Simple Happiness

me-time setitik 😍

Hari ini mendadak nonton Searching. Yay! Nontonnya pas jam istirahat kantor haha.. Ini kan hari Jumat jadi jam istirahat lebih lama dan mall juga cuma selemparan batunya bang Gojek, jadi bisa langsung cus deh. Tapi begitu udah jam satu lebih nontonnya sambil berdebar2. Pertama, karena udah mulai keliatan endingnya yang dari awal ga ketebak sama sekali. Kedua, karena pasti bakal telat balik ke kantor 😀

Syukurlah, kabur hari ini berjalan lancar 😀 Balik kantor ga telat2 amat, mamih boss juga lagi anteng2 aja. Daann.. Filmnya seru! Meskipun setting lokasinya sederhana, tapi jalan ceritanya sungguh briliant, banyak plot twist yang mind-blowing, dan ending yg unpredictable. Kewren! Score-nya 8,5/10.

Ah. Seneng deh punya sedikit me-time di hari ini. Bahagia rasanya bisa nonton sambil ngemil pop corn dan minum es lemon tea. Such a ZEN moment for me! Plus-nya lagi besok sudah hari Sabtuuuuu.. Cheers for the weekend!

Next time perlu dicoba lagi nih 😀

Advertisements

Weekly Journal (1): Kehilangan

Saat jabat tangan mulai merenggang.
Tanda perpisahan menjelang datang
Ingin kutahan langkahmu sekejap
Tuk berucap kita pernah bersahabat..

Sadar gak sih, makin kesini lingkaran pertemanan itu akan menjadi semakin kecil. Tapi jangan sedih, may your circle decreases in size, but increases in value.

Makin kesini juga makin sadar kalo teman sejati tak akan pernah pergi, meskipun ga harus ngobrol setiap hari tapi dia akan selalu ada kapanpun kamu bilang, “Butuh curhat niii”.

Dan.. dia bukan kamu. Yang menghilang begitu saja. Even you didn’t reply my last message.

Dan.. sayangnya aku juga bukan orang yang gigih berjuang untuk meruntuhkan tembok itu. It’s not me who built that wall. You did.

Dan.. Apalagi yang bisa menciptakan jarak selain ego yang tinggi? Distance does not separate people. Silence does.

Dan.. Sekarang.. You’re world away. We are so far way.

But.. Honestly.. If only you know, it’s breaking me i’m losing you.

It still break my heart.

Till now.

*

PS: Tadi nemu tulisan ini di draft entah dari zaman kapan. Boleh kan ya ditulis disini, biar blog-nya ga sepi2 amat 😀 Izinkan aku punya janji suci untuk menulis setidaknya satu post setiap minggu. Ehm.. Semoga sempat ya.. Tiba2 merasa ga yakin sama diri sendiri hahaha #plak

And for those who wonder about “the-person-who-used-to-be-my-best-friend” on the story above, ehm.. kasih tau gak ya?

Ga usah aja ding.

Sometimes, something are better left unsaid.

My Threenager!

Duh, lama sekali ga nulis disini. Sampe ga ngerti lagi mau nulis apa 😀

Yaudahlah buat warming up mau cerita soal Quinn aja deh. Terakhir nulis disini waktu Quinn ulang tahun ke 2 haha padahal sekarang Quinn udah 3,5 tahun dan udah masuk playgroup dong.

Kenapa dimasukin Play Group sekarang?
Karena kami pikir Quinn selama ini kurang sosialisasi, di rumah cuma sama si mbak pengasuh. Kalo main di luar juga sama temen2nya si mbak 😀 Kalo main sama AyahBunda paling ya ke mall hihi.. jarang ketemu sama temen2nya sebaya. Jadi sekolah adalah pilihan terbaik agar Quinn bisa sosialisasi.

