
  • Udah bisa duduk sendiri. Bangun tidur bisa langsung duduk, habis merangkak juga bisa langsung duduk. Yay! Kongkow yuk, nak πŸ˜€ πŸ˜€
  • Sekarang udah bisa merangkak dengan bertumpu pake lutut, udah berkeliaran kemana2, paling seneng ngejar semut, pegang2 sandal ayahnya, pegang keset, dorong2 galon aqua, manjat kursi, manjat lemari. Gak bisa ditinggal merem dikit deh pokoknya
Si kesayangan :D
Si kesayangan πŸ˜€
  • Udah bisa berdiri sendiri sambil pegangan, kadang cuma pegangan pake satu tangan, trus tangan yang satunya lagi joget2 πŸ˜€ πŸ˜€ Habis berdiri juga udah bisa duduk sendiri.
  • Gigi ke 5 nya udah keluar dan gigi ke 6 nya sedang mengintip malu2. Jadinya akhir2 ini makannya makin susah lagi, tapi kalo dikasih buah gak pernah nolak. Apel, pear, pisang, melon, jeruk doyan semua. Dipegang sendiri trus dimakan. Tapi kalo dikasih nasi mulutnya ditutup rapet sambil melengos. Ih kamu gitu ya.. *bundanya senewen*
  • Quinn masih makan MPASI homemade, awalnya sih mau dikenalin gula garam setelah umur 1 tahun tapi gara2 makannya susah akhirnya jadi cheating dikasih garam dikiiiit banget, pake garem rock sea salt biar makanannya ada rasanya dan dia jadi punya selera makan karena si Quinn ini udah bisa ngerasain makanan, kalo enak dia mangap2 minta nambah, kalo hambar dia cuma mau sekali trus habis itu melengos. Makanya itu harus kreatif ngasih makanan ke Quinn biar dia mau makan.
  • Quinn suka banget sama jus jeruk jadi tiap hari kukasih jus jeruk dan biar ada tambahan kalori di jus jeruknya kucampur macem2, kadang ditambah alpukat, ditambah kabocha kukus, ditambah wortel dll, yang penting rasa jeruknya masih terasa dominan biasanya sih dia mau. Weekend kemarin jus jeruknya kucampur sama nasi tim dan dia mau lhoo meskipun mukanya terlihat mikir tiap kali disuapin πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€
  • Quinn paling suka sama makanan yang dimakan sama ayahnya. Kayak Minggu sore kemarin, dia susah sekali disuapin, mangkoknya ditampik trus beleberan kemana2. Bundanya udah pasrah liat dia mainan nasi yang tumpah, karpet dan baju kotor semua L Jadinya dibiarin aja sampe dia bosen mainan trus baru kuberesin, cuci tangan kaki, gantiin baju dll. Malemnya liat ayahnya makan dia minta doong.. Untungnya makan pake sop ayam, disuapin ayahnya eh dianya mau, trus masih mangap2 minta nambah. Pinter ya kamu, maunya sop ayam yang pake garam. Trus makannya habis banyak dong.. Duh. Kamu cheatingnya kok banyak sih, Nak.. Kapan itu malah pernah dikasih ice coklat blended sama ayahnya *tepuk jidat*
Daddy's girl, mommy's world :D
Daddy’s girl, mommy’s world πŸ˜€
  • Quinn udah bisa tepuk tangan dong hahaha.. padahal sebelumnya tiap kali diajarin tepuk tangan dianya cuek bebek aja eh tahu2 dia tepuk tangan sendiri. Pinter πŸ˜€
  • Udah ngerti diajak ngomong, disuruh dadah bisa, disuruh cium juga bisa, bahkan nyiumnya sampe klomoh hahaha.
  • Yang paling hits adalah dia suka sekali joget dan nyanyi, kalo denger music langsung deh tangannya joget2 sambil kepalanya manggut2, kalo denger lalu potong bebek angsa dia bisa ikut nyanyi di bagian β€œlalala lala lala la lala lala lala..” nya πŸ˜€ πŸ˜€

Teruslah tumbuh jadi anak yang sehat, cerdas, ceria, dan bahagia ya, sayang πŸ™‚

Drama

Akhir2 ini aku uring-uringan melulu. Penyebabnya apalagi kalo bukan masalah berat badannya Quinn. Kalo dilihat dari penampakan fisiknya sih Quinn memang tidak termasuk anak yang kurus karena pipinya terlihat chubby, semua baby fat-nya ngumpul di pipi, Β tapiiii kalo dilihat berdasarkan growth chart kenaikan berat badannya sebenarnya termasuk lambat, apalagi waktu lahir dia termasuk besar, berat lahirnya 3,5 kg tapi umur 8 bulan beratnya baru 7,5 kg. Dari bulan 6 ke bulan 7 beratnya malah cuma naik 100 gram aja. Kemana larinya susu dan makananmu selama ini, Nak? Duh. Pedih rasanya hati ini.

