Hello, Desember!

Udah Desember aja doong.. Gak kerasa ya, time sure flies. Seneng banget rasanya masuk bulan Desember ini. Kenapa?

Maternity Leave

Yeay! Akhir bulan ini insyaAllah cuti melahirkan. Sekarang aja udah gak konsen banget kerja. Padahal ya sebelum cuti aku harus nyelesaian project yang seharusnya buat tahun depan, tapinya berhubung awal tahun depan aku masih cuti jadinya harus dicicil dari sekarang sebelum diserahterimakan ke PIC yang baru. Aku sih gak keberatan, karena itu memang tanggung jawabku, lagian didivisiku itu cuma ada 6 orang dengan kerjaan yang alaihum gambreng banyaknya. Kerasa banget kalo ada yang lagi dinas atau pergi, apalagi kutinggal cuti 3 bulan nanti, bisa kerja rodi deh mereka. Jadinya sekarang lagi ngebut nyelesaian project itu biar aku bisa cuti dengan tenang 😀 😀

Alhamdulilah hari ini satu project sudah selesai, udah dilempar ke boss untuk direview. Tinggal satu lagi nih PR-ku. Huf huf semangat!

Baby K 32 weeks

Udah besar ya, kamu Nak 🙂 2 Minggu kemarin waktu kontrol Baby K beratnya 1650 gram di usia 30 weeks, slightly besar sih tapi kata Dr. Irham gpp kok, dan aku gak perlu diet karena hasil dari tes glukosanya baik2 saja. Asyiiiik hihihi.. Tapinya memang aku sedikit mengurangi makan nasi dan menggantinya dengan oatmeal, habis sekarang kalo kekenyangan jadi sering begah plus perut rasanya jadi kenceeng banget. Begitu makan oatmeal udah gak begah lagi dan bonusnya jadi lancar ke belakang.

Berhubung udah masuk 30 minggu, kontrolnya jadi 2 minggu sekali. Seneng deh, jadi bisa lebih sering ketemu sama si chubby kesayangan 😀 Nanti sore kita ketemu lagi ya, sayangkuw 🙂

Selain kontrol ke obgin yaitu Dr. Irham aku juga harus tetep kontrol ke Prof. Karmel. Jadi jadwalnya sekarang tiap minggu ke dokter, kalo minggu ini ke Dr. Irham, minggu depannya ke Prof. Karmel. Nah, kontrol ke Prof. Karmel ini PR banget deh. Paginya harus tes lab dulu, baru malemnya ngantri buat konsultasi. Ngantrinya lamaaaa banget, tapi konsultasinya gak ada 10 menit zzzzz.. Habis aku juga udah gak ngerti mau tanya apa lagi, yang penting memantau nilai d-dimer sama fibrinogen aja deh. Tapi seneng sih karena kemarin nilai d-dimerku turun dari 3000-an something ke 2600. Semoga bisa turun lagi sampe ke level yang aman ya.. Aamiin

Belanja-belanji

Akhir-akhir ini bawaannya pingin browsing online shop mulu ngeliatin pernak pernik baby yang lucuuuu.. Huhuhu, i can’t resist it!

Minggu kemarin udah nyicil beli baju bayi, belinya gak banyak2 sih habis katanya newborn cepet gedenya. Lagian sebelumnya ibu mertua juga udah ngirimin baju2 bayi, jadi tinggal nambah2 aja. Untung deket rumah ada banyak baby shop, jadinya gak perlu pergi ke toko2 di  ITC yang nge-hits di kalangan ibu2 hamil. Belanja di deket rumah aja udah ngos-ngosan, gak sanggup akuh kalo harus pergi jauh2.

Tapinya masih banyak juga daftar belanjaan yang belum kebeli, seperti perlengkapan buat menyusui (breastpump, botol buat nyimpan asi, cup feeder, dll), perlengkapan buat mandi bayi juga belum, stroller, car seat, diaper bag hwaaaa…. Kok banyak ya ternyata yang harus dibeli. Rencananya sih sebagian mau beli online aja, biar praktis 😀

*

Alhamdulilah diberi nikmat sehat selama menjalani kehamilan ini. Semoga Baby K juga selalu diberi kesehatan, keselamatan, dan kesempurnaan lahir dan batin ya.. aamiin..

Meskipun akhir2 ini badan rasanya jompooo banget, tiap pulang kantor rasanya udah kayak rontok semua. Pingin rebahan tapinya dibuat tidur ternyata juga pegel semua, miring kiri salah, miring kanan salah, pinggang dan punggung rasanya lodoh, belum lagi ditambah kaki bengkak. Hahaha heboh bener ya kayaknya, tapi ya memang begitulah adanya 😀 Tapi tentu saja tetep menikmati setiap moment-nya, it’s my blissful nine months 🙂

Sekarang aku baru ngerti kenapa temen2ku banyak yang bilang kangen hamil, karena meskipun capek tapi bahagianya tak terlukiskan. Tsaaah 😀

Letter for my little angel..