Punya kriteria ga buat sekolahnya Quinn?
Punya dong. Yaitu dekat rumah hahaha..
Jujur masih ga tega kalo Quinn harus sekolah di tempat yang jauh dari rumah. Jadi lupakan dulu idealisme soal kurikulum, montessori, bilingual or trilingual. Ini ‘hanya-tempat-bermain-kok’. Tapi alhamdulilah di dekat rumah ada sekolah muslim buat PG, TK A dan TK B yang jaraknya cuma walking distance aja dari rumah, jadi cus langsung daftar kesana, ga pake pilihan alternatif lain 😀

Ceritain dong soal sekolahnya Quinn
Jadi, ini sekolah muslim. Tagline-nya “Tauhid dan Entrepreneurship”. Jam belajarnya kalo untuk PlayGroup dari jam 8 sampai jam 11, seminggu 3 kali doang, hari Senin-Rabu-Jumat. Dari sekolah udah dikasih jadwal belajar sampai setahun ke depan, ada kunjungan dokter gigi, ada beberapa kali trip diluar sekolah, ada pentas, dll. Tiap hari Jumat, ada catatan dari guru di buku penghubung mengenai ringkasan kegiatan sekolah selama seminggu. So far sih menurutku oke kok.

Quinn suka ga sekolah?
Suka doong.. Awas kalo ga suka #eh. Hihi. Awal2 sekolah sih Quinn masih sering drama apalagi saat udah ga boleh ditungguin lagi. Pake drama nangis2 dulu. Tapi sekarang udah berani dong, dianter doang trus pulangnya dijemput. Minggu kemarin bahkan ikutan trip ke Ancol tanpa boleh didampingi ortu, cuma sama teman2 dan guru2 aja. Ah, keren ya. Bunda-nya jadi baper 😂

Semoga Quinn selalu senang belajar dan bermain di sekolah ya.. Aamiin 🤗

Can you spot my little Quinn?

Yang jadi PR sekarang masih masalah toilet training nih, Quinn sebenernya udah bisa pipis di WC tapi maunya cuma sama Bunda zzzz.. jadi kalo lagi sama si mbak-nya dia lebih suka ngompol aja #dzig. Gemes kan? Jadi ya gitu deh, doain semoga Quinn cepet lulus toilet training ya.. Semangat! 😘

Happiest 2nd Birthday, Quinn

Late post banget sih ini, karena ulang tahunnya Quinn udah tanggal 27 Januari 2017 yang lalu hahaha.. Tapi gpp lah ya, better late than never kan? 😂

Happy birthday ya, anak cantik 😙

img-20170129-wa0001
With birthday girl 😍😍😍

Hadiahnya dapat kecupan dan doa terindah dari Ayah Bunda semoga Allah SWT selalu menganugerahkan kakak Quinn kesehatan, keselamatan, kebahagiaan, umur yang panjang dan berkah, takdir yang indah, akhlak yang mulia, dan semua hal-hal baik yang mengelilingi. Aamiin..

Milestone-nya Quinn di usia 2 tahun ini:

  1. Lagi seneng storyteling.. Tokoh utamanya adalah si Belut dan si Musang 😆 Yang ngasih ide siapa lagi kalo bukan ayahnya 😎
  2. Udah banyak hafal lagu tapi selalu saja susah ditangkap kamera, begitu mau divideo langsung nyanyinya disalah-salahin. Srimulat banget deh pokoknya 😑
  3. Nurut banget kalo diminta sikat gigi. Sebelum tidur minum susu dulu trus habis itu sikat gigi. Kadang sambil merem ketiduran pun dia nurut kalo giginya disikat.
  4.  Besok sabtu mau ke dokter gigi. Gigi depannya Quinn mulai ada kariesnya hiks.. Sedih deh 😭 Semoga nanti ga ada drama di dokter gigi ya.. Bundanya udah mulai degdegan dan senewen dari sekarang 😔
  5. Lagi seneng main dokter-dokteran. Kadang Ayah Bunda yang jadi pasiennya, kadang dia yang minta diperiksa. Tapi begitu jadwalnya ke dokter buat imunisasi tetep aja jadi drama queen 😅
  6. PR banget nih buat ngajarin Quinn ngelepas dot dan toilet training. Duh!
  7. Quinn lagi susaaaaah banget makan nasi. Kayaknya sih karena gigi paling belakangnya mulai tumbuh, keliatan putih-putih nongol. Ada yang lucu nih waktu kemarin kutanya, “Quinn kenapa gak mau maem nasi?”. Trus jawabnya, “Nanti gemuk” 😆😆😆
  8. Quinn ga suka kalo diajak beli buah di toko buah deket rumah. Pasti bilangnya,”Kakak Quinn di mobil aja sama Ayah”. Lho kenapa? “Dicolek-colek Bapaknya” 😁😁 Si Bapak penjaga tokonya gemes sama Quinn trus Quinn digodain dan Quinnya ga suka 😆😆

Apalagi ya? Ntar kalo inget diupdate lagi deh 😁

Kakak Quinn, we love you to the farthest corner of the universe and back 🤗😙

CLBK

CLBK edisi kali ini maksudnya adalah Cobaan Lama Bersemi Kembali. Hahaha 😀

Masalah hidup paling berat buat ibu-ibu selain masalah berat badan adalah ketika ada masalah sama ART. Ah. The “perks’ of being a working mom yang mau ga mau harus bergantung pada ART. Banyak kompromi yang harus dilakukan, kadang sebel tapi karena ‘kalah butuh’ jadinya harus sedikit mengalah.