Dari segi milestone sih Quinn on the right track, gigi udah tumbuh 4, sudah merangkak, sudah bisa duduk sendiri dan bahkan sekarang udah bisa berdiri sambil pegangan, kadang malah cuma pegangan pake satu tangan, tangan satunya joget2 πŸ˜€ Eh sekarang malah udah bisa nyanyi lho, kalo denger lagu potong bebek angsa dia Β ikutan nyanyi di bagian” lalala lala lala lala lala..”-nya hihihi πŸ˜€ πŸ˜€ *proud mommy*

Tapinya masih jadi misteri yang belum terpecahkan hingga saat ini (halah) mengapa berat badannya Quinn naiknya gak signifikan di setiap bulannya hingga Bunda-nya ini selalu saja stress tiap kali jadwal imunisasi. Β Aku bukannya pingin anakku gendut, cuma mau pertumbuhannya optimal sesuai dengan tahapan tumbuh kembangnya, baik secara fisik, motorik halus, maupun motorik kasar. Jadinya tiap kali Quinn habis timbang badan dan ngeliat hasilnya trus hatiku langsung patah, jadi merasa gagal sebagai ibu.

Padahal selama ini aku berusaha memberikan semua yg terbaik buat Quinn, memasak sendiri makanan buat Quinn setiap hari, sampe kuhitung juga kalori ditiap makanannya *rabid bunda* Aku gak mau hanya gara2 aku kerja trus anakku jadi gak terurus.

Nah, sayangnya gak semua bisa kupegang sendiri. Setiap hari Quinn tetep lebih lama dipegang sama pengasuhnya sewaktu kutinggal kerja, jadinya aku bergantung sepenuhnya sama si mbak untuk membiasakan hal2 yang baik ke Quinn dan sayangnya masih banyak yang belum cocok nih sama si mbak.

Misalnya untuk urusan makan, aku pinginnya Quinn makan sambil duduk di high chair, bolehlah sambil mainan atau nonton tipi, eh tapi sama si mba malah disuapinnya sambil digendong trus diajak jalan2 keliling kampung. Quinn yang pada dasarnya susah makan jadinya malah lebih susah lagi, karena dia gak fokus sama proses makan itu sendiri dan terdistraksi sama banyak hal. Sekali makan Quinn butuh waktu satu jam, makanannya entah udah kayak apa rasanya, trus belum lagi kalo ketambahan debu dari jalan.

Yang kedua untuk urusan jam makan. Aku pinginnya Quinn sarapan jam 7an, makan siang jam 12, makan sore jam 5. Ya samalah seperti jadwal makan orang dewasa. Prakteknya sama si mba, Quinn sarapan jam 7, makan siang jam 11, dan makan sore jam 3. Deket banget kan jaraknya, perut masih kenyang udah disuapin lagi, gimana makannya bisa banyak coba?

Jadi kalo sama si mbak, jadwalnya Quinn itu: jam 7-8 sarapan, 9-10 tidur, jam 11-12 makan, jam 1-2 tidur, jam 3-4 makan lagi. Yaampun anakku setiap hari jadwalnya cuma makan tidur makan tidur mulu 😦 Kayaknya ini yang bikin Quinn gak mood makan, karena dia gak pernah ngerasain yang namanya lapar, perutnya penuh terus gimana bisa makan banyak. Efek lainnya adalah Quinn juga jadi kurang minum susunya, sekali lagi sepertinya karena perutnya kerasa penuh terus.

Selama ini aku udah sering ngingetin si mba, berrrrrkaliii-kaliii, tapinya tetep gitu aja tuh. Gimana lagi dong? Yang terakhir kemarin udah kuingetin sekali lagi biar Quinn makannya di dalam rumah aja dan waktunya cukup setengah jam saja, kalo makanannya gak habis gak papa. Setidaknya buat ngelatih Quinn kalo dia harus makan dan kalo gak makan nanti jadi laper. Duh. Wish me luck ya, semoga si mbak nurut dan semoga berat badannya Quinn naik. Aamiin …

Rasanya udah sah jadi ibu2 rempong setelah ngerasain drama ART nih πŸ˜€ πŸ˜€

Blog at WordPress.com.

Up ↑