Heiho, 2016!

Sebelum Januarinya berakhir, mau bikin postingan ah..

Ternyata lama juga ya gak nulis disini, terakhir waktu Quinn masih 8 bulan. Padahal bulan ini Quinn 12 bulan alias ulang tahun. Yay! Alhamdulilah..

Apa kabar Quinn?

Alhamdulilah sehat. Makin lucu, tambah pinter, tambah tinggi, tambah besar, makin menggemaskan, ngangenin deh pokoknya.

Milestones Quinn di usia 11 bulan:

  • Udah bisa berdiri sendiri, udah bisa jalan sendiri tanpa pegangan kira-kira 5 langkah. Kalo digandeng, maunya cuma satu aja tangannya yang dipegangin, gak mau dititah. Sombong hihihi 😀
  • Hobinya nyanyi. Lagu favoritnya: Anak gembala, balonku, pelangi, cicak-cicak di dinding, potong bebek angsa, bangun tidur, naik delman, nina bobo, dll. Banyak deh pokoknya.. Setiap hari di rumah nonton youtube lagu anak2, si mbak Ut keren ih bisa buka youtube hahaha.. Jadi si Quinn saking hapalnya kadang baru keluar covernya aja dan belum ada musiknya dia udah bisa nebak lagunya. Anak pinter! Lagu favoritnya Quinn di youtube kebanyakan yang dari Chu-Chu TV sama Kastari Animation. Lucu dan bagus2 deh.

At Work

Meskipun baru awal tahun tapi kerjaan sudah menggila. Dibully abis-abisan pokoknya. Tahun ini adalah tahun terakhir aku di lembaga penugasan, tahun depan kembali lagi ke tempat asal dengan tantangan baru lagi. Tapi ya sudahlah, dinikmati saja. Semoga Allah memberikan kemudahan, kelancaran, dan keberkahan untukku dan untuk keluargaku. Aamiin..

Konspirasi

Aku tuh selama ini bergantung banget sama internet banking dan tentunya si token untuk menyelesaikan segala macem administrasi keuangan, mulai dari bayar2 tagihan, sampai belanja online (eh?). Ke atm cuma buat ambil uang cash aja, ke bank malah bisa dihitung pake jari, cuma buat ganti atm yang expired doang.

Nah pada suatu hari, tokenku keblokir. Entah mengapa, karena tiap kali masukin nomer token dianggap salah dan akhirnya keblokir deh. Untuk buka blokir harus ke bank dong, tentunya sambil bawa buku tabungan. Saat itu baru sadar kalo buku tabunganku entah berada dimana, habisnya gak pernah dipake sejak awal buka tabungan berapa tahun yang lalu.

Kupikir kalo gak bawa buku tabungan gpp kali ya, karena masih ada atm dan KTP. Jadi aku rencana mau ke bank untuk buka blokir. Baru mau berangkat ke bank eh bom thamrin meleduk, batal deh. Besoknya lagi mau ke bank eh ternyata ada masalah baru, yaitu KTPku ternyata hilang huhuhu.. Kok bisa sih, entah jatuh entah ketlingsut. Sedih.

Akhirnya ke kantor polisi bikin surat kehilangan KTP dan buku tabungan, aku bilang aja kalo ketinggalan di taksi. Surat kehilangan beres trus pergi ke bank. Ternyata disana ditolak dong, katanya karena aku gak punya KTP dan buku tabungan jadi harus bawa kartu keluarga yang ASLI.

Masalah baru timbul, kartu keluarga yang potocopi-an sih aku punya banyak, tapi yang asli entah kemana hahaha.. Seingetku sih ditaruh di SDB-nya suami bersama dokumen penting lainnya. Nah masalahnya si suami lupa juga dimana naruh kunci SDBnya buahahaha.. Yaampun, gak tahu deh mesti sedih atau gimana. Entah konspirasi macam apa ini. Doakan semoga cepet beres semuanya yaa.. Aamiin 😀

Hai, 2016. Be nice to me 😀 😀

#Quinn 8 Bulan

Happy 8th months old and still counting, dear 😀

PS: Postingan yang telat banget karena tgl 27 kemarin Quinn udah 9 bulan, but better late than never kan ya? 😀 😀