“Kenapa ga nyari ART baru aja?”

Bukannya ga pernah berpikir ke arah situ, tapi ART baru pun belum tentu lebih baik dari yang sekarang. Belum lagi yang jadi “korban” nantinya adalah Quinn, dia yang harus adaptasi sama si mbak baru.

“Kenapa ga ditaruh di daycare aja?”

Sudah pernah dicoba. Hasilnya adalah… Quinn stress berat selama disana. Mungkin salahku juga yang tiba2 aja langsung naruh dia di daycare tanpa “perkenalan” terlebih dahulu jadinya dia bingung karena berada di tempat asing dengan banyak orang dan rame dengan anak-anak kecil berlarian kesana kemari. Proses adaptasinya si Quinn di daycare ga mudah, kirain lama kelamaan dia makin terbiasa dengan suasana barunya, tapi yang terjadi justru sebaliknya. Seharian nangiiiis aja, ga mau makan dan ga mau minum. Seminggu trial di daycare adalah saat2 terberat buat aku dan juga buat Quinn. Selama ditaruh di daycare, tiap tengah malam dia terbangun sambil nangis kejer trus hanya mau bobo lagi kalo dipeluk sambil digendong, ga mau ditaruh di tempat tidur lagi, begitu terus sampe pagi. Belum lagi kadang nangisnya sampe bikin dia muntah berkali-kali. Ditambah lagi drama yang terjadi setiap pagi sebelum diantar ke daycare. Patah deh hati ini. Mengobati stressnya juga ga gampang, traumanya dia baru bisa hilang setelah berminggu-minggu. Bahkan sampe saat ini kalo diajak main ke tempat yang ramai dan banyak anak kecilnya dia langsung pasang muka stress.

Selain itu, mengingat jam kerjaku yang entah akan seperti apa di tempat baru nanti, takutnya Quinn malah kelamaan di daycare karena aku ga bisa pulang cepet . Jadi itu alasannya mengapa untuk saat ini daycare belum bisa jadi solusi.

“How about resign and become a full time mother?”

Sempat juga berpikiran ke arah situ tapiii.. belum punya keberanian untuk merealisasikannya. Aku melihat banyak working mommy yang bisa deal with this problems dan bisa  melewati fase-fase ini. Untungnya juga selama ini aku punya atasan dan rekan kerja yang paham banget masalah ini karena mengalami juga hal yang sama. Semoga saja nanti di tempat kerja baru aku juga akan dipertemukan dengan atasan dan rekan kerja yang sama baiknya dengan disini. Aamiin #tolongSiwiyaAllah

Move On

Minggu-minggu terakhir di bulan Desember ini penuh dengan acara perpisahan karena mulai Januari 2017 aku dan beberapa teman akan berada di tempat lain, sedangkan teman2 lainnya akan tetap tinggal disini. Sama-sama berjuang, sama-sama beradaptasi dengan perubahan, sama-sama menguatkan, sama-sama berjanji untuk tidak saling melupakan.

9 tahun disini bukan waktu yang singkat, tetapi jalan masih panjang dan pilihan sudah ditetapkan. Harus tetap melangkah ke depan, ga perlu sedih, ga perlu baper, harus bisa move on, karena semua akan (p)indah pada waktunya. Haha 😀

We’ve made our decisions. We’ve taken our choices. What’s left is only handful of emotions. (Auliq Ice)

 

 

 

Curcol

Minggu ini bisa dibilang minggu yang berat buatku. Menjalani orientasi kerja ditempat baru yang benar2 di luar ekspektasi selama ini. Saat curhat sama teman dengan icon berurai air mata, tiba2 dia bilang, “Sabar ya, Wi. Mungkin menurut kita ini bukan tempat yang terbaik, tapi menurut Allah ini pasti yang terbaik buat kita”.

