Welcome, October! :)

on

Mungkin aku adalah salah satu orang yang merasa ‘tertampar’ setelah baca bukunya Marie Kondo –  The Life Changing Magic of Tidying Up.

Si Marie Kondo ini membuatku teringat dengan lemari kamar yang  berantakan dan kadang ditutup aja susah saking penuhnya, apalagi lemarinya si Quinn. Habis bundanya ini suka gemes kalo liat baju lucu2, jadi beli2 baju mulu sampe lemarinya ga muat *tutup muka*

Dan entah mengapa selama ini aku selalu saja merasa ga punya waktu untuk membereskannya, padahal dari kapan itu udah niat kalo weekend mau beres2 rumah.

Kenyataannya?

Weekend diisi dengan main2 sama Quinn plus nge-mall hahaha.. Kalo Quinn bobo siang harusnya kan sempet ya beres2 tapi nyatanya kalo Quinn bobo bundanya ini juga ikutan bobo zzzz.. atau kalo ga gitu lebih pilih buka2 hp ora uwis-uwis sampe akhirnya si Quinn bangun lagi dan main lagi deh kita hahaha 😀 Apalagi si Quinn sekarang sedang aktif-aktifnya, ga bisa diem dan duduk manis, jadi rasanya capek banget ngangon bocah satu itu, langsung berasa jompo dan renta 😀

Akhirnya setelah membulatkan niat (yang sebelumnya lonjong :D), aku pun mulai bersih2 lemari. Kubagi jadi 3 kelompok, yaitu yang sering dipake, yang akan dijual, dan yang akan disumbangkan. Sekarang sih lemarinya jadi lebih legaan karena yang ga dipake disisihkan. Horee!

Nah, gara2 itu aku bikin account instagram khusus buat jualan preloved. Baru launching hari minggu kemarin dan tiba2 saja hp langsung tang ting tung rame banget. Berhubung yang kujual adalah preloved bajunya Quinn, jadi yang nanya pasti ibu2 dong.. Kebanyakan sih nanya2 mulu, ujung2nya nawar ‘bisa kurang gak?’, atau ’bisa free ongkir ga?’. Eealah.. capek dweh! Ada lagi yang nanya, nawar, trus begitu dikasih diskon, eh dianya kabur. Ngek ngok!

Trus barusan banget tadi ada yg kirim line nanyain nomor resinya lalu dia marah2 karena katanya aku ngasih ongkirnya kemahalan, katanya dia udah nge-check harusnya ongkir cuma 23 ribu tapi aku bilangnya 34 ribu. Ya ampyuuun mbaa, itu liat dimana ongkir segituu..? setelah kupotoin resinya trus dia kabur. Langsung deh aku block dianya. Ogah berurusan lagi sama orang kayak gitu. Huhuhu… ga mental dagang nih aku, mau tutup toko aja rasanya. Aku ga biasa diginiin, aku ga bisa.. *pukul-pukul tembok*

Setelah hampir seminggu punya toko online aku baru sadar kalo ternyata punya toko online itu susah ya, harus nyempetin buat poto-poto dan upload sambl ngasih keterangan barang di masing2 gambar, belum lagi manage ordernya juga susah, aku kadang lupa mana yg udah laku dan mana yg belum zzzz… Yang paling bikin repot adalah ngasih respon ke yang order, apalagi kan aku ngantor. Kalo lagi longgar sih bisa fast respon, tapi kalo di kantor lagi sibuk ya maap aja 🙂 Habis masih abal2 banget nih, masih newbie jadi mbaksis online shop 🙂

So hands up to all of mbaksis online shop yang sampe hari ini masih bisa eksis 😀 Salut banget! Doakan daku juga bisa bertahan ya, hahaha..

Tapi banyak pelajaran berharga dari iseng2 jualan kali ini, yaitu:

  1. Barang2 yang selama ini teronggok di lemari ternyata bisa jadi uang. Whoaaa..
  2. Your trash is their treasure.
  3. Harus kuat mental kalo jualan, jangan sampe ibu2 gemes yang suka nawar banting harga jadi melemahkan imanmu.
  4. Lemari bersih itu ternyata bisa membawa aura bahagia (karena bisa belanja2 lagi. Eh?? hihihi)

Btw, ini bikin judul sama isi postingan ga nyambung.. Biarin saja lah ya.. Dear, October. I’m going to make you awesome 🙂

 

 

 

 

Advertisements

One Comment Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    Ish aku jg pengen deh jualan2in barang2 bekas ini hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s