Dear my sweet little angel,
Finally, after four years we’ve waiting with hope and pray, you’ve come along and bring happiness in our family..

It’s such a great experience having you around my body. The Doctor said that in this day you’re 27 weeks old and I saw there’s a tiny body with beautiful face, small hands and legs.. it’s so funny to think about you growing inside of me..

IMG_20141107_100648_1
A moment in my tummy, a lifetime in my heart

You’re too precious for me, my cute little angel. We always pray and do the best for you.  We love you and always will..

Thousands hug and kisses for my sweet lullaby,
Your parents :’)

Random Post

Baby K 25 Weeks

Kemarin seharian gak konsen kerja karena malemnya mau ketemu Baby K! Rasanya berdebar-debar kayak mau ketemu pacar 😀 Ga sabar pingin lihat udah sebesar apa dia sekarang. Seperti biasa pulang kantor langsung cus ke BIC, gak pake lama langsung dipanggil buat dicek tensi dan ditimbang, naik 4 kilo dong sodara-sodara! Aku rapopo 😀

Setelah nunggu 6 pasien baru deh dipanggil dan trus langsung curhat ke Dr. Irham, “Dook, saya gemuk banget ya? Kebanyakan ya naik berat badannya?” Dr. Irham ketawa sambil bilang, “Gpp kalo kamu mah, jadi keliatan udah akil baliq sekarang” Hahaha. Trus nanya kapan boleh cuti, ternyata baru akhir Desember. Huuu.. Masih lama ya ternyata.

Habis itu langsung di USG. Whoaaa.. si Baby K beratnya udah 880 gram, pantesan perut berasa beraaat banget. Terharu waktu liat dia lagi bobo leyeh-leyeh, trus karena posisinya dia lagi pewe banget akhirnya dipotret deh sama Dr. Irham. Untung sempet dapet gambarnya walaupun sedikit kabur karena anaknya udah langsung heboh nutupin mukanya. Subhanallah banget liat ada makluk kecil di perutku yang organnya udah terlihat sempurna, telinga, bibir, hidungnya udah keliatan. Mirip siapa ya? Hihihi gak tau deh. Sekilas rambutnya terlihat keriting, kayak ayahnya 😀 Sehat-sehat terus ya, sayangku.. :’)

BabyK
I knew i love you before i met you :’)

Ehiya, Dr. Irham tuh baik banget, poto yang di atas itu kan poto 4D tapinya gratis doooong. Padahal rencananya baru mau USG 4D minggu depan, tapi udah dikasih spoiler duluan hahaha.

*
Ketemu Prof. Karmel

Tanggal 23 Oktober akhirnya ketemu sama Prof. Karmel dan ternyata Prof. Karmel ini informatif sekali. Ada beberapa hal yang langsung dia jelasin tanpa aku harus tanya seperti cara suntik di perut, dan ternyata aku beberapa kali sempet salah suntik dong. Huhuhu.. Jadi kata Prof Karmel yang gak boleh disuntik itu adalah 2 jari tepat di bawah dan di atas puser, karena disitu adalah area yang tidak ada batas pelindung dengan rahim, sehingga khawatirnya pas disuntik disitu bisa langsung masuk ke kantong janin. Duh padahal kayaknya aku sempat nyuntik beberapa kali deh di situ, semoga gpp ya, nak..

Meskipun angka ddimer-ku naik lagi 😦 tapi kata Prof. Karmel masih gpp, dosis obat minumnya aja yang ditambah jadi 2 kali sehari dan sepanjang pertumbuhan si baby bagus everything’s ok. Kata-katanya menenangkan sekali. Thank you, Prof 🙂  Sayangnya stok lovenoxnya di apotek udah habis, harusnya dapet resep buat 30 hari tapi disitu cuma ada buat 20 hari. Yowislah gpp, 3 minggu lagi balik kesitu. Semoga ketemunya sama Prof. Karmel lagi ya..

*

Chaos at Work

Kerjaan di kantor lagi banyaaak banget. Belum lagi si papih boss kayaknya panik begitu liat perutku mulai makin buncit. Udah bolak balik ngingetin kalo pendinganku sebelum cuti melahirkan ada 2 project hahaha.. Baiklah, siap Boss. Akan segera kuselesaikan asalkan bisa cuti 😀

Sayangnya jadi banyak dinas keluar kota. Selalu aja degdegan nih tiap kali ada acara ini itu, takut ditunjuk 😦 Bukannya gak profesional sih, tapinya merasa gak nyaman aja untuk melakukan perjalanan jauh apalagi yang harus naik pesawat. Perjalanan darat kayak ke bandung atau bogor gitu juga males sih, kebayang harus ajrut-ajrutan naik mobil jarak jauh sambil narik-narik koper. Jadi kalo orang lain semangat banget pergi babymoon saat hamil, aku mah jalan-jalan ke mall aja sudah cukup bahagia 😀 😀

Untungnya punya papih boss yang pengertian banget, dia tahu usahaku selama ini buat TTC. Biasanya sih beliaunya nanya dulu kalo mau ngirim aku buat pergi dines. Entah udah berapa kali aku nolak tawaran training ke luar negeri dan dinas keluar kota. Jadinya selama hamil ini aku dapet dines di dalem kota terus, meskipun harus ikut konsinyering rapat sampe malem2 masih mendinglah ya daripada harus ke luar kota.