Jleb.

Malu rasanya diingatkan lagi bahwa sebagai manusia kita hanya bisa menjalani, tidak ada yang namanya kebetulan, semua pasti ada hikmahnya. Jadi ya sudahlah, semoga Allah memudahkan semua urusan dan memberikan penyelesaian terbaik untuk semua permasalahan. Aamiin..

Pagi tadi pas mau berangkat ke kantor, mba Ut bilang, “Mba, berasnya habis dan galon aquanya yg kosong ada 4”. Hahaha.. Rasanya ingin ketawa geli, beberapa hari ini pikiranku hanya di tempat kerja yg baru saja, sampe lupa kalo ada urusan domestik yang harus kujaga agar tetap balance sama worklife. 

Yak. It’s not the end of the world. Teman yang lain juga mengingatkanku bahwa ini bukan cobaan tapi juga tantangan, jadi harus tetep waras menghadapi semua ini. Oke sip, semangat!

Celoteh Quinn

screenshot_20161025-165441
Quinn (20 bulan)

(1)

Quinn Lagi mainan sama Bunda di Ruang Depan. Ayah Lagi Tidur-TIDURAN di Kamar. Buat Quinn, Ayah dan Bunda ITU Harus Satu paket, kalo Yang Satunya gak ada Pasti dicariin. Jadi Waktu dia Sadar Ayah Lagi di Kamar, dia Lalu lari nyariin Ayah Ke KAMAR Sambil Bilang, “Ayaaaah … Bobo teruss” kata lalu narik Ayahnya biar bangun.

PERNAH also Waktu dia Lagi utama Lompat-Lompat di Kasur, si Ayah Malah bobo. Si Ayah didatengin Sambil ditarik Duduk disuruh, “Bangun, Ayah .. Banguuun .. Sama Quinn”

Hahaha baguss, Masih Kecil udah can ngomelin Ayah: D

(2)

Akhir-Akhir Penyanyi Quinn ITU Lagi males mandi, sama kayak Bunda hihihi .. Kalo disuruh mandi Adaaa aja alasannya.

“Udaaaaah ..”

“Mau bobo aja”

“Mimik teh dulu”

“Main prusutan dulu”

Iiiih, gemes! Masih bayi udah pinter ngeles kayak bajaj: D: D

(3)

Yang kadang bikin sedih ITU kalo pagi dipamitin buat berangkat kerja.

Bunda: Quinn, bunda berangkat dulu ya ..

Quinn: Duduk here aja, Nda .. Main sama Quinn T__T

Kapan ITU Quinn ngambek Waktu dipamitin Dan ga mau dicium, bilangnya “Nda cium Ut aja” hahaha .. masak Bunda disuruh cium mba Ut ??

(4)

Kalo diajak muter-muter Naik mobil, ada aja celetukannya Yang bikin gemes

“Eh ADA sepeda, Banyak sekaliiii ..” Waktu lewat di Depan toko sepeda

“Eh ADA bapak” Waktu lihat ADA bapak-bapak Lagi Berdiri di Pinggir jalan

“Eh ADA bapak Lagi”

(5)

Quinn udah Mulai Kepo. Lalo lihat Ayahnya Lagi mainan HP, dia nyamperin Sambil nanya, “Lihat APA, Ayah?”

Trus Suka nanya, “Apa ITU?”, “Cari APA, ayah?”

(6)

Quinn Punya boneka bayi Yang dipanggilnya si dedek. Gara2 ITU jadinya dia Sering memanggil Dirinya Sendiri si “kakak Quinn”

“Sini, dek. Gendong kakak Quinn .. cup cup cup”

“Liat dek, liat ikan lele sama kakak Quinn”

“Eh dedek nangis. Takut sama kakak Quinn. Gakpapa dek .. Sini dek”

(7)

Si Quinn udah Mulai iseng. Tiap sakit ADA orangutan sate jualan lewat Sambil teriak, “Teee .. sateee”

Si Quinn Lalu Ikut teriak “teeee ..” Lalu ngumpet! Tukang satenya celingak celinguk nyariin siapa Yang manggil: D: D

Kalo Yang Penyanyi sih kelakuanku banget Waktu Kecil dulu hihihi: D

Welcome, October! :)

Mungkin aku adalah salah satu orang yang merasa ‘tertampar’ setelah baca bukunya Marie Kondo –  The Life Changing Magic of Tidying Up.

