CLBK

CLBK edisi kali ini maksudnya adalah Cobaan Lama Bersemi Kembali. Hahaha 😀

Masalah hidup paling berat buat ibu-ibu selain masalah berat badan adalah ketika ada masalah sama ART. Ah. The “perks’ of being a working mom yang mau ga mau harus bergantung pada ART. Banyak kompromi yang harus dilakukan, kadang sebel tapi karena ‘kalah butuh’ jadinya harus sedikit mengalah.

“Kenapa ga nyari ART baru aja?”

Bukannya ga pernah berpikir ke arah situ, tapi ART baru pun belum tentu lebih baik dari yang sekarang. Belum lagi yang jadi “korban” nantinya adalah Quinn, dia yang harus adaptasi sama si mbak baru.

“Kenapa ga ditaruh di daycare aja?”

Sudah pernah dicoba. Hasilnya adalah… Quinn stress berat selama disana. Mungkin salahku juga yang tiba2 aja langsung naruh dia di daycare tanpa “perkenalan” terlebih dahulu jadinya dia bingung karena berada di tempat asing dengan banyak orang dan rame dengan anak-anak kecil berlarian kesana kemari. Proses adaptasinya si Quinn di daycare ga mudah, kirain lama kelamaan dia makin terbiasa dengan suasana barunya, tapi yang terjadi justru sebaliknya. Seharian nangiiiis aja, ga mau makan dan ga mau minum. Seminggu trial di daycare adalah saat2 terberat buat aku dan juga buat Quinn. Selama ditaruh di daycare, tiap tengah malam dia terbangun sambil nangis kejer trus hanya mau bobo lagi kalo dipeluk sambil digendong, ga mau ditaruh di tempat tidur lagi, begitu terus sampe pagi. Belum lagi kadang nangisnya sampe bikin dia muntah berkali-kali. Ditambah lagi drama yang terjadi setiap pagi sebelum diantar ke daycare. Patah deh hati ini. Mengobati stressnya juga ga gampang, traumanya dia baru bisa hilang setelah berminggu-minggu. Bahkan sampe saat ini kalo diajak main ke tempat yang ramai dan banyak anak kecilnya dia langsung pasang muka stress.

Selain itu, mengingat jam kerjaku yang entah akan seperti apa di tempat baru nanti, takutnya Quinn malah kelamaan di daycare karena aku ga bisa pulang cepet . Jadi itu alasannya mengapa untuk saat ini daycare belum bisa jadi solusi.

“How about resign and become a full time mother?”

Sempat juga berpikiran ke arah situ tapiii.. belum punya keberanian untuk merealisasikannya. Aku melihat banyak working mommy yang bisa deal with this problems dan bisa  melewati fase-fase ini. Untungnya juga selama ini aku punya atasan dan rekan kerja yang paham banget masalah ini karena mengalami juga hal yang sama. Semoga saja nanti di tempat kerja baru aku juga akan dipertemukan dengan atasan dan rekan kerja yang sama baiknya dengan disini. Aamiin #tolongSiwiyaAllah

Advertisements

Move On

Minggu-minggu terakhir di bulan Desember ini penuh dengan acara perpisahan karena mulai Januari 2017 aku dan beberapa teman akan berada di tempat lain, sedangkan teman2 lainnya akan tetap tinggal disini. Sama-sama berjuang, sama-sama beradaptasi dengan perubahan, sama-sama menguatkan, sama-sama berjanji untuk tidak saling melupakan.

9 tahun disini bukan waktu yang singkat, tetapi jalan masih panjang dan pilihan sudah ditetapkan. Harus tetap melangkah ke depan, ga perlu sedih, ga perlu baper, harus bisa move on, karena semua akan (p)indah pada waktunya. Haha 😀

We’ve made our decisions. We’ve taken our choices. What’s left is only handful of emotions. (Auliq Ice)

 

 

 

Curcol

Minggu ini bisa dibilang minggu yang berat buatku. Menjalani orientasi kerja ditempat baru yang benar2 di luar ekspektasi selama ini. Saat curhat sama teman dengan icon berurai air mata, tiba2 dia bilang, “Sabar ya, Wi. Mungkin menurut kita ini bukan tempat yang terbaik, tapi menurut Allah ini pasti yang terbaik buat kita”.

Jleb.