*

The perks of being pregnant..

.. adalah bisa belanja-belanji. Hahaha. Beberapa minggu ini kakiku bengkak tiap kali pulang kantor. Bingung juga ya, kebanyakan jalan kaki bengkak, kebanyakan duduk pun bengkak juga. Makanya aku banyakin aja minum air putih kalo di kantor, biar kalo kebeles pipit jadi terpaksa jalan. Gara-gara kaki bengkak sepatu yang biasa kupake pun jadi gak nyaman lagi *alasan beli sepatu baru 😀 *

Udah keliling-keliling di GI gak nemu yang cocok, awalnya pingin beli crocs tapi yaampun warnanya tinggal yang gonjreng semua, liat di everbest, zara, dll tapi gak nemu yang klik. Akhirnya mampir ke Seibu dan nemu brand Mikaela ini. Sepatunya enteeeeng banget dan modelnya lucu. Akhirnya bungkus deh 😀

_8
Horee, sepatu baru! Happy mommy, happy baby 😀

*

Kontemplasi

Hari kamis minggu kemarin aku baru sadar kalo obatku yang suplemen zat besi habis, padahal baru bisa ketemu dr. Irham hari Selasa karena dokternya lagi cuti. Langsung panik, kalo nunggu sampe selasa berarti 5 hari dong aku gak minum zat besi, takut kenapa2 sama si baby. Meskipun aku  baca sebenarnya yang namanya suplemen itu ya cuma pelengkap, asupan utama vitamin dan mineral adalah dari apa yang dikonsumsi sehari-hari. Tapinya karena aku makannya masih sembarangan jadi kadang takut kalo apa yang kumakan belum mencukupi kebutuhannya si baby. Pilihannya ya harus pake suplemen.

Akhirnya jumat siang sekalian makan bareng temen2 mampir ke guardian dan century buat nyari si maltofer, suplemen zat besi rasa coklat yang bisa dikunyah hihihi.. Dan gak ada yang jual dong! Hiks. Akhirnya bela-belain pulang kantor ke BIC demi beli obat doang. Awalnya sempet khawatir gak dibolehin karena ga ada resep dari dokter, tapi waktu aku bilang kalo Dr. Irham lagi cuti dan baru bisa ketemu selasa akhirnya boleh ambil obatnya.

Di perjalanan pulang dari BIC, tiba-tiba aja jadi merenung kalo setelah mengalami beberapa hal sepertinya aku mulai paham kenapa seorang wanita harus hamil 9 bulan dulu sebelum jadi ibu. Intinya sih adalah untuk mempersiapkan diri, lahir dan batin karena menjadi seorang Ibu tidaklah mudah. Coba kalo gak pake proses hamil, trus ujug-ujug waktu pagi ada bangau di depan jendela yang nganterin bayi, shock gak tuh?

Aku nih contohnya, selama ini paling gak bisa minum obat. Sekarang? Obat apa aja boleh deh, errr… asalkan ukurannya gak gede-gede banget hahaha (teteup!). Aku dulu juga paling takut sama jarum suntik. Sekarang? Tiap hari harus suntik. Nyuntik sendiri pula. padahal dulu lihat jarum suntik aja udah jiper duluan.

Belum lagi persiapan biaya yang harus dikeluarkan. Selama hamil ini aku harus konsultasi ke dua dokter, akibatnya tagihan kartu kredit semakin membuat shock. Bulan ini aja habis 20 jeti! Syukurlah sebagian besar dicover oleh kantor, meskipun proses reimburse-nya bisa 2 bulan sendiri 😀 😀 Trus kan aku sebenernya pingiiiin banget beli HP baru, karena HP yang sekarang udah mulai ngedrop baterainya (curcol 😀 ) tapi kalo inget habis ini harus beli stroller, diaper bag, popok, baju bayi hwaaa.. beli HP barunya ntar aja dweh 😀

Demi apa itu semua? Demi menghadirkan si bocah ke dunia. Tapinya iklash kok karena semuanya are worth fighting for 😀 😀

*

PS: Hosh! Sekalinya nulis jadi panjang bener, gini nih kalo semua yang ada di draft digabungin hahaha 😀 Have a nice day!