Happy 8 months old, sayang :D
Happy 8 months old, sayang 😀
  • Alhamdulilah beratnya naik 400 gr dibanding bulan kemarin jadi sekarang berat badannya 7,5 kg. Masih imut dan masih luar biasa aktif, moga2 beratnya naik terus tiap bulan yaa.. aamiin. PR banget nih naikin berat badannya si Quinn hiks.. yang naik malah berat badan emaknya. Huh. *bebet perut buncit pake stagen*
  • Udah bisa duduk sendiri. Bangun tidur bisa langsung duduk, habis merangkak juga bisa langsung duduk. Yay! Kongkow yuk, nak 😀 😀
  • Sekarang udah bisa merangkak dengan bertumpu pake lutut, udah berkeliaran kemana2, paling seneng ngejar semut, pegang2 sandal ayahnya, pegang keset, dorong2 galon aqua, manjat kursi, manjat lemari. Gak bisa ditinggal merem dikit deh pokoknya
Si kesayangan :D
Si kesayangan 😀
  • Udah bisa berdiri sendiri sambil pegangan, kadang cuma pegangan pake satu tangan, trus tangan yang satunya lagi joget2 😀 😀 Habis berdiri juga udah bisa duduk sendiri.
  • Gigi ke 5 nya udah keluar dan gigi ke 6 nya sedang mengintip malu2. Jadinya akhir2 ini makannya makin susah lagi, tapi kalo dikasih buah gak pernah nolak. Apel, pear, pisang, melon, jeruk doyan semua. Dipegang sendiri trus dimakan. Tapi kalo dikasih nasi mulutnya ditutup rapet sambil melengos. Ih kamu gitu ya.. *bundanya senewen*
  • Quinn masih makan MPASI homemade, awalnya sih mau dikenalin gula garam setelah umur 1 tahun tapi gara2 makannya susah akhirnya jadi cheating dikasih garam dikiiiit banget, pake garem rock sea salt biar makanannya ada rasanya dan dia jadi punya selera makan karena si Quinn ini udah bisa ngerasain makanan, kalo enak dia mangap2 minta nambah, kalo hambar dia cuma mau sekali trus habis itu melengos. Makanya itu harus kreatif ngasih makanan ke Quinn biar dia mau makan.
  • Quinn suka banget sama jus jeruk jadi tiap hari kukasih jus jeruk dan biar ada tambahan kalori di jus jeruknya kucampur macem2, kadang ditambah alpukat, ditambah kabocha kukus, ditambah wortel dll, yang penting rasa jeruknya masih terasa dominan biasanya sih dia mau. Weekend kemarin jus jeruknya kucampur sama nasi tim dan dia mau lhoo meskipun mukanya terlihat mikir tiap kali disuapin 😀 😀 😀
  • Quinn paling suka sama makanan yang dimakan sama ayahnya. Kayak Minggu sore kemarin, dia susah sekali disuapin, mangkoknya ditampik trus beleberan kemana2. Bundanya udah pasrah liat dia mainan nasi yang tumpah, karpet dan baju kotor semua L Jadinya dibiarin aja sampe dia bosen mainan trus baru kuberesin, cuci tangan kaki, gantiin baju dll. Malemnya liat ayahnya makan dia minta doong.. Untungnya makan pake sop ayam, disuapin ayahnya eh dianya mau, trus masih mangap2 minta nambah. Pinter ya kamu, maunya sop ayam yang pake garam. Trus makannya habis banyak dong.. Duh. Kamu cheatingnya kok banyak sih, Nak.. Kapan itu malah pernah dikasih ice coklat blended sama ayahnya *tepuk jidat*
Daddy's girl, mommy's world :D
Daddy’s girl, mommy’s world 😀
  • Quinn udah bisa tepuk tangan dong hahaha.. padahal sebelumnya tiap kali diajarin tepuk tangan dianya cuek bebek aja eh tahu2 dia tepuk tangan sendiri. Pinter 😀
  • Udah ngerti diajak ngomong, disuruh dadah bisa, disuruh cium juga bisa, bahkan nyiumnya sampe klomoh hahaha.
  • Yang paling hits adalah dia suka sekali joget dan nyanyi, kalo denger music langsung deh tangannya joget2 sambil kepalanya manggut2, kalo denger lalu potong bebek angsa dia bisa ikut nyanyi di bagian “lalala lala lala la lala lala lala..” nya 😀 😀

Teruslah tumbuh jadi anak yang sehat, cerdas, ceria, dan bahagia ya, sayang 🙂

Drama

Akhir2 ini aku uring-uringan melulu. Penyebabnya apalagi kalo bukan masalah berat badannya Quinn. Kalo dilihat dari penampakan fisiknya sih Quinn memang tidak termasuk anak yang kurus karena pipinya terlihat chubby, semua baby fat-nya ngumpul di pipi,  tapiiii kalo dilihat berdasarkan growth chart kenaikan berat badannya sebenarnya termasuk lambat, apalagi waktu lahir dia termasuk besar, berat lahirnya 3,5 kg tapi umur 8 bulan beratnya baru 7,5 kg. Dari bulan 6 ke bulan 7 beratnya malah cuma naik 100 gram aja. Kemana larinya susu dan makananmu selama ini, Nak? Duh. Pedih rasanya hati ini.

Dari segi milestone sih Quinn on the right track, gigi udah tumbuh 4, sudah merangkak, sudah bisa duduk sendiri dan bahkan sekarang udah bisa berdiri sambil pegangan, kadang malah cuma pegangan pake satu tangan, tangan satunya joget2 😀 Eh sekarang malah udah bisa nyanyi lho, kalo denger lagu potong bebek angsa dia  ikutan nyanyi di bagian” lalala lala lala lala lala..”-nya hihihi 😀 😀 *proud mommy*

Tapinya masih jadi misteri yang belum terpecahkan hingga saat ini (halah) mengapa berat badannya Quinn naiknya gak signifikan di setiap bulannya hingga Bunda-nya ini selalu saja stress tiap kali jadwal imunisasi.  Aku bukannya pingin anakku gendut, cuma mau pertumbuhannya optimal sesuai dengan tahapan tumbuh kembangnya, baik secara fisik, motorik halus, maupun motorik kasar. Jadinya tiap kali Quinn habis timbang badan dan ngeliat hasilnya trus hatiku langsung patah, jadi merasa gagal sebagai ibu.

Padahal selama ini aku berusaha memberikan semua yg terbaik buat Quinn, memasak sendiri makanan buat Quinn setiap hari, sampe kuhitung juga kalori ditiap makanannya *rabid bunda* Aku gak mau hanya gara2 aku kerja trus anakku jadi gak terurus.