Malu rasanya diingatkan lagi bahwa sebagai manusia kita hanya bisa menjalani, tidak ada yang namanya kebetulan, semua pasti ada hikmahnya. Jadi ya sudahlah, semoga Allah memudahkan semua urusan dan memberikan penyelesaian terbaik untuk semua permasalahan. Aamiin..

Pagi tadi pas mau berangkat ke kantor, mba Ut bilang, “Mba, berasnya habis dan galon aquanya yg kosong ada 4”. Hahaha.. Rasanya ingin ketawa geli, beberapa hari ini pikiranku hanya di tempat kerja yg baru saja, sampe lupa kalo ada urusan domestik yang harus kujaga agar tetap balance sama worklife. 

Yak. It’s not the end of the world. Teman yang lain juga mengingatkanku bahwa ini bukan cobaan tapi juga tantangan, jadi harus tetep waras menghadapi semua ini. Oke sip, semangat!

Celoteh Quinn

screenshot_20161025-165441
Quinn (20 bulan)

(1)

Quinn Lagi mainan sama Bunda di Ruang Depan. Ayah Lagi Tidur-TIDURAN di Kamar. Buat Quinn, Ayah dan Bunda ITU Harus Satu paket, kalo Yang Satunya gak ada Pasti dicariin. Jadi Waktu dia Sadar Ayah Lagi di Kamar, dia Lalu lari nyariin Ayah Ke KAMAR Sambil Bilang, “Ayaaaah … Bobo teruss” kata lalu narik Ayahnya biar bangun.

PERNAH also Waktu dia Lagi utama Lompat-Lompat di Kasur, si Ayah Malah bobo. Si Ayah didatengin Sambil ditarik Duduk disuruh, “Bangun, Ayah .. Banguuun .. Sama Quinn”

Hahaha baguss, Masih Kecil udah can ngomelin Ayah: D

(2)

Akhir-Akhir Penyanyi Quinn ITU Lagi males mandi, sama kayak Bunda hihihi .. Kalo disuruh mandi Adaaa aja alasannya.

“Udaaaaah ..”

“Mau bobo aja”

“Mimik teh dulu”

“Main prusutan dulu”

Iiiih, gemes! Masih bayi udah pinter ngeles kayak bajaj: D: D

(3)

Yang kadang bikin sedih ITU kalo pagi dipamitin buat berangkat kerja.

Bunda: Quinn, bunda berangkat dulu ya ..

Quinn: Duduk here aja, Nda .. Main sama Quinn T__T

Kapan ITU Quinn ngambek Waktu dipamitin Dan ga mau dicium, bilangnya “Nda cium Ut aja” hahaha .. masak Bunda disuruh cium mba Ut ??

(4)

Kalo diajak muter-muter Naik mobil, ada aja celetukannya Yang bikin gemes

“Eh ADA sepeda, Banyak sekaliiii ..” Waktu lewat di Depan toko sepeda

“Eh ADA bapak” Waktu lihat ADA bapak-bapak Lagi Berdiri di Pinggir jalan

“Eh ADA bapak Lagi”

(5)

Quinn udah Mulai Kepo. Lalo lihat Ayahnya Lagi mainan HP, dia nyamperin Sambil nanya, “Lihat APA, Ayah?”

Trus Suka nanya, “Apa ITU?”, “Cari APA, ayah?”

(6)

Quinn Punya boneka bayi Yang dipanggilnya si dedek. Gara2 ITU jadinya dia Sering memanggil Dirinya Sendiri si “kakak Quinn”

“Sini, dek. Gendong kakak Quinn .. cup cup cup”

“Liat dek, liat ikan lele sama kakak Quinn”

“Eh dedek nangis. Takut sama kakak Quinn. Gakpapa dek .. Sini dek”

(7)

Si Quinn udah Mulai iseng. Tiap sakit ADA orangutan sate jualan lewat Sambil teriak, “Teee .. sateee”

Si Quinn Lalu Ikut teriak “teeee ..” Lalu ngumpet! Tukang satenya celingak celinguk nyariin siapa Yang manggil: D: D

Kalo Yang Penyanyi sih kelakuanku banget Waktu Kecil dulu hihihi: D

Welcome, October! :)

Mungkin aku adalah salah satu orang yang merasa ‘tertampar’ setelah baca bukunya Marie Kondo –  The Life Changing Magic of Tidying Up.