 

 

Random Post About Baby K

About Name

Mulai beberapa minggu yang lalu kerjaanku adalah buka-buka kamus nama bayi. Trus setelah mengalami kegalauan, akhirnya nemu nama yang setelah dirangkai jadinya aku sukaaa banget. Sebelumnya aku juga udah nyerewetin suami buat nyari alternatif nama, tapi setelah kukasih tahu nama pilihanku eh dianya setuju-setuju aja. Aaah.. gak seru aaaaahh.. Lah ini piye to, dikasih gampang kok nyari yang susah hihihi.. Eh tapinya belum fix juga kayaknya namanya, siapa tahu nanti berubah pikiran lagi. Sambil menunggu kepastian nama dan tentunya juga kepastian jenis kelaminnya, mari kita panggil si mungil dengan sebutan Baby K 😀

24 Weeks

Minggu ini Baby K menginjak 24 weeks. Waktu kontrol terakhir di usia 22 minggu beratnya udah 560 gram, pantesan pinggang udah berasa linu-linu semua, punggung pegel, tidur udah mulai susah, kaki bengkak, sering kram, dan tadi sempat mimisan bentar. Yaampun, baru hamil enam bulan aja udah berasa jompo gini, gimana nanti 9 bulan yak? Makanya olahraga dong! *jitak jidat sendiri*

Jenis Kelamin

Belum ketahuan. Karena setiap kali di USG  Baby K posisinya nungging melulu. Pasti dia pemalu seperti diriku heuheuheu.. Apa sajalah ya, sayangku.. yang penting sehat, selamat, dan sempurna. Aamiin..

To Do List

Duh, rasanya banyaak banget PR yang harus dilakukan untuk menyambut kehadiran Baby K:

  1. Daftar untuk USG 4 Dimensi
  2. Yoga hamil : Rencananya sih mau senam sendiri aja. Udah beli bukunya, udah punya videonya, udah bulat niatnya, errrr.. tinggal ngelakuin aja kok ya males bener ck ck ck..
  3. Senam hamil : rencananya nanti mau mulai ikut senam hamil kalo udah 28 minggu di RS. YPK karena ada kelas malem, jadi bisa kesana pulang kantor.
  4. Ikut kelas menyusui : Barusan buka websitenya AIMI dan rencananya mau daftar buat ikutan bulan ini.
  5. Beli buku dan ikut seminar hypnobirthing : Meskipun katanya kalo untuk ibu hamil dengan kekentalan darah biasanya disarankan untuk cesar tapi gpp lah ya buat persiapan.
  6. Bikin shopping list : Udah dikasih contoh list-nya sama temen dan udah browsing-browsing juga, tinggal nyusun lagi sesuai versi sendiri yang benar2 dibutuhkan
  7. Bikin list yang perlu dibawa ke rumah sakit
  8. Nyari info tentang baby sitter dan day care

Banyak juga ya ternyata whoaaa…

Baby K is Kicking

Selama ini kupikir kalo baby nendang itu rasanya MAK JEDUG kayak kena bola gitu. Kalo baca-baca pengalaman orang lain, katanya gerakan bayi itu rasanya kayak gelembung gas, atau seperti ada yang masak popcorn didalem perut trus meletup-letup. Kalo dari yang kurasakan ternyata rasanya cuma kayak ditowel-towel dari dalem. Trus kalo si baby K lagi akrobat pindah posisi yang ditandai dengan perut tiba2 meleyot ke kiri atau ke kanan rasanya seperti ada kupu-kupu terbang di dalem perut.

Kadang kalo si Baby lagi anteng jadi khawatir jangan-jangan dia kenapa-kenapa, tapi setelah dielus-elus biasanya dia langsung ngerespon jedag-jedug seolah bilang, “I’m okayyy, mommy… Don’t worry!”

Aih, i love you, butterfly in my tummy 😀 😀

Kunjungan Kedua ke Hematolog

Hari ini sedikit mellow gara-gara kemarin habis konsultasi ke hematolog lagi dan ternyata ddimer ku naik tinggi banget, sampe 2520 😦 Belum lagi gak tahu kenapa tiba-tiba aja kaki jadi bengkak, padahal sebelumnya gak pernah. Mungkin gara-gara kebanyakan berdiri waktu di kantor kali yaa..

Ehiya harusnya kemarin ketemu Prof. Karmel. Siang aku udah telpon ke RS. PGI Cikini dan katanya si Prof praktek. Gak tahunya pas udah sampe sana ternyata Prof. Karmel harus mendadak pergi seminar ke Medan. Ih sedih deh. Trus tahu gak siapa gantinya? Masih pak dokter tua yang bikin gemes itu hahaha 😀

Kemarin nunjukin hasil lab ke pak dokter. Hasilnya alhamdulilah normal semua, kecuali fibrinogen dan ddimernya yang tinggi. Akhirnya suntik lovenox-nya dinaikin dosisnya, dari yang sebelumnya 0,4 ml diganti jadi 0,6 ml dan minum ascardianya diterusin tetep sehari sekali.