Nah, sayangnya gak semua bisa kupegang sendiri. Setiap hari Quinn tetep lebih lama dipegang sama pengasuhnya sewaktu kutinggal kerja, jadinya aku bergantung sepenuhnya sama si mbak untuk membiasakan hal2 yang baik ke Quinn dan sayangnya masih banyak yang belum cocok nih sama si mbak.

Misalnya untuk urusan makan, aku pinginnya Quinn makan sambil duduk di high chair, bolehlah sambil mainan atau nonton tipi, eh tapi sama si mba malah disuapinnya sambil digendong trus diajak jalan2 keliling kampung. Quinn yang pada dasarnya susah makan jadinya malah lebih susah lagi, karena dia gak fokus sama proses makan itu sendiri dan terdistraksi sama banyak hal. Sekali makan Quinn butuh waktu satu jam, makanannya entah udah kayak apa rasanya, trus belum lagi kalo ketambahan debu dari jalan.

Yang kedua untuk urusan jam makan. Aku pinginnya Quinn sarapan jam 7an, makan siang jam 12, makan sore jam 5. Ya samalah seperti jadwal makan orang dewasa. Prakteknya sama si mba, Quinn sarapan jam 7, makan siang jam 11, dan makan sore jam 3. Deket banget kan jaraknya, perut masih kenyang udah disuapin lagi, gimana makannya bisa banyak coba?

Jadi kalo sama si mbak, jadwalnya Quinn itu: jam 7-8 sarapan, 9-10 tidur, jam 11-12 makan, jam 1-2 tidur, jam 3-4 makan lagi. Yaampun anakku setiap hari jadwalnya cuma makan tidur makan tidur mulu 😦 Kayaknya ini yang bikin Quinn gak mood makan, karena dia gak pernah ngerasain yang namanya lapar, perutnya penuh terus gimana bisa makan banyak. Efek lainnya adalah Quinn juga jadi kurang minum susunya, sekali lagi sepertinya karena perutnya kerasa penuh terus.

Selama ini aku udah sering ngingetin si mba, berrrrrkaliii-kaliii, tapinya tetep gitu aja tuh. Gimana lagi dong? Yang terakhir kemarin udah kuingetin sekali lagi biar Quinn makannya di dalam rumah aja dan waktunya cukup setengah jam saja, kalo makanannya gak habis gak papa. Setidaknya buat ngelatih Quinn kalo dia harus makan dan kalo gak makan nanti jadi laper. Duh. Wish me luck ya, semoga si mbak nurut dan semoga berat badannya Quinn naik. Aamiin …

Rasanya udah sah jadi ibu2 rempong setelah ngerasain drama ART nih 😀 😀

#QUINN 7 BULAN

Yay! Happy 7th Months old and still counting, sweetheart 😀

Ini milestone Quinn di usianya yang ke 7 bulan:

  • First crawl! Lebih tepatnya masih ngesot sih hihihi.. Maju ke depan bertumpu pake perut. Semangat belajar merangkaknya ya, sayang.. Ah. Masih merasa takjub ngebayangin habis ini ada anak kecil lari2 ngelilingin rumah :’)
Crawl before you walk. Because ajourney of a thousand miles begins with a first crawl :D
Crawl before you walk. Because ajourney of a thousand miles begins with a first crawl 😀
  • Pertama kali kena flu, hidungnya meler mulu huhuhu.. Tapinya Quinn gak rewel sama sekali, cuma susah tidur karena hidungnya buntu, jadi sebentar2 tidurnya kebangun, trus dia juga jadi males minum susu.
BeautyPlus_20150829105627_fast
Ada bayi hidungnya meler 😀
  • Pertama kali naik pesawat. Sempet degdegan waktu ngajakin Quinn naik pesawat karena waktu itu dia lagi flu, tapi alhamdulilah Quinn tidur anteng dari take off sampe landing. Pulang pergi berjalan dengan aman dan lancar tanpa drama sedikitpun. Anak pintar! Untungnya bisa dapat penerbangan di jam tidurnya Quinn, jadi dia nenen trus langsung bobo pules.
  • Dalam 3 minggu dari waktu timbang badan terakhir, beratnya Quinn hanya bertambah 100 gram. So sad 😥 ;’( Jadi sekarang beratnya 7,128 kg. Meskipun berat badannya masih ada di range normal tapi pinginnya sih kenaikan berat badannya juga seimbang. Aktivitas si Quinn sekarang sudah semakin banyak, dari belajar merangkak sampe lompat2, jadi beratnya udah mulai susah beranjak naik meskipun sekarang Quinn udah mulai makan. Ini jadi PR buatku untuk nyusun menu makanan buat Quinn yang bisa mendongkrak kenaikan berat badannya. Wish me luck, ya..
Beratnya cuma nambah 100 gram, dan sepertinya semuanya ngumpul di pipi 😀 😀
  • Dulu waktu awal2 MPASI, Quinn makannya susaaaaah banget. Mulutnya gak mau mangap kalo disuapin. Lebih banyak yang disembur dan yang berceceran daripada yang masuk ke perut. Sekarang alhamdulilah makannya udah mulai pinter, udah mulai banyak, udah mulai bisa menikmati makanan, dan udah bisa merasakan laper kalo gak makan. Pernah sekali skip makan siang karena sedang dalam perjalanan pulang dari bandara jadi makan siangnya mundur jadi jam 4 sore. Karena biasanya Quinn jadwal makannya jam 7 pagi, jam 12 siang, sama jam 5 sore akhirnya makan yang jam 4 sore tadi kuanggap makan siang sekaligus makan sore, jadi hari itu dia makan 2 kali sehari. Eh ternyata pas jam 8 malem, Quinn langsung mangap2 liat ayahnya lagi makan. Akhirnya kusuapin lagi dan habis semangkok. Ealah, laper ya, Nak 😀 😀 Semoga makannya tetep pinter ya, biar cepet ndut 😀
  • Sudah bisa protes kalo gak diturutin maunya. Misalnya kalo dia lagi nggigitin remote trus remote-nya aku tarik pasti dia langsung ngomel2 sebel.
  • Gak pernah bosen sama remote, kertas, dan tisu.
  • Udah mulai tahu namanya. Kalo dipanggil dia noleh sambil tersenyum malu2. Gemessss!!
  • Gak mau diajarin tepuk tangan. Huhuhu… Cuek banget kalo disuruh tepuk tangan. Cuma senyum2 doang.