Si Marie Kondo ini membuatku teringat dengan lemari kamar yang  berantakan dan kadang ditutup aja susah saking penuhnya, apalagi lemarinya si Quinn. Habis bundanya ini suka gemes kalo liat baju lucu2, jadi beli2 baju mulu sampe lemarinya ga muat *tutup muka*

Dan entah mengapa selama ini aku selalu saja merasa ga punya waktu untuk membereskannya, padahal dari kapan itu udah niat kalo weekend mau beres2 rumah.

Kenyataannya?

Weekend diisi dengan main2 sama Quinn plus nge-mall hahaha.. Kalo Quinn bobo siang harusnya kan sempet ya beres2 tapi nyatanya kalo Quinn bobo bundanya ini juga ikutan bobo zzzz.. atau kalo ga gitu lebih pilih buka2 hp ora uwis-uwis sampe akhirnya si Quinn bangun lagi dan main lagi deh kita hahaha 😀 Apalagi si Quinn sekarang sedang aktif-aktifnya, ga bisa diem dan duduk manis, jadi rasanya capek banget ngangon bocah satu itu, langsung berasa jompo dan renta 😀

Akhirnya setelah membulatkan niat (yang sebelumnya lonjong :D), aku pun mulai bersih2 lemari. Kubagi jadi 3 kelompok, yaitu yang sering dipake, yang akan dijual, dan yang akan disumbangkan. Sekarang sih lemarinya jadi lebih legaan karena yang ga dipake disisihkan. Horee!

Nah, gara2 itu aku bikin account instagram khusus buat jualan preloved. Baru launching hari minggu kemarin dan tiba2 saja hp langsung tang ting tung rame banget. Berhubung yang kujual adalah preloved bajunya Quinn, jadi yang nanya pasti ibu2 dong.. Kebanyakan sih nanya2 mulu, ujung2nya nawar ‘bisa kurang gak?’, atau ’bisa free ongkir ga?’. Eealah.. capek dweh! Ada lagi yang nanya, nawar, trus begitu dikasih diskon, eh dianya kabur. Ngek ngok!

Trus barusan banget tadi ada yg kirim line nanyain nomor resinya lalu dia marah2 karena katanya aku ngasih ongkirnya kemahalan, katanya dia udah nge-check harusnya ongkir cuma 23 ribu tapi aku bilangnya 34 ribu. Ya ampyuuun mbaa, itu liat dimana ongkir segituu..? setelah kupotoin resinya trus dia kabur. Langsung deh aku block dianya. Ogah berurusan lagi sama orang kayak gitu. Huhuhu… ga mental dagang nih aku, mau tutup toko aja rasanya. Aku ga biasa diginiin, aku ga bisa.. *pukul-pukul tembok*

Setelah hampir seminggu punya toko online aku baru sadar kalo ternyata punya toko online itu susah ya, harus nyempetin buat poto-poto dan upload sambl ngasih keterangan barang di masing2 gambar, belum lagi manage ordernya juga susah, aku kadang lupa mana yg udah laku dan mana yg belum zzzz… Yang paling bikin repot adalah ngasih respon ke yang order, apalagi kan aku ngantor. Kalo lagi longgar sih bisa fast respon, tapi kalo di kantor lagi sibuk ya maap aja 🙂 Habis masih abal2 banget nih, masih newbie jadi mbaksis online shop 🙂

So hands up to all of mbaksis online shop yang sampe hari ini masih bisa eksis 😀 Salut banget! Doakan daku juga bisa bertahan ya, hahaha..

Tapi banyak pelajaran berharga dari iseng2 jualan kali ini, yaitu:

  1. Barang2 yang selama ini teronggok di lemari ternyata bisa jadi uang. Whoaaa..
  2. Your trash is their treasure.
  3. Harus kuat mental kalo jualan, jangan sampe ibu2 gemes yang suka nawar banting harga jadi melemahkan imanmu.
  4. Lemari bersih itu ternyata bisa membawa aura bahagia (karena bisa belanja2 lagi. Eh?? hihihi)

Btw, ini bikin judul sama isi postingan ga nyambung.. Biarin saja lah ya.. Dear, October. I’m going to make you awesome 🙂

 

 

 

 

#Quinn 17 Months

Quinn sekarang udah 18 bulan, jadi mau bikin rekapan milestone-nya 17 bulannya Quinn dulu ya..