Kemarin pak dokternya agak serius waktu aku nanya kapan suntikan dihentikan kalo mau ngelahirin. Katanya suntikan bisa dihentikan sehari sebelumnya, tapi kalo ascardianya dihentikan 3 hari sebelum lahiran. Ok, note it. Trus iseng nanya lagi pertanyaan yang sama dengan konsultasi sebelumnya, “Kalo makanan yang dilarang apa dok?”. Balik ke style lamanya si pak dokternya jawab,”Daun pintu sama daun telinga”. Konsisten lho ternyata jawabannya hihihi 😀 😀 😀

Pulang dari dokter jadi galau, takut si baby jadi kenapa-kenapa kalo ddimernya naik mulu. Semoga nanti di kunjungan berikutnya jadi lebih baik ya, aamiin.. Malem-malem kebangun dan rasanya pingin nangis, pingin nanya why me? Whyyyy? Tapi trus inget kalo aku gak sendiri, banyak orang diluar sana yang juga pernah menghadapi problem yang sama, dan semuanya survive kok, either baby dan ibunya.

I shouldn’t ask for more udah dikasih suami yang baik, hamil yang ga rewel dan baby yang insya Allah sehat. Suntik-suntik dikit cincai lah yaa.. Semoga Allah selalu memberikan kemudahan dan kelancaran untuk semuamuanya, aamiin.. Sekarang harus selalu mengafirmasi diri sendiri untuk selalu keep positif and keep happy for the baby 😀

Mohon doanya ya..

Kunjungan pertama ke Hematolog

Kamis malem akhirnya ke RS. PGI Cikini buat konsul ke Prof. Karmel. Pulang kantor langsung cus dan alhamdulilah jalanan lancar. Sampe sana kaget ternyata rumah sakitnya udah tua ya, bangunannya jadul gitu. Langsung ke bagian pendaftaran, ngisi form yang panjaaaang banget, trus nunggu petugasnya nginput datanya lamaaa banget. Zzzzzz… Iseng tengok ke kiri dan ke kanan, entah kebetulan atau emang begitu adanya, ternyata suster dan petugasnya udah pada berumur gitu, gak ada yang muda.

Setelah menunggu sekian lama, sambil ngasih kartu pasien si petugasnya bilang kalo Prof. Karmel lagi keluar negeri. Lhah? Kok gak diinpoin sih diriku huhuhu.. Tapi katanya ada dokter pengganti. Ehm, baiklah daripada balik lagi mending sekalian aja, soalnya pasti disuruh tes lab dulu kan, baru nanti hasil labnya dikasih ke Prof. Karmel aja. Okedeh sip.

Setelah dikasih kartu trus langsung disuruh ke susternya. Berhubung aku dapet nomor urut 56 sedangkan pasien yang masuk baru nomor 25 jadi kata suster boleh ditinggal makan dulu. Akhirnya makan ke padang sederhana di sebrangnya rumah sakit. Balik dari makan, ternyata pasien yg ngantri tinggal dikit. Nungguin sambil maen games, trus dipanggil sama susternya.

Ditanya2 keluhannya apa, ada surat rujukan apa nggak, trus disuruh berbaring nunggu diperiksa sama dokternya. Dan jreng jreeeeng.. Ternyata Pak dokter penggantinya Prof. Karmel ini udah tuaaa, giginya tinggal duaaa.. Eh nggak ding, pak dokternya udah tua, trus pake masker jadi ngomongnya gak jelas gitu. Bingung ndengerinnya. Sampe aku berkali-kali nanya, “Ehm apa dok?” sambil pasang kuping baik2.

Udah gitu si Pak Dokter yang gak usah disebut namanya ini beneran bikin gemes. Kalo ditanyain jawabnya gak serius, padahal kan rugi ya udah bayar mahal2 dan ngantri lama tapi gak dapat informasi yang jelas. Contohnya waktu aku nanya makanan yang sebaiknya dipantang apa eh dianya jawab, “Makan aja semua, asal bukan daun pintu sama daun telinga”. Aku langsung liat-liatan sama suami sambil pingin ketawa ngikik. Jadiiii, maksudnya sop kaki meja gitu boleh ya, Dooook? Huahaha.

Waktu pak dokternya nanya, “Kamu sebelumnya kista ya? PCO dong berarti?”. Dan kujawab,” Bukan dong, kalo PCO itu kan yang telurnya banyak tapi kecil2 itu Dok.” Eh dianya bilang,”Ah, sama aja. Kecil-kecil juga boleh, besar juga boleh”. Hihihi. Jitak deh. Eh gak ding, takut kualat 😀 😀

Trus dia ngasih rujukan buat tes lab macem2. Iseng-iseng dong nanya, “Bedanya tes ACA sama D-dimer apa sih dok?” Dan tahu gak jawabannya, “Bedanya kalo ACA itu depannya A, kalo D-Dimer depannya D”. Zzzzzz…

Jadi gitu deeeeh. Gak mau lagi ah sama pak Dokter ini, mau nungguin Prof. Karmel balik ajah. Tapinya barusan telpon buat ketemu dokter Karmel, dapetnya baru tanggal 9 Oktober dan itupun dapet nomer antrian 67. Doh! Laris banget sih Prof. Karmel ini huhuhu.