Sekalian mau nulis rekap menu MPASI 6 Bulannya Quinn ah. Ini daftar makanan yang sudah dicicipi sama Quinn, belum ketahuan sih mana yang jadi favoritnya karena responnya Quinn sama semua alias dia mau2 aja semuanya hihihi 😀

  • Karbohidrat: beras putih, beras merah, beras coklat, kentang, ubi, jagung
  • Sayur : kabocha, zukini, buncis, wortel, bayam hijau, bayam merah, seledri, tomat, brokoli, edamame
  • Kacang-kacangan: kacang hijau, kacang kedelai, kacang merah, kacang tolo
  • Buah : apel, alpukat, pear, mangga, jeruk, pisang, melon
  • Protein: ayam, kuning telur, salmon, daging sapi, tengiri

Setelah memasuki bulan ke 7 ini, aku mulai mengenalkan unsalted butter. Semoga bisa menambah selera makannya karena aromanya aja jadi makin gurih. Nyam nyam nyam 😀

Oh iya. Have I told you kalo Quinn ini maniiis banget perilakunya? Jarang rewel, gak nyusahin, yang ada dia ngangenin 😀 Waktu Bapak meninggal, entah apa jadinya kalo gak ada si anak bayi itu. Quinn bener2 jadi penguatku hingga gak berlarut2 dalam kesedihan. Semoga aku juga bisa jadi penguat buat Ibuku agar selalu diberikan ketabahan dan keikhlasan menghadapi kehilangan ini.. Aamiin..

Quinn berdoa buat Akung, semoga Akung diterima semua amal ibadahnya, dihapuskan semua dosanya, dan diberi tempat yang mulia di sisi Allah SWT. Aamiin..
Quinn berdoa buat Akung, semoga Akung diterima semua amal ibadahnya, dihapuskan semua dosanya, dan diberi tempat yang mulia di sisi Allah SWT. Aamiin..

Selamat jalan, Bapak..

22 Agustus 2015

Bapak berpulang ke rahmatullah. Innalilahi wa inna ilaihi rojiuun..

Selamat jalan, Bapak.. Kami menyayangimu, kami kehilanganmu, dan kami akan selalu mendoakanmu..

Semoga Allah berkenan mengabulkan semua doa baik buat Bapak, agar Bapak dilapangkan kuburnya, diterima semua amal ibadahnya, dihapuskan semua dosanya, dan diberi tempat yang mulia disisiNya.

Semoga Allah selalu melindungi Ibu, memberikan kekuatan, ketabahan, kesehatan, keselamatan, kebahagiaan, dan umur yang panjang serta berkah buat Ibu.

Dan semoga kami termasuk anak yang sholeh dan sholehah, sehingga doa yang kami kirimkan setiap hari dapat menambah amalan ibadah buat Bapak di surga.

Aamiin..

#Quinn 6 Months Old

Nulisnya baru sekarang, padahal minggu depan Quinn udah 7 bulan hihihi.. Gak kerasa ya udah 7 bulan aja. Jangan-jangan ntar tiba2 Quinn udah TK aja huhuhu.. Don’t grow up too fast my baby 😀 😀

Ini milestonesnya Quinn di usianya yang ke 6 bulan:

  • Waktu imunisasi di umur 6,5 bulan beratnya 7 kg. Masih tetep mungil, tapi tetep aktif dan insyaAllah sehat selalu. Aamiin..
Masih kriyip-kriyip. Her first day at six months old :)
Masih kriyip-kriyip. Her first day at six months old 🙂
  • Udah bisa duduk sendiri. Bentar lagi bisa jalan trus nanti kita shopping bareng yaa… Ihiw! 😀 😀
  • Udah mulai maem. Sekarang maemnya masih dikit sih, sebenernya mau ngunyah dan bisa nelen, cuma dia males buka mulut aja jadi nyuapinnya harus ekstra sabar. Kalo mau disuapin, mulutnya bukannya mangap tapi malah monyong sambil manyun2 nggemesin. Belum lagi kadang2 disembur sambil ngomel2. Tapi gakpapa deh, sayang.. Sekarang belajar makan dulu ya, moga2 nanti makannya makin pinter. Aamiin..
  • Meskipun males makan makanannya sendiri, tapi kalo liat ayahnya makan si Quinn pasti langsung heboh minta. Jadi dia mau disuapin jeruk, ikut nggigitin apel ato pir. Nah tapinya nanti kalo diambilin khusus buat dia pasti dianya jadi ogah makan lagi. Gemes gak sih? 😀
  • Quinn juga masih tetep suka nggigitin apa aja yang bukan makanannya dia, mainan diemut semua, dompet, bantal, kursi, bahkan kadang jempol bundanya ikut diembat juga. Hihihi 😀
  • Udah lancar minum dari gelas, meskipun masih belum bisa megang gelasnya sendiri tapi minumnya udah rapi, cuma sedikit yang tumpah dan gak kesedak. Anak pinter 😀
  • Gampang bosen sama mainan. Padahal mainan segitu banyak tapi dia udah gak tertarik semua. Maunya sama semua hal yang bukan mainan, contohnya remote tipi, remote AC, HP, tissue, tas kresek, pokoknya semua deh yang bukan punya dia.
  • Quinn bisa betah agak lama mainan di activity center yang penampilannya kayak dibawah ini karena dia bisa mainan sambil berdiri, kadang sambil heboh loncat-loncat segala. Semoga gak cepet bosen sama yang ini ya hihihi 😀