IMG_20160621_085019

  • Sekarang Quinn udah tahu namanya. Kalo ditanya namanya siapa, jawabnya “Uwiiin” hihihi..
  • Suka ngajak debat. Misalnya waktu lihat gambar Tweety, dia bilang “bebek”, lalu aku benerin “bukan, ini burung”. Eh dianya tetep bilang “bebek”, lalu aku bilang “burung”, dia bilang “bebek” lagi tapi sambil ketawa-ketawa, jadinya debat bebek-burung-bebek-burung seharian hahaha..
  • Konsisten dan udah bisa ngungkapin maunya, misalnya dia minta minum susu, lalu ditanya, “mau susu apa teh?” jawabnya “susu”. Kalo pertanyaannya dibalik, “minta teh apa susu?” jawabnya tetep “susu”
  • Akhirnya Quinn punya sepeda hihihi.. Terharu banget waktu beli sepeda buat Quinn. Dalam hati mikir, yaampun ini anak kok udah gede aja ya. Time surely flies when you’re having fun, right?
  • Lagi suka main boneka. Punya dua boneka bayi dan dua-duanya dipanggil Dedek 😀 Dedek yang kecil diajak kemana-mana, naik sepeda juga diajak. Dedek yang satunya buat main anak-anakan, sering pura-pura dikasih minum, disuapin sampe cemot, sampe disuruh eek 😀 😀
  • Udah bisa main pretend play. Jadi semua bonekanya ditengkurepin trus Quinn juga tengkurep lalu bilang, “Deek, liaaat.. Yeye” . Maksudnya si dedeknya disuruh liat seolah-olah ada lele di sungai 😀 😀
  • Udah bisa berhitung dari 1 sampe 10
  • Warna favoritnya: pink 😀
  • Suka main bubble.
  • Suka sama coklat.

We love you, dear Quinn. Tumbuhlah menjadi anak yang saleha, cerdas, cantik, dan berprestasi. Aamiin 🙂

 

Self Reminder

Yang akal dan hatinya penuh dengan keburukan, cenderung melihat keburukan dalam segala hal.

*

Yang hatinya dipenuhi rasa sayang dan cinta, kata kasar dia tak punya, cela laknat dia tak bisa, untuk caci dia tak tega

*

Benci iri dengki itu satu kawanan sehidup semati, sedang cinta dan bahagia itu menenangkan isi hati

*

Bukan hanya cinta, benci pun bisa bertepuk sebelah tangan. Jangan layani benci, biar hanya senyap yang dia dapat

*

Karena siksaan bagi para pembenci adalah saat kebenciannya tak berbalas.

*

Just reminder

Allah tidak akan menghisabmu atas apa yang orang katakan padamu, baik atau buruk, hinaan atau cacian, sangkaan atau kelembutan, biarkan itu menjadi urusan dia dengan Allah. TAPI sepatah kata yang keluar dari mulut kita pada orang lain, jelas akan Allah minta pertanggungjawabannya kelak.

(Ustad Felix Siauw)

#biarkanbencibertepuksebelahtangan

.

.

.

Suka banget sama tulisannya Angella Fransisca , sengaja ditulis ulang disini biar inget terus 🙂

Drama ART Babak Kedua

Aku tuh paling gak bisaan sama orang. Kadang sebel tapi gak bisa bilang, kadang marah tapi gak bisa ngungkapin. Ujung-ujungnya kesel dipendam sendiri. Bahkan jeleknya lagi, kadang marahnya dilampiaskan ke orang yang gak salah dan gak tahu apa-apa. My bad.

Kali ini balik lagi sama kasus si mbak ART di rumah. Dia ini seriiing banget pinjam uang. Utangnya hampir sama dengan gajinya sebulan. Tambal sulam tiap bulan gak habis-habis. Jadi aku harus nyatetin utangnya biar gak lupa. Yang aku gak suka adalah caranya dia pinjam uang. Gak pernah bilang “pinjam” dan gak pernah bilang “tolong”. Biasanya dia cuma sms, “Mba, kalo gak repot sampeyan transfer ke N (anaknya) sekian ratus ribu ya”. Lha duite sopo mbaaa?

Tapiii.. Berhubung dia masih ada hubungan sodara denganku plus aku tuh gak bisa nolak karena ada kekhawatiran kalo gak dikasih trus dia jadi semena-mena sama Quinn, akhirnya selama ini tiap kali dia pinjam uang ya langsung kukasih. Jadinya kebiasaan kan, dia jadi seperti memanfaatkanku dan seenaknya aja pinjam uang. Belum lagi maunya begitu dia pinjam, aku langsung transfer ke anaknya saat itu juga. Dipikirnya aku kerjanya di dalam mesin ATM gitu kali ya? Kalo pas ada internet banking sih gak masalah, lha ini tokenku lagi keblokir jadi kalo mau transfer harus nyempatin pergi ke atm yang ada di gedung sebelah, males kan huhuhu..