Half way to go :)

Heiho!

Lama ya gak nulis disini. Rugi banget udah bayar hosting hehehe.. Setelah lama hiatus karena kesibukan kerjaan di kantor yang menggila, hari ini akhirnya bisa kembali ngupdate blog sambil bawa berita bahagia.

We would like to happily share with you all that I’m alhamdulillah 20 weeks pregnant! It’s been an amazing journey so far and we’ve been keeping it low because I’ve been having mixed feelings… happy, nervous, scared, but all in all, utterly grateful. But I felt that such happy news should eventually be shared.
Jadi, yes it’s official. We’re expecting!

Alhamdulilah 🙂

Jujur, ngetik ini masih sambil degdegan dan berkaca-kaca :’)

Setelah jatuh bangun selama 4 tahun jadi TTC fighter akhirnya dikasih amanah buat dititipin buah hati. Doain ya, biar diberi kesehatan, keselamatan, kemudahan dan kelancaran dalam menjalani kehamilan ini, dan si bebi juga tumbuh sehat, selamat, dan sempurna. Aamiin ya Rabb..

Setelah kemarin kontrol dan terlihat si bebi alhamdulilah sehat serta umurnya menginjak 20 minggu yang artinya half way to go (Yay!), sekarang baru PD deh buat cerita2. Tujuannya selain buat mencatat milestone perkembangan si bebi selama kehamilan ini juga untuk menyemangati temen2 sesama TTC survivor. Selama berusaha dengan iklash dan bersungguh-sungguh, tidak ada yang tidak mungkin. Cemungudh yaa.. Your turn will come. You just need to believe it 🙂

Yang dirasakan apa saja selama ini?

  • Dulu mual2 sih waktu 3 bulan pertama, tapi untungnya gak sampe yang parah banget, cuma jadi males makan dan akibatnya tiap kali periksa pasti berat badan malah turun. Sekarang sih alhamdulilah udah jauh berkurang mualnya dan kemarin waktu periksa beratku naik 3 kilo lho… Horee! Beli baju baru! (lho?!) 😀 😀 dan alhamdulilah si bebi tumbuh besar, harusnya umurnya kan masih 19 mingguan tapi waktu periksa kemarin berat sama panjangnya udah seukuran 20 minggu. Bagus-bagus, teruslah tumbuh besar dan sehat ya, sayangku *smooch*
  • Setelah hamil jadi ketauan kalo aku punya kekentalan darah. Jadinya sampe sekarang harus tes darah tiap 2 minggu sekali untuk memantau pergerakan nilai d-dimernya. Selain itu, tiap hari harus minum ascardia dan juga suntik lovenox untuk mengencerkan darah. Kemarin waktu kontrol terakhir juga shock karena si ddimer melonjak 2 kali lipet dalam 2 minggu 😦 Akhirnya dirujuk buat konsultasi ke dokter hematologi. Barusan udah daftar buat ke Prof. Karmel sama Dr. Djumhana. Masih bingung nih pilih yang mana. Any suggestion?

Kalo ada yang nanya, udah menjalani apa saja selama ikut TTC? Untuk yang terakhir ini aku pake proses inseminasi. Ini inseminasi yang kelima kalinya dan alhamdulilah berhasil. Tahapan inseminasinya kemarin kurang lebih sbb:

  • H+4 (maksudnya hari keempat dari mens) s.d H+8 : Minum Femara 1x sehari di jam yang sama
  • H+9 : konsultasi ke dr. Irham dan diminta buat suntik Puregon 1x sehari sampe H+12
  • H+13: Konsul lagi dan alhamdulilah sel telurnya udah cukup ukurannya buat dipecah, jadi langsung diminta suntik pecah telur dan bisa insem keesokan harinya.
  • H+14 dan H+15 : Inseminasi. Kenapa diulang dua kali? Katanya biar chance-nya lebih besar. Bismillah ya..
  • Trus habis itu ngapain? Menunggu. Tick tock tick tock… Two weeks of waiting itu memang bener2 menyiksa deh. Dua minggu berasa 2 tahun. Lebih menyiksa lagi waktu udah deket  tanggal2 menjelang mens berikutnya, tiap kali ke toilet jantung berasa mencelos mau copot. Apalagi katanya kan gejala menjelang mens dengan gejala awal kehamilan itu hampir sama, jadi ya udahlah karena takut false alarm akhirnya gak berani ngerasain.
  • 1 Juni test pack, alhamdulilah positif 🙂

Aku insem di BIC (Bunda International Clinic) – Menteng sama Dr. Irham. Biaya total untuk proses insem kalo dengan tahapan seperti yang kuceritain di atas (maksudnya insemnya diulang 2 kali, plus obat minum, dan obat suntik) kurang lebih Rp.8 jutaan.

Perjuangan masih panjang, masih belum selesai. Dan kekentalan darah ini harus membuat perjuangan menjadi lebih ekstra lagi. Doakan semoga semuamuanya lancar yaa.. Aamiin..

Buat temen2 yang masih berusaha, jangan pernah menyerah.. Indeed, Allah is with the patient 🙂 And I would like to thank all of you who have been sending me support and prayers regarding me wanting to have a baby soon, and alhamdulillah Allah heard all of your prayers, including mine and husband’s.

Thank you very much :’)

 

Akhirnya Laparoscopy…

Alhamdulilah, akhirnya tanggal 8 Maret minggu kemarin aku laparoscopy di RS. Bunda Menteng dengan Dr. Irham dan Dr. Ivan.

And for those who looking for some information about laparoscopy, i’ll try to write down  here about laparoscopy based on my experience. Disclaimer: It’s gonna be a loooong post 🙂

Laparoscopy intinya adalah tindakan bedah minimal untuk beberapa macam kondisi seperti kista endometriosis, mioma uteri, dll. Kalo aku sendiri alasan untuk laparoscopy adalah pertama: untuk mengambil kista endo (yang menurut dokter sebenernya ‘belum’ terlalu matters karena masih berukuran kecil, kurang lebih 1 cm) dan kedua: untuk diagnosis  hal2 lain yang mungkin ga keliatan lewat USG. Untuk alasan yang kedua biasanya disarankan bagi pasangan dengan kasus unexplained infertility dimana  suami dan istri sebenarnya dalam kondisi baik yang memungkinkan terjadi pembuahan namun untuk waktu yang lama ternyata pembuahan itu belum juga terjadi. Well, dengan dua alasan tersebut akhirnya aku dengan dukungan penuh dari suami berhasil memantapkan hati untuk melakukan laparoscopy 🙂

Sebenarnya di RS. Bunda ada One Day Care (ODC) untuk laparoscopy, jadi pasien datang jam 00.00 WIB, lalu pagi harinya dilakukan tindakan laparoscopy, dan sorenya di hari yang sama bisa langsung pulang sehingga pasti biayanya jauh lebih murah.

Berhubung aku ga mau repot datang pagi2 buta dan karena biayanya ditanggung sama kantor (alhamdulilaah..) akhirnya aku datang ke Bunda hari kamis setelah pulang kantor. Begitu datang langsung ke bagian pendaftaran pasien, diminta buat ngisi data macem2 trus dibawa ke satu ruangan buat diukur tensi dan ambil darah untuk tes hematologi. Setelah semuanya selesai bisa langsung masuk kamar dan kebetulan aku dapat kamar utama seperti permintaanku.

Ehiya. Ada beberapa hal yang penting untuk dipersiapkan sebelum laparoscopy:

  1. Mengingat biayanya yang ga sedikit, pikirkan cara pembayarannya. Berhubung biayaku ditanggung oleh kantor maka sebelumnya aku minta surat pengantar dari dokter (yang menjelaskan bahwa perlu dilakukan tindakan laparoskopi) untuk ngurus surat jaminan dari kantor. Kalo misalnya ditanggung asuransi, perhatikan klausul untuk klaimnya apakah laparoscopy termasuk yang dicover oleh asuransi itu.
  2. Sehari sebelum laparoscopy, aku ditelpon sama pihak RS. Bunda yang ngasih tahu kalo aku sebaiknya hari itu makan makanan yang tidak mengandung serat, ga boleh buah, sayur, daging, ayam, dll. Untuk telur dan ikan masih boleh. Nasi sebaiknya bubur saja. Roti sebaiknya roti tawar, biscuit juga yang plain saja seperti regal.
  3. Untuk tindakan laparoscopy di RS. Bunda ga bisa pesen kamar, hanya bisa dapat kamar per kedatangan dan sesuai ketersediaan.

Oke. Ngelanjutin cerita yang tadi, setelah dapat kamar aku ya ke kamar doong hihihi.. Kamar utamanya lumayan kok, ada bed tambahan buat yang nunggu pasien. Lain kali foto kamarnya ku-upload disini soalnya belum sempat mindahin dari HP.

Rencana laparoscopy-ku jumat pagi jam 6 jadi aku harus puasa dari hari kamis jam 10 malem. Jam setengah 10 dikasih cairan obat pencahar yang harus diminum. Ya ampyuun rasanya asiiiiin banget, kayak minum air pake garem 10 kg. Pweh! Setelah susah payah ngabisinnya, bukannya perut yang jadi mules eh aku jadi mual dan muntah berkali2. Obatnya keluar semua sebelum sempat bekerja huhuhu.. Jam 11 malem suster datang buat ngecek dan nanya, “Udah pup berapa kali?” Aku jawab, “Beluuum” dan susternya langsung shock hihihi.. Akhirnya dikasih obat pencahar yang dimasukin lewat an*s, dua sekaligus! Mwahaha..