Si Marie Kondo ini membuatku teringat dengan lemari kamar yang  berantakan dan kadang ditutup aja susah saking penuhnya, apalagi lemarinya si Quinn. Habis bundanya ini suka gemes kalo liat baju lucu2, jadi beli2 baju mulu sampe lemarinya ga muat *tutup muka*

Dan entah mengapa selama ini aku selalu saja merasa ga punya waktu untuk membereskannya, padahal dari kapan itu udah niat kalo weekend mau beres2 rumah.

Kenyataannya?

Weekend diisi dengan main2 sama Quinn plus nge-mall hahaha.. Kalo Quinn bobo siang harusnya kan sempet ya beres2 tapi nyatanya kalo Quinn bobo bundanya ini juga ikutan bobo zzzz.. atau kalo ga gitu lebih pilih buka2 hp ora uwis-uwis sampe akhirnya si Quinn bangun lagi dan main lagi deh kita hahaha 😀 Apalagi si Quinn sekarang sedang aktif-aktifnya, ga bisa diem dan duduk manis, jadi rasanya capek banget ngangon bocah satu itu, langsung berasa jompo dan renta 😀

Akhirnya setelah membulatkan niat (yang sebelumnya lonjong :D), aku pun mulai bersih2 lemari. Kubagi jadi 3 kelompok, yaitu yang sering dipake, yang akan dijual, dan yang akan disumbangkan. Sekarang sih lemarinya jadi lebih legaan karena yang ga dipake disisihkan. Horee!

Nah, gara2 itu aku bikin account instagram khusus buat jualan preloved. Baru launching hari minggu kemarin dan tiba2 saja hp langsung tang ting tung rame banget. Berhubung yang kujual adalah preloved bajunya Quinn, jadi yang nanya pasti ibu2 dong.. Kebanyakan sih nanya2 mulu, ujung2nya nawar ‘bisa kurang gak?’, atau ’bisa free ongkir ga?’. Eealah.. capek dweh! Ada lagi yang nanya, nawar, trus begitu dikasih diskon, eh dianya kabur. Ngek ngok!

Trus barusan banget tadi ada yg kirim line nanyain nomor resinya lalu dia marah2 karena katanya aku ngasih ongkirnya kemahalan, katanya dia udah nge-check harusnya ongkir cuma 23 ribu tapi aku bilangnya 34 ribu. Ya ampyuuun mbaa, itu liat dimana ongkir segituu..? setelah kupotoin resinya trus dia kabur. Langsung deh aku block dianya. Ogah berurusan lagi sama orang kayak gitu. Huhuhu… ga mental dagang nih aku, mau tutup toko aja rasanya. Aku ga biasa diginiin, aku ga bisa.. *pukul-pukul tembok*

Setelah hampir seminggu punya toko online aku baru sadar kalo ternyata punya toko online itu susah ya, harus nyempetin buat poto-poto dan upload sambl ngasih keterangan barang di masing2 gambar, belum lagi manage ordernya juga susah, aku kadang lupa mana yg udah laku dan mana yg belum zzzz… Yang paling bikin repot adalah ngasih respon ke yang order, apalagi kan aku ngantor. Kalo lagi longgar sih bisa fast respon, tapi kalo di kantor lagi sibuk ya maap aja 🙂 Habis masih abal2 banget nih, masih newbie jadi mbaksis online shop 🙂

So hands up to all of mbaksis online shop yang sampe hari ini masih bisa eksis 😀 Salut banget! Doakan daku juga bisa bertahan ya, hahaha..

Tapi banyak pelajaran berharga dari iseng2 jualan kali ini, yaitu:

  1. Barang2 yang selama ini teronggok di lemari ternyata bisa jadi uang. Whoaaa..
  2. Your trash is their treasure.
  3. Harus kuat mental kalo jualan, jangan sampe ibu2 gemes yang suka nawar banting harga jadi melemahkan imanmu.
  4. Lemari bersih itu ternyata bisa membawa aura bahagia (karena bisa belanja2 lagi. Eh?? hihihi)

Btw, ini bikin judul sama isi postingan ga nyambung.. Biarin saja lah ya.. Dear, October. I’m going to make you awesome 🙂

 

 

 

 

Blog at WordPress.com.

Up ↑