    Si mata bulat. Sibuk mainan sendiri :D
    Si mata bulat. Sibuk mainan sendiri 😀

Sehat dan bahagia selalu ya, kesayangan Ayah Bunda 😀 😀

My Breastfeeding Journey :)

Warning: It’s such a long long looooong post 😀

#Cerita ini ditulis dalam rangka memperingati World Breastfeeding Week 2015, tanggal 1 – 7 Agustus 2015

I do support breasfeeding 🙂

Sejak hamil aku rajin baca2 semua topik tentang breastfeeding dan begitu tahu manfaat ASI yang banyak banget aku jadi semangat untuk bisa ngasih ASIX. Demi menambah ilmu about breastfeeding, aku geret2 suami buat ikutan kelas menyusui-nya AIMI, ikut kelas yang prenatal dan post natal. Suami pun dengan senang hati menemani dan ngasih full support biar nantinya bisa full ASI. Selain ikut kelas AIMI aku juga belanja perlengkapan buat menyusui, dari pompa, botol kaca, nursing cover, softfeeder, cooler bag dll.

Tapi kenyataan ternyata tak seindah harapan.

Hari pertama setelah melahirkan c-sect aku langsung belajar menyusui, kebetulan RS Bunda termasuk salah satu RS yang pro ASI, jadi meskipun asi-ku gak langsung keluar tapi tetep disemangati untuk belajar perlekatan. Sakitnya bukan main waktu put*ngnya dipencet suster buat ngeluarin asi, tapi sakitnya langsung hilang waktu lihat ada setetes asi yang keluar :’)

Quinn langsung pinter latch on, sayang asinya masih enggan buat keluar jadi tiap kali lapar dia nangisnya kenceeeeng banget. Sebenernya hatiku ketar ketir tapi tetep menghibur diri kalo Quinn nangis belum tentu karena lapar, bisa jadi dia kedinginan atau cuma mau pingin dipeluk. Apalagi katanya bayi baru lahir bisa bertahan selama 3 hari tanpa makanan/minuman apapun karena memiliki cadangan makanan di dalam tubuhnya yang diperoleh dari plasenta selama berada di rahim ibu. Satu-satunya zat yang ia perlukan ketika baru lahir adalah kolostrum  yang akan menjadi imunisasi pertamanya. Jadi harusnya sih gak perlu panik. Tapi tetep saja langsung stress tiap kali Quinn nangis melengking 😥

Senengnya di RS. Bunda ada pijat laktasi dan setelah dipijat asinya langsung keluar agak banyak meskipun gak sampe banjir dan Quinn tetep saja menangis tiap kali habis nenen mungkin karena belum kenyang.

Perjuangan dimulai saat hari pertama pulang dari rumah sakit.

Malemnya Quinn nangis kejer dan aku denial mungkin nangisnya karena dia masih adaptasi dengan suasana rumah, capek di perjalanan, belum lagi paginya dia habis ditindik buat pasang anting jadi mungkin telinganya nyeri. Tapi nangisnya Quinn gak juga berhenti sampe membuatku ikut nangis sesenggukan karena gak tahu harus berbuat apa lagi. Belum lagi ibu bilang, ‘Itu asinya kurang, lapar tuh dia, kenapa gak dikasih susu formula aja?”. Hal itu diucapkan bukan hanya sekali dua kali.

Hatiku patah.

Malam itu untuk sejenak nangisnya Quinn berhenti karena ketiduran di gendongan ibu dan aku nangis dipelukan suami. Itu hari jumat dan malam itu jadi malam terpanjang buatku karena hampir tiap jam kemudian Quinn kebangun, nangis, nenen, lalu ketiduran karena capek, dan kemudian berulang lagi dengan nangis, nenen dan ketiduran. Diriku laksana zombie, antara capek, ngantuk, sedih campur aduk jadi satu. Belum lagi ditambah rasa bersalah karena gak bisa ngasih asi yang banyak dan mengenyangkan buat Quinn.

Hari sabtunya banyak banget sodara yang datang ke rumah dan aku nyaris gak sempat nemuin mereka karena ritual si Quinn yang nangis, nenen, ketiduran dan nangis lagi terus menerus berulang. Untungnya masih sempat watsapan sama mba Sally yang ngasih saran buat power pumping. Jadi malamnya aku mompa asi dengan metode power pumping dan seneng banget waktu dapet 30 ml. Laksana dapat harta karun. Hari minggu pagi asi udah netes lumayan banyak dan tangisannya Quinn pun berkurang. Bahagiaa banget hari itu dan jadi percaya diri bisa ngasih asi buat Quinn.

Sayangnya rasa lega itu tidak berlangsung lama.

Sorenya setelah mandi aku merasa mataku capeek sekali, awalnya kupikir karena ngantuk gara2 semalaman begadang buat mompa. Ternyata saat bercermin aku baru sadar kalo mata kananku tidak bisa berkedip dan muka sebelah kanan sulit digerakkan. Langsung shock. Sempat takut terkena stroke karena waktu hamil aku kena kekentalan darah, takutnya setelah melahirkan malah jadi makin parah. Sempat sedikit lega karena setelah browsing2 sepertinya gejala mengarah ke bell’s palsy dan bukan stroke. Tapi bell’s palsypun tidak kalah menyeramkan, coba googling deh dan gambar2 yang muncul membuatku ketakutan.

Langsung ngasih tahu suami dan pergi ke UGD karena hari minggu gak ada dokter yang praktek. Kata dokter jaga UGD kemungkinan aku memang kena bell’s palsy dan dokternya gak berani ngasih obat karena aku lagi menyusui jadi disaranin buat datang lagi hari senin besoknya buat ketemu dokter syaraf.

Malam itu jadi malam yang panjang lagi buatku.

Hari senin ke dokter syaraf ditemenin suami. Dikasih tahu kalo obat satu2nya untuk bell’s palsy hanya steroid dosis tinggi untuk menyembuhkan peradangan di wajah tapi efeknya gak baik buat bayi, jadi aku harus stop menyusui selama 2 minggu selama minum steroid itu. Dilema. Kalo aku minum steroid, aku gak boleh nyusuin dan Quinn harus minum sufor. Kalo aku gak minum steroid, proses sembuhnya bisa lama, bahkan bisa makin parah dan meninggalkan bekas.

Hatiku kembali patah.

Setelah berdiskusi, suami nyaranin agar aku minum obatnya dan Quinn minum sufor dulu selama 2 minggu. Baiklah, maafin bunda ya Nak.. Doaku gak putus semoga Quinn gak sakit dan gak alergi minum sufor. Sempat sedih waktu pertama kali ngasih sufor ke Quinn, apalagi waktu dia tetep ndusel2 minta nenen waktu kukasih dot jadinya harus suami ato ibu yg ngasih susunya.

Selama 2 minggu itu aku tetep mompa, berharap asinya gak berhenti berproduksi karena minggu2 awal itu sebenernya adalah golden period untuk nambah pasokan asi menyesuaikan dengan kebutuhan bayi. Yang bikin nyesek adalah saat harus membuang asi setelah habis mompa karena asinya gak boleh diminumkan ke Quinn 😦 Selama dua minggu itu pula aku bolak balik fisioterapi agar bisa sembuh total dari bell’s palsy.

Dua minggupun berlalu tapi karena takut masih ada efek obat akhirnya aku baru mulai menyusui lagi 1 minggu setelahnya. Awal2 kembali menyusui, latch on nya Quinn jadi lemah mungkin karena dia terbiasa pake dot, tapi lama kelamaan dia udah pinter lagi. Berkaca2 banget karena bahagia akhirnya bisa menyusui Quinn lagi. Tapinya karena sempat berhenti menyusui  jadinya produksipun berkurang.

Apakah lalu akhirnya aku berhenti menyusui?

Tentu saja tidak. Sampai saat ini pun aku masih menyusui meskipun gak bisa ngasih full asi ke Quinn dan harus tetap ditambah dengan susu formula. Gak bisa ngasih full asi bukan lantas itu berarti cinta dan sayang seorang ibu ke anak jadi berkurang kan? Hal itu yang kadang membuat sedikit kecewa karena banyak orang yang dengan seenaknya men-judge ibu2 yang gak bisa ngasih asi ekslusif dan lalu menyebut bayi2 yang minum sufor dengan sebutan anak sapi. It’s hurt me 😦 Seperti kasusku, aku gak bisa ngasih full asi karena kondisi, karena gak mampu, karena asinya gak cukup, dan bukan karena GAK MAU. Ah. Disitu kadang saya merasa sedih. Jadi saya disini aja deh, gak mau disitu. *garing* *krik krik*

Tapi sudahlah.

Lupakan semua jenis drama yang pernah terjadi, yang pasti saat ini aku sangat menikmati proses menyusui. Selama Quinn masih mau menyusu dan selama asi masih ada, walaupun cuma secimit akan tetap kuberikan sampe tetes terakhir.

Lupakan juga pergi ke kantor bawa tas girlie nan cantik. Yang ada tiap hari nenteng ransel buat bawa pompa dan cooler bag.

Lupakan juga pergi ke mall cuma sekedar buat makan siang atau cuci mata di jam istirahat kantor seperti dulu masih belum ada Quinn. Yang ada sekarang tiap jam istirahat aku di nursery room sambil multi tasking, pumping sambil makan sambil browsing dan bahkan sambil baca kerjaan. Ehm. Kadang sambil tidur siang juga sih. Makanya pake pompa elektrik dong hihihi 😀 😀

I love breasfeeding. I love breastfeed my baby. Buatku, menyusui itu sangat indah.  Apalagi moment tiap malam saat Quinn nenen sampai ketiduran sambil kupeluk. Ah. Best moment ever yang selalu saja membuat hatiku hangat  :’)

I love you TONS, sweetheart.  Always have. Always will.
I love you TONS, sweetheart.
Always have. Always will.

*

Pro Quinn:

Just in case i forgot to tell you dan mungkin saja suatu hari nanti kamu membaca tulisan ini, semoga bisa membuatmu memahami mengapa Bunda gak bisa ngasih full asi ke kamu ya, sayang.. Satu yang harus Quinn tahu, cinta dan sayangnya Bunda selalu eksklusif buatmu. *kiss kiss*

#Quinn 5 Months Old

Suka dukanya jadi working mother nih ya.. Padahal udah niat banget mau rajin nulis milestone-nya si Quinn disini eh apa daya kerjaan di kantor lagi banyaaak banget. Tiap hari pulang berlari2 demi bisa nyampe rumah cepet sebelum Quinn bobo. Pas Quinn udah tidur capeknya baru kerasa, bawaannya langsung pingin nggelosor ikutan tidur juga. Quality time sama suami kayaknya juga jadi berkurang, kadang si Ayah pulang eh akunya ketiduran sambil ngeloni Quinn. Hihihi. Apalagi sekarang gak bisa pulang bareng, aku milih pulang naik kereta demi biar bisa nyampe rumah lebih cepet dan suami tetep naik mobil. Berangkat ke kantornya sih barengan naik mobil, jadi biasanya pagi itu aja kita bisa ngobrol lama, itupun kalo aku gak ketiduran di mobil hihihi 😀

Jadi boro2 mau update blog, membaca aja aku sulit.

Ehm. Jadi apa aja ya yang mau ditulis disini yaaa? Saking banyaknya sampe lupa. Ngik ngok.

  • Quinn sekarang sudah mengenali Bundanya yang unyu-unyu ini hihihi..  Alhamdulilaaaah.. Ah. Anak pintar. Jadi, Bunda gak ketuker sama Mba Ut kan? heuheuheu *srot* *terharu* 😀
  • Sekarang Quinn 5 bulan. Beratnya 6,2 kg. Naik 500 gr dari bulan sebelumnya. Termasuk imut-imut sih beratnya, tapi gpp ya yang penting sehat, pinter, dan bahagia selalu ya sayangku.. Lagian secara genetik wajar banget kalo Quinn imut, lha emak bapaknya aja juga langsing beginininini. Ahem! 😀
5 Bulan. Yay! :D
5 Bulan. Yay! 😀
  • Meskipun mungil tapi Quinn ini aktif banget, bener2 energizer bunny. Gak bisa diem anteng, gerak mulu, keringetan terus. Mungkin karena itu susu yang diminum jadinya kepake semua jadi energi, yang nyangkut jadi lemak cuma dikit. Selain itu, tinggi badannya juga nambah terus, tiap bulan naik 2 cm. Jadi, sehat itu gak harus gendut yaa.. Yang penting growth chartnya aman and then everything’s ok  *ngomong sama diri sendiri* *sok-sokan tenang padahal tiap mau imunisasi dan timbang badan Bundanya stress sampe atit eyut* 😀
Energizer bunny :D
Energizer bunny 😀
  • Yang bikin surprise adalah Quinn numbuh gigi di umur 4 bulan 27 hari, bahkan belum genap di usia 5 bulan. Terharu banget waktu liat giginya mengintip malu-malu. Yang bikin lebih terharu lagi adalah proses numbuh gigi kali ini sangat less drama, gak rewel dan gak pake demam. Cuma males minum susu sama volume ngilernya aja yang meningkat pesat hihihi.. Dan baru minggu kemarin ketauan kalo gigi keduanya udah numbuh, sebelahan sama gigi yang pertama. Karena anaknya gak rewel sama sekali jadinya sampe gak ngeh kalo sekarang giginya udah dua. Alhamdulilah..
  • Libur lebaran kali ini akan jadi pengalaman mudik pertama buat Quinn. Pengalaman pertama juga buat ayah bundanya yang biasanya cuma mudik berdua ala backpacker tapi sekarang jadi rempong kayak bawa rombongan sirkus. Kemarin nyoba packing dan barangnya Quinn aja udah sekoper sendiri dong. Jreng jreng 😀
  • Habis lebaran nanti Quinn 6 bulan. Yayyy waktunya mamam! Sekarang dia udah heboh banget tiap liat orang makan dan wajahnya mupeng berat sampe ngences-ngences hehehe.. Sabar ya sayang.. Ga sampe sebulan lagi udah boleh makan kok. Sekarang Bundanya yang heboh belanja peralatan makan, dari piring, sendok, food maker, training cup, sampe bib. Setelah sebelumnya sibuk belajar tentang pemberian solid food buat baby akhirnya memutuskan kalo menu pertamanya Quinn adalah serealia diselingi dengan buah biar gak sembelit, lalu baru kenalan sama sayuran. Semoga Quinn maemnya pinter yaa.. Aamiin 😀 Degdegan nih bundanya, another adventure is about to begin. Ganbatte!

Quinn 11 Minggu

Ini minggu ketiga back to office. Kerjaan udah mulai banyak setelah sebelumnya dikasih waktu buat merefresh otak karena kerjaan yang kemarin2 udah lupa semua, kayaknya udah hilang bersama dengan air ketuban hihihi 😀

Jujur saja, minggu2 awal adalah minggu terberat buatku, karena belum bisa move on dari rutinitas selama cuti 2 bulan terakhir dimana tiap hari bisa bareng sama Quinn, mulai bangun tidur, mandiin, ngajakin main, sampe tidur lagi.

Sekarang, kalo hari kerja cuma bisa ketemu sebentar di pagi hari trus malemnya dia udah ngantuk aja huhuhu.. Bunda kan kangeeen, Dek.. Apalagi waktu minggu pertama aku balik kerja, tiap malem pasti pake drama nangis2 dulu kalo mau tidur, kayaknya sih dia juga ngerasa kangen sama Ayah Bundanya karena seharian gak ketemu, masih pingin main sambil nyanyi2 tapinya dia ngantuuuk jadinya cranky deh.. Belum lagi si Mbak-nya sedikit posesif, tiap Quinn nangis2 dia ngerebut pingin nggendong, mungkin gak tega ndengerin tangisannya yang menyayat hati karena Quinn memang jarang nangis, tapinya kan aku pingin nggendong karena seharian udah gak ketemu huhuhu.. Jadinya tiap malem harus rebutan dulu sama si mbaknya hahaha.. Untungnya lama2 si mbaknya ngerti, jadi begitu aku dateng dari kantor, Quinn langsung dikasih ke aku. Hurey! *peluk2 Quinn* *eh ini sih Bunda-nya ya yang posesif hihihi*

Kalo sekarang sih dia udah mulai biasa ditinggal. Tiap malem udah anteng, gak cranky lagi. Kalo ngantuk tinggal dinenenin dan dia langsung bobo manis dengan tenang.

Bener banget kalo anak itu belajar dari kebiasaan. Awal2 masuk kerja, tiap jam setengah 6 Quinn dibangunin sama ayahnya, maksudnya sih biar tiap pagi kita masih sempat main sebentar. Jangan sampe waktu kita berangkat dia masih tidur dan waktu kita pulang dia udah tidur. Lha kalo gitu kapan ketemunya? Hiks. Karena tiap hari dibangunin di jam yang sama, lama2 dia bangun sendiri jam setengah 6, kadang malah lebih cepet. Anak pintar yaaa.. *smooch*

Sekarang Quinn 11 minggu:

  • Udah hafal sama orang2 disekelilingnya. Kalo aku datang dari kantor, buka pintu, trus Quinn noleh dan langsung ketawa girang melihatku. Aaww meleleh deh rasanya hati ini :’)
  • Udah mulai bisa miring2
  • Kalo ditengkurepin udah bisa ngangkat kepala
  • Udah mulai suka masukin tangan ke mulut tapi belum bisa nemuin jempolnya. Kadang geli sendiri kalo liat dia ngemut tangan dan kayak penasaran nyariin jempol, karena nggak nemu akhirnya diemut aja semuanya sampe wajahnya cemot kena iler
  • Pertama kali berenang di spa baby, awal2 wajahnya tegang tapi trus mulai kecipak kecipik tangan dan kakinya, ujung2nya nangis karena capek hihihi
Swim baby swim :D
Swim baby swim 😀

We love you, sweet baby.. Sehat2 selalu yaa kesayangan ayah bunda, tumbuhlah jadi anak yang pintar dan bahagia *ketjup sampe klomoh*

Jumpa lagiii…

Setelah melalui 3 bulan cuti melahirkan yang sangat menyenangkan, akhirnya harus kembali ke rutinitas kantor yang juga errr.. menyenangkan (tapi boong 😀 )

Please meet our sunshine:

QUINN KIANA AISHANARA

IMG_20150217_090826_1
Si Imut Kesayangan 😀

Quinn artinya cerdas. Kiana artinya anak perempuan. Aisha diambil dari nama Siti Aisyah. Nara artinya berbahagia.

Jadi, doa kami untukmu, semoga engkau menjadi perempuan yang cerdas, sholehah seperti Siti Aisyah dan senantiasa berbahagia, dear little munchkins. Aamiin..

Sekarang Quinn umurnya 9 minggu:

  • Udah bisa ngoceh, dan senyumnya membuat hati meleleh :’)
  • Dia lagi seneeeng banget  liat boneka angry bird, bisa heboh nggerakin kaki dan tangan kayak pingin loncat2 sambil ngoceh dan ketawa-tawa tiap kali liat sekumpulan angry bird itu. Padahal dulu bonekanya iseng aja kupajang di ruang tamu, mungkin karena warnanya eye catching jadi langsung menyita perhatiannya.
  • Cintaa banget sama Ayahnya, soalnya si Ayah suka nyanyiin lagu yang lucu2 sampe kayak Syaiful Jamil karena bentar2 nyanyi muluuu hihihi 😀
  • Sekarang kalo malem udah ga sering bangun lagi, bahkan kalo gak dibangunin buat minum susu bisa bablas sampe pagi tidurnya.
  • Berat terakhir waktu imunisasi di umur 8 minggu sekitar 4,7 kg. Kalo menurut DSAnya sih beratnya masih kurang dikit, mungkin karena kalo malem dia males minum, tapi gpp yang penting sehat ya sayangkuu.. Ayo mimik yang banyak biar cepet gendut *smooch*.

Setelah melalui 5 tahun penantian dan 9 bulan kehamilan yang membahagiakan, akhirnya bisa juga memeluk si kesayangan. Alhamdulilaah.. Tanggal 20 Maret kemarin anniversary kami yang kelima, dan Quinn datang menjadi hadiah yang terindah.

Dua kesayanganku :)
Duo kesayangan 🙂

May Allah SWT bless our little family and gather us in jannah. Aamiin 🙂

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