Jam setengah 5 bangun, mandi, sholat, trus suster dateng buat skin test. Aku udah ngeri ngebayangin sakitnya karena kalo baca dari pengalaman orang2 lain katanya skin test itu disuntiknya dijaringan di bawah kulit jadinya sakiiiit banget. Tapi alhamdulilah ternyata sakitnya cuma sebentar aja kok dan masih tolerable.

Habis skin test dibawa ke ruang persiapan, disitu dipasang infus. Berhubung pembuluh darahku katanya kecil banget akhirnya baru bisa terpasang di suntikan ketiga setelah pake jarum bayi dan duet maut dua suster. Jam setengah 7an dibawa masuk ke ruang operasi yang dingiiiin dan dokter anestesi ngasih suntikan di infus sambil ngajakin aku ngobrol dan tiba2 aku sadar udah jam setengah 12 di ruang pemulihan pake selimut hangat  🙂

Kalo katanya suami sih, proses operasinya dari jam 7 sampe jam 9. Jam 12 dibawa kembali ke kamar. Setelah diperiksa dokter jaga, katanya ususku sudah beraktivitas jadi boleh langsung minum dikit2 tanpa perlu nunggu kentut. Jam 2 boleh makan bubur sumsum. Jadi aku ga ngerasain sama sekali puasa setelah operasi sambil nunggu kentut hihi.. Ga ngerasain juga yang namanya badan sakit semua, mual dan pusing setelah operasi. Alhamdulilah..

Seharian itu aku cuma tiduran aja, pipisnya pake kateter, makan minum disuapin suami 🙂 Hari sabtu pagi kateter sama infus dilepas. Udah boleh duduk dan latihan jalan. Udah boleh makan nasi. Jam 12 Dr. Irham datang dan bilang aku udah boleh pulang. Alhamdulilah.. Tapi nunggu proses administrasi pembayarannya lamaaa.. Habis magrib baru bisa pulang. Total biaya laparoscopy di RS. Bunda dengan kamar utama kurang lebih Rp37juta.

Jadi ya gitu deh.. Setelah operasi boleh makan apa aja, ga ada pantangan, makan yang banyak biar cepet sembuh gitu kata Dr. Irham. Rasa nyeri yang sampe sakit banget ga ada kok, cuma kaku2 aja. Sekarang jalannya masih pelan2, belum bisa gedabrukan, take everything slowly.

Hari ini hari ke 7 setelah operasi dan aku udah masuk kantor padahal seharusnya masih bisa cuti sampe senin depan. Habis ga enak ah cuti kelamaan. Sok rajin hihihi.. Nanti sore jadwal kontrol ke Dr. Irham, jadi nanti mau sekalian nanya proses dan hasil laparoscopy-nya 🙂

Dan buat temen2 yang mungkin mengalami permasalahan yang sama, semoga sharingku ini berguna dan mengurangi kekhawatiran serta keragu2an untuk melakukan laparoscopy 🙂

Untuk hasilnya? Biar Allah yang memutuskan. Semoga semua ikhtiar ini menjadi pembuka rizki buatku dan suami untuk segera memiliki buah hati. Aamiin 🙂

Why “Whey”?

Kemarin pas jam istirahat ke PI. Beli susu whey protein di GNC trus ke Food Hall beli royal jelly sama orange fresh juice. Begitu bayar di kasir hohoho.. Makdariiit.. Habis banyak! *pingsan*

Oya, kemarin aku beli susu whey yang rasa coklat karamel dan pas tadi pagi dicobain ternyata enaakk! Aku syukaaa 😉

Buat yang belum tahu, susu whey protein itu adalah susu berprotein tinggi yang rendah lemak dan gula. Konon katanya, kalo lagi program hamil itu kan harus banyak dapat asupan protein, misalnya dari susu, putih telur, salmon, daging, dll yang berfungsi untuk memperbaiki kualitas sel telur dan juga kondisi rahim. Makanya itu aku nyobain minum susu whey protein. Tapi susu biasa aja sebenarnya juga gpp kok, aku aja yang sok gaya minum susu mahal yang ternyata enak ituh hihihi..

Waktu lagi browsing2 ternyata yang paling banyak mengkonsumsi susu whey protein ini justru para atlet karena katanya bisa menambah massa otot. Selain itu, whey protein juga dicerna lebih lambat sehingga bisa bikin awet kenyang jadi bagus juga buat yang lagi diet. Kalo buat aku sih kayaknya ga ngaruh, soalnya habis minum susu tetep aja kelaperan hahaha.. 😉

Blog at WordPress.com.

Up ↑