Kemarin dia pinjam uang lagi untuk keperluan anaknya yang menurutku gak penting, dan kali ini untuk pertama kalinya aku bilang gak bisa minjemin. Tahu gak siiiih mau nolak gitu aja aku sampe 2 hari ga bisa tiduuuur huhuhu.. Begitu gak kupinjemin wajahnya langsung berubah gak enak. Tapinya aku udah pasrah aja deh, kalo misalnya gara-gara ini trus dia jadi ngambek dan gak balik lagi habis lebaran ya sudahlah, mau gimana lagi? Cepat atau lambat hal semacam ini pasti akan terjadi. Yang aku gak putus berdoa hanya supaya dia tetep njagain Quinn dengan baik.

Nulis ini di jam istirahat di kantor dan rasanya pingin terbang pulang ke rumah memeluk si Quinn. Hiks. Duh, anak cantik… Semoga Allah selalu menjaga Quinn dan mengelilingimu dengan orang-orang baik ya.. aamiin.

#Quinn 16 Months

27 Mei 2016. Happy 16 month, dear Quinn..

IMG_20160516_165651_resized

Ini nih milestone-nya Quinn:

  1. Beratnya belum ditimbang lagi. Kira-kira 9,5 kiloan deh
  2. Quinn cinta banget sama Ayahnya. Bangun tidur langsung panggil-panggil “Ayah ayaaah..” Kalo Ayahnya gak keliatan sebentar dia udah langsung nyariin.
  3. Harusnya sih bulan ini Quinn jadwalnya imunisasi MMR tapi vaksin MMR-nya lagi kosong dimana-mana. Gimana dong?
  4. Lagi suka joget-joget genit, gemes deh ngeliatnya hahaha…
  5. Makin ceriwis, kosakatanya udah semakin banyak dan sudah bisa memanggilku Bunda. Jadi terharu deh. Srot..
  6. Kata favorit Quinn adalah “emoh” dan “gak pa pa”
  7. Suka sama balon, bubble, dan kucing
  8. Udah bisa masukin uang logam ke celengan dan udah bisa mengenali warna biru, warna lainnya dia masih ogah-ogahan
  9. Minggu kemarin niat mau ngajarin Quinn toilet training. Dari pagi kupakein training pants tapi ternyata dia pipis tiap setengah jam sekali. Belum setengah hari celananya udah habis hahaha.. Quinn sih seneng-seneng aja tiap habis pipis trus diajak bebersih di kamar mandi sekalian main air tapinya dia masih tetep belum ngeh kalo lagi pipis. Ya sudahlah pelan-pelan saja ya.. Menurutku sih Quinn juga belum telat untuk belajar toilet training karena katanya anak memang baru bisa mengontrol kandung kemihnya di usia 18 bulan meskipun tetap saja toilet training itu tergantung kesiapan anaknya. Semoga nanti Quinn cepet pinter pipis dan pup sendiri di kamar mandi ya. Aamiin..
  10. Quinn tuh manis bangeeet, kadang suka tiba-tiba menciumku. Terharu kan jadinya, bikin hati langsung meleleh bak es krim.
  11. Oh iya, Quinn juga suka bangeeet makan es krim. Biasanya dia itu susah banget disuruh duduk di high chair kalo lagi makan, maunya paling cuma sebentar doang trus minta turun dan makan sambil jalan muter-muter. Tapiiii kalo diajakin “makan es krim yuuk..” trus dia langsung bilang “Ayuuuk..” minta gendong buat duduk di high chair, nurut aja dipakein bib, trus duduk manis makan es krim sampe habis. Gemes!
  12. Sekarang tiap pagi harus drama dulu kalo kupamitin berangkat kerja. Meluk erat-erat sambil bilang “emoh.. emoh..” hihihi.. wajahnya sedih banget gitu huhuhu.. Jadi gak tega kan ninggalinnya, tapi tetep harus senyum saat pamitan sambil bilang kalo Bunda nanti akan cepet pulang.

Sehat-sehat selalu ya, anak cantik. Ayah Bunda love you to the moon and back and all around the universe *ketjup sampe klomoh*

Blog at WordPress.com.

Up